BKPM: Prospek Investasi Jangka Panjang Indonesia Cerah

Oleh : Herry Barus | Kamis, 11 Oktober 2018 - 14:00 WIB

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Lembong
Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Lembong

INDUSTRY.co.id - Jimbaran- Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Lembong mengatakan prospek investasi jangka panjang Indonesia cerah selama aspek demografi, teknologi, dan peningkatan produktivitas terus bisa dijaga.

"Sangat jelas sekali bahwa prospek Indonesia jangka panjang sangat cerah," ujar Tom, sapaan akrab Thomas, dalam Infrastructure Forum 2018 sebagai bagian dari Pertemuan Tahunan IMF-WBG di Jimbaran, Bali, Kamis (11/10/2018)

Ia mengatakan pemerintah tengah berupaya menarik investor yang menanamkan modal jangka panjang, sehingga langkah untuk menjaga dan meningkatkan fundamental ekonomi menjadi penting.

Penguatan fundamental melalui sektor infrastruktur telah mulai dijalankan oleh pemerintah untuk mendukung produktivitas dan efisiensi dari perekonomian.

Kemudian, Presiden Joko Widodo juga sudah mengumumkan bahwa fokus berikutnya adalah membangun sumber daya manusia melalui peningkatan keterampilan dan pengetahunan dari tenaga kerja.

"Seringkali pekerja kita kekurangan pengetahuan atau keterampilan, belum dilatih untuk menjadi pekerja yang produktif untuk menjaga daya tarik investasi di Indonesia," ujar Tom.

BKPM bekerja sama dengan PT Bank HSBC lndonesia menyelenggarakan Infrastructure Forum 2018 sebagai ajang bagi para investor berkomunikasi dengan pemerintah terkait peluang investasi infrastruktur di Indonesia.

Deputy Chairman and Chief Executive HSBC Asia Pacific Peter Wong mengatakan Indonesia memiliki potensi untuk merealisasikan pembangunan proyek infrastruktur dengan melihat kebutuhan sektor swasta.

"Namun, diperlukannya penghubung yang baik secara fisik, ekonomi, dan pembiayaannya. Dengan kata lain, infrastruktur adalah kuncinya," ucap Wong.

Presiden Direktur PT Bank HSBC Indonesia Sumit Dutta menjelaskan bahwa pemerintah dan pihak swasta membutuhkan skema pembiayaan yang solutif demi menunjang keberlanjutan pembangunan proyek infrastruktur di masa mendatang.

"Salah satunya melalui investasi di proyek pembangunan infrastruktur ini," ujar Sumit Dutta.

Menurut data Bank Pembangunan Asia (ADB), estimasi kebutuhan investasi infrastruktur Asia dari 2016-2030 tercatat 22,6 triliun dolar AS atau sekitar 1,5 triliun dolar AS per tahun.

Untuk Asia Tenggara, kebutuhan investasi dalam periode 2016-2030 tercatat sebesar 2,7 triliun dolar AS, dan dengan memperhitungkan mitigasi bencana dan adaptasi kenaikan bencana menjadi sebesar 3,1 triliun dolar AS.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Savvy Minerals by Young Living

Senin, 22 Oktober 2018 - 20:05 WIB

Fakta Menarik dari Empat Cara Terbaik Perawatan Kulit Wajah Agar Tetap Sehat dan Cantik

Dalam beberapa dekade terakhir, gaya hidup sehat telah mendapat perhatian khusus dari segala usia. Gaya hidup sehat diterapkan mulai dari mengonsumsi air mineralsedikitnya delapan gelas sehari,…

DELL inc (ist)

Senin, 22 Oktober 2018 - 19:53 WIB

Dell EMC Adakan Mitra Channel dalam Konferensi Praktisi Pemasaran Pertama di Vietnam

Acara yang diselenggarakan selama tiga hari tersebut dihadiri lebih dari 100 praktisi pemasaran mitra channel dari berbagai tingkatan distributor, titanium, platinum dan pengecer resmi semuanya…

Direktur Utama PT Len Industri (Persero) Zakky Gamal Yasin saat Groundbreaking Proyek Palapa Ring Paket Tengah pada 2016

Senin, 22 Oktober 2018 - 19:50 WIB

PT Len Industri (Persero) 53 Tahun Berkarya Dalam Senyap

PT Len Industri (Persero) berada di balik perubahan besar di Indonesia dalam 7 tahun terakhir. Len Industri dipercaya Pemerintah menggarap proyek-proyek prestisius urban transport sejak 2016.…

Jembatan Gantung

Senin, 22 Oktober 2018 - 19:40 WIB

Tingkatkan Konektivitas Antardesa, Kementerian PUPR Bangun 134 Jembatan Gantung Tahun 2018

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) membangun jembatan gantung untuk meningkatkan konektivitas setiap desa-desa yang ada di seluruh wilayah Indonesia.

Ekspor kendaraan Suzuki

Senin, 22 Oktober 2018 - 19:31 WIB

Lakukan Ekspor All New Ertiga dan NEX ll, Suzuki Incar Pasar Global

Acara peresmian hari ini mengawali ekspor 12.000 unit All New Ertiga ke Meksiko, Filipina, dan 20 negara lainnya yang tersebar di benua Asia, Amerika Latin, dan Oseania.