Mendagri Tjahjo Kumolo Ingatkan Area Rawan Korupsi

Oleh : Herry Barus | Jumat, 05 Oktober 2018 - 09:30 WIB

Mendagri Tjahjo Kumolo (Dok Industry.co.id)
Mendagri Tjahjo Kumolo (Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Serang- Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengingatkan kepala daerah dan aparatur di bawahnya untuk mewaspadai area rawan korupsi.

"Area rawan korupsi tolong dicermati dengan baik, dalam perencanaan anggaran antara pemerintah provinsi, kabupaten/kota dengan DPRD tolong dirembug dan dibahas dengan baik," kata Mendagri Tjahjo Kumolo pada rapat paripurna DPRD degan agenda peringatan HUT ke-18 Provinsi Banten di Serang, Kamis.

Mendagri mengatakan, perencanaan anggaran harus sesuai dengan mekanisme yang ada dan sesuai dengan kesepakatan yang ada. "Menyerap, menyalurkan aspirasi masyarakat sekecil apapun harus diperjuangkan dengan baik," katanya.

Mendagri mengatakan, saat ini Kementerian Dalam Negeri membolehkan kembali pemberian dana hibah dan bansos. Tapi penyaluran dana hibah dan bansos tersebut harus selektif, tidak boleh di 'mark up' dan jangan dipotong karena itu untuk kepentingan masyarakat.

"Kan enggak enak seorang gubernur, bupati/walikota atau anggota DPRD kalau turun ke bawah enggak bawa sesuatu buat masyarakat. Ini yang kita inginkan tapi tepat sasaran," kata Mendagri.

Mendagri juga mengingatkan kepala daerah agar tidak "main-main" dengan dana BPJS. Mendagri meminta Kepolisian atau Kejaksaan agar menangkap oknum yang memainkan atau memanfaatkan dana BPJS karena itu untuk kepentingan masyarakat.

Arena rawan korupsi lainnya, kata Mendagri, yakni retribusi dan pajak serta mekanisme jual-beli barang dan jasa.

Karena itu, Mendagri meminta kemitraan pemerintah daerah dengan DPRD yang baik dalam menangani dan mewaspadai area rawan korupsi tersebut.

Mendagri mengatakan, selain area rawan korupsi, tantangan dan ancaman bangsa ini adalah terorisme dan radikalisme.

Hal itu membutuhkan kerja sama yang baik antara pemerintah dan aparat keamanan serta seluruh elemen masyarakat terutama para tokoh dan pemuka agama dalam melakukan deteksi dini dan melawan terhadap ancaman terorisme dan radikalisme.

"Narkoba juga menjadi tantangan dan ancaman, karena Sumber Daya Manusia ke depan harus kita amankan. Narkoba adalah juga musuh bangsa." kata Mendagri.

Mendagri menyampaikan selamat HUT ke-18 Provinsi Banten dan berharap kedepan Provinsi Banten yang memiliki letak strategis sebagai penyangga ibu kota Jakarta dan daerah perlintasan antara Lampung dengan Jakarta dan Jawa Barat, harus lebih maju dan modern tanpa mengurangi jati diri sebagai daerah yang memiliki adat dan budaya sebagai masyarakat Banten.

Sehingga kesejahteraan masyarakat Banten juga semakin meningkat dengan kunci utama pembangunan adalah meningkatkan sumber daya manusia (SDM).

Komentar Berita

Industri Hari Ini

PT Waskita Karya Tbk (WSKT) (Foto Ist)

Jumat, 18 Januari 2019 - 08:30 WIB

Waskita Karya Targetkan Total Kontrak Baru Rp55 Triliun

PT Waskita Karya (Persero) Tbk atau Waskita Karya akan menargetkan total kontrak baru sekitar Rp55 triliun selama tahun 2019.

Band Saint Loco Formasi Baru bersama Produser Nagaswara, Rahayu Kertawiguna

Jumat, 18 Januari 2019 - 08:28 WIB

Band Saint Loco Muncul Lagi Dengan Format Musik Lebih Segar

Lama menghilang Grup band Saint Loco eksis lagi. Grup band aliran hiprock itu baru saja merilis single berjudul Nakal diawal tahun 2019 ini. Grup band yang kini beranggotakan, Berry Manoch (Rapper),…

Joe Taslim Jadi Pemain Sekaligus Produser Film "Hit N Run"

Jumat, 18 Januari 2019 - 08:06 WIB

Joe Taslim Produseri Sekaligus Bintangi Film Hit N Run Bergenre Aksi Komedi

Di tengah maraknya film bergenre horor dan drama, munculnya sebuah film bergenre Aksi Komedi tentu bakal menarik perhatian. Itulah yang ditawarkan oleh Screenplay Films yang bekerjasama dengan…

Dirut BRI Suprajarto (Foto Rizki Meirino)

Jumat, 18 Januari 2019 - 07:30 WIB

Taspen Gandeng BRI untuk Sejahterakan ASN dan Pensiunan dalam Program Sejahtera di Purnatugas

PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero), Tbk kembali tunjukkan dukungannya pada sektor pemberdayaan kesejahteraan masyarakat melalui partisipasinya pada acara Program Wirausaha ASN dan Pensiunan…

Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo (Foto Ist)

Jumat, 18 Januari 2019 - 06:30 WIB

BI Yakin Pasar Tidak "Wait and See" Jelang Pemilu

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo meyakini dunia usaha dan investor tidak akan ragu dan memilih menunggu (wait and see) untuk mengeksekusi kegiatan bisnis, meskipun di dalam negeri sedang…