200 Pasukan Brimob Didatangkan Atasi Kelompok Bersenjata di Papua

Oleh : Herry Barus | Minggu, 12 Agustus 2018 - 11:45 WIB

Pasukan Brimob/Polisi (Foto Dok Industry.co.id)
Pasukan Brimob/Polisi (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Timika- Sebanyak 200 personel Brimob didatangkan ke Timika guna mengatasi kelompok kriminal separatis bersenjata (KKSB) yang akhir-akhir ini kerap melakukan teror penembakan di beberapa wilayah di Papua.

Kapolres Mimika AKBP Agung Marlianto di Timika, Minggu (12/8/2018)  mengatakan pada Jumat lalu, sebanyak 200 personel Brimob dari Ambon dan Kelapa Dua Depok telah tiba di Timika.

Pasukan Brimob tersebut selanjutnya akan dikirim ke beberapa daerah seperti Nduga, Puncak, dan Puncak Jaya, termasuk di Tembagapura Mimika untuk mengatasi gangguan kamtibmas oleh KKSB.

"Ada satu kompi dari Satuan Brimob Polda Maluku dan satu kompi lagi dari Resimen Pelopor Brimob Polri," jelas AKBP Agung.

Ia mengatakan, untuk sementara pasukan Brimob luar Papua itu disiagakan di Timika.

Mereka akan dikirim ke beberapa daerah rawan gangguan kamtibmas sesuai kebutuhan di wilayah tersebut.

Khusus di wilayah Nduga, hingga kini masih terdapat satu kompi yang tergabung dalam Satgasus Papua untuk mengamankan wilayah itu dari gangguan KKSB.

"Sampai sekarang masih ada satu kompi disiagakan di Nduga. Pasukan yang datang ini untuk penebalan dan mengisi kekosongan di beberapa tempat yang terdapat potensi ancaman gangguan kamtibmas oleh KKSB," ujar AKBP Agung.

Ancaman gangguan kamtibmas di beberapa wilayah di Papua cukup meningkat akhir-akhir ini, termasuk menjelang peringatan HUT ke-73 Kemerdekaan RI, seperti penyerangan terhadap dua anggota dan mobil patroli Polres Puncak Jaya di Mulia.

Selain itu, baru-baru ini tim survei 'Papua Terang' yang didampingi aparat TNI juga diserang oleh sekelompok warga saat melakukan kegiatan survei di Kabupaten Paniai.

Kabid Humas Polda Papua Komisaris Besar Polisi AM Kamal mengakui tiga daerah yaitu Nduga, Puncak, dan Puncak Jaya menjadi perhatian serius Polda Papua menjelang perayaan HUT RI tahun ini.

"Daerah lain di Papua cukup kondusif sebagaimana laporan dari para kapolres. Namun, yang menjadi perhatian adalah daerah-daerah pegunungan karena masih terjadi kekerasan oleh kelompok kriminal bersenjata," kata Kombes Kamal baru-baru ini. (Ant)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Mantan Menko Perekonomian Rizal Ramli (Foto Ist)

Minggu, 18 November 2018 - 12:18 WIB

Selaras Pemikiran Rizal Ramli, Pemerintah dan Bank Indonesia Wajibkan Eksportir Bawa Pulang Devisa

Rencana Bank Indonesia (BI) dalam menerbitkan aturan baru yang mewajibkan eksportir membawa devisa hasil ekspor (DHE) ke dalam negeri pada 1 Januari 2019 selaras dengan ide dan gagasan ekonom…

Peneliti berprestasi ke Taiwan

Minggu, 18 November 2018 - 11:15 WIB

Kementerian Pertanian Berangkatkan Peneliti Berprestasi ke Taiwan

INDUSTRY.co.id -

Taiwan Kementerian Pertanian memberangkatkan Peneliti Berprestasi untuk mempelajari inovasi teknologi pertanian modern khususnya bidang Hortikultura…

Petani Padi (Ilustrasi)

Minggu, 18 November 2018 - 10:46 WIB

Agroekologi Bisa Jadi Solusi Pertanian Masa Depan

Agroekologi sesungguhnya memiliki kemampuan menghasilkan produksi pertanian lebih tinggi dibanding pola pertanian konvensional. Sayangnya, agroekologi masih belum mendapatkan perhatian dan dukungan…

Presiden Jokowi(Foto Setkab)

Minggu, 18 November 2018 - 10:34 WIB

KTT APEC akan Bahas Konektivitas Untuk Pertumbuhan Inklusif

Konferensi Tingkat Tinggi Asia-Pacific Economic Cooperation (APEC) 2018 hari kedua, Minggu (18/11/2018) di Port Moresby, Papua Nugini, antara lain akan membahas konektivitas untuk pertumbuhan…

Presiden Jokowi(Foto Setkab)

Minggu, 18 November 2018 - 10:29 WIB

Presiden Jokowi Hadiri Pertemuan Dewan Bisnis APEC

Presiden Joko Widodo menghadiri pertemuan Dewan Bisnis Asia-Pacific Economic Cooperation atau APEC Business Advisory Council (ABAC) di Port Moresby, Papua Nugini, Sabtu (17/11/2018).