Tren Ekspor Produk Pertanian Meningkat, Karantina Pertanian Dibuka di Ampana

Oleh : Wiyanto | Selasa, 18 September 2018 - 07:23 WIB

Jagung pipil (doc:Kementan)
Jagung pipil (doc:Kementan)
INDUSTRY.co.id -

Tojo Una Una - Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Badan Karantina Pertanian (Barantan) resmi membuka layanan karantina di Ampana, Kabupaten Tojo Una-Una, Sulawesi Tengah. Hal ini sejalan dengan instruksi Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman guna mendorong percepatan layanan karantina di sentra produksi komoditas pertanian unggulan yang memiliki potensi ekspor.

Selain untuk meningkatkan pengawasan lalulintas komoditas pertanian antar area, layanan karantina di Ampana juga dorong sertifikasi kesehatan dan keamanan komoditas pertanian yang dipersyaratkan oleh negara tujuan ekspor. Barantan berkomitmen menjamin lalulintas komoditas pertanian yang sehat, aman dan bebas hama penyakit.

Sebagai fasilitator perdagangan, kami dorong sektor agribisnis terutama untuk penuhi standar sanitary dan phytosanitary (SPS) atau jaminan kesehatan dan keamanan produk dari negara tujuan ekspor," kata Antarjo Dikin, Kepala Pusat Karantina Tumbuhan dan Keamanan Hayati Nabati Barantan, Kementerian Pertanian saat resmikan Kantor Layanan Karantina Wilayah Kerja Ampana, Senin (17/9/2018).

Antarjo menyampaikan bahwa potensi pertanian di Sulawesi Tengah menunjukan tren peningkatan yang signifikan. Dari data sistem informasi lalu lintas karantina yang dimiliki Barantan IQFAST, terlihat adanya peningkatan jenis dan volume lalu lintas hewan dan tumbuhan di Propinsi Sulawesi Tengah, termasuk di Kabupaten Ampana baik untuk antar area maupun ekspor.

Pada periode tahun 2018 sampai dengan bulan Agustus, terjadi peningkatan jumlah komoditas sarang burung walet, sapi donggala, getah pinus, jagung dan peti kemas kayu. Tercatat tren peningkatan lalu lintas sarang burung walet tahun 2017 frekwensi 682 kali, 26,762 ton dibandingkan tahun 2018 sampai dengan bulan Agustus dengan frekwensi 550 kali, 22,776 ton.

Pelepasan ekspor perdana ke pelbagai negara juga tengah menjadi tren. Sampai dengan bulan Agustus 2018 untuk masing-masing komoditas getah pinus sebanyak 40 kali total 3.300 ton, peti kemas kayu sebanyak 72.000 meter kubik, dan jagung sebanyak 3 kali dengan total 10.000 ton. Khusus untuk jagung, Menteri Pertanian secara khusus sempat menyambangi Kabupaten Tojo Una Una pada akhir Juli lalu dan melihat Pelabuhan Ampana punya potensi besar untuk mengekspor jagung hasil petani Sulteng ke Filipina secara langsung.

Peresmian Karantina Wilayah Kerja Ampana ini sekaligus dilakukan dengan pelepasan ekspor 3.900 ton jagung ke Filipina juga dihadiri oleh bupati Tojo Una Una , Muhammad Lahay. Dalam sambutannya, Lahay menyampaikan apresiasinya Kementerian Pertanian yang terus mendorong peningkatan budidaya komoditas pertanian termasuk juga akselerasi ekspor melalui layanan karantina. Kami berharap, hadirnya karantina di wilayahnya mampu memberikan kontribusi dan dorongan bagi petani untuk meningkatkan kualitas komoditas yang dihasilkan agar sesuai persyaratan internasional, sehingga mampu bersaing di pasar dunia, jelasnya.

Dalam kesempatan yang sama, Kepala Balai Karantina Pertanian Kelas II Palu Ida Bagus Hary Soma Wijaya, menyerahakan sertifikat phytosanitary jagung sebagai persyaratan negara tujuan ekspor Filipina. Sebagai jaminan kesehatan dan keamanan bahwa jagung ekspor tersebut telah diperiksa dan bebas hama penyakit. Pengiriman ekspor jagung ini adalah untuk yang ketiga kalinya yang langsung melalui pelabuhan Mantangisi, Ampana, Tojo Una Una. Sebelumnya, PT. Segar Agro Nusantara juga mengekspor jagung sebanyak 2.200 ton dan pada Juli sebesar 3.900 ton dengan tujuan sama di bulai Mei 2018.

Jumlah ekspor jagung ini secara nasional melengkapi data ekspor yang dirilis oleh Kementan tercatat bahwa hingga Juli 2018 telah 14 negara menerima jagung asal Indonesia, lima terbesar diantaranya adalah Filipina, Jepang, Malaysia, Vietnam dan Korea. Khusus untuk negara tujuan ekspor ke Filipina hingga Juli tercatat telah mencapai 290.594 ton, sedangkan ke Jepang sebanyak 5.406 ton, Malaysia 4.337 ton, Vietnam 1.159 ton dan Korea 376 ton.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kepala BPOM Penny K. Lukito (Foto Ist)

Selasa, 16 Oktober 2018 - 13:33 WIB

BPOM Komitmen Pembangunan Kesehatan Palestina

Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Penny Lukito mengatakan Pemerintah Indonesia berkomitmen untuk membangun kapasitas Palestina salah satunya pada sektor kesehatan.

- Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siradj (Foto Ist)

Selasa, 16 Oktober 2018 - 13:24 WIB

PBNU Luncurkan NU Channel Tayangan Program Dakwah

Ormas Islam terbesar di Indonesia Nahdlatul Ulama (NU) meluncurkan "NU Channel" yang menayangkan sejumlah program seperti dakwah, doa, kebudayaan, seni dan diskusi.

Manchester United (MU)

Selasa, 16 Oktober 2018 - 13:20 WIB

Siapkan Dana Capai Rp 60 Triliun, Pangeran Saudi Ini Siap Beli Manchester United

Pangeran Muhammad bin Salman dikabarkan akan mengambil alih Manchester United dari keluarga Glazer senilai 4 miliar dolar Amerika Serikat (AS) atau setara Rp60 triliun.

PT Mobil Anak Bangsa segera produksi massal bus listrik merek MAB (Foto: Fadli INDUSTRY.co.id)

Selasa, 16 Oktober 2018 - 12:32 WIB

Gandeng Tiongkok, Bakrie Otoparts Akan Kembangkan Bus Listrik

Bakrie Otoparts gandeng perusahaan Tiongkok BYD Corporation mengembangkan bus listrik untuk digunakan di sejumlah kota di Indonesila dalam upaya menciptakan transportasi ramah lingkungan dan…

Arie Setiadi Murwanto, Ketua Satgas Penanggulangan Bencana Sulawesi Tengah Kementerian PUPR.

Selasa, 16 Oktober 2018 - 12:23 WIB

Kementerian PUPR Bangun 1.200 Hunian Sementara Untuk Masyarakat Terdampak Bencana Sulawesi Tengah

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) akan membangun sebanyak 1.200 Hunian Sementara (Huntara) sebagai transit sampai dengan hunian tetap dan relokasi permukiman selesai.