Lewat Siswa Mengenal Nusantara, Menteri Rini Ingin Cetak SDM Berkualitas

Oleh : Wiyanto | Sabtu, 11 Agustus 2018 - 05:42 WIB

Menteri BUMN Rini Sumarno dan Dirut PT Telkom Alex J Sinaga(foto: Herlambang)
Menteri BUMN Rini Sumarno dan Dirut PT Telkom Alex J Sinaga(foto: Herlambang)
INDUSTRY.co.id -

Jakarta - Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) terus berperan dalam mencetak generasi muda berkualitas yang akan menjadi pemimpin bangsa di masa depan. Salah satunya melalui program Siswa Mengenal Nusantara (SMN) 2018.

Menteri BUMN Rini Soemarno berharap peserta yang mengikuti program SMN 2018 bisa tumbuh menjadi sumber daya manusia (SDM) yang berkualitas dan bermanfaat bagi bangsa. Tak hanya itu, melalui program ini juga akan mengajarkan peserta untuk lebih mengenal budaya Nusantara dan kiprah BUMN dalam membangun negeri.

"Indonesia begitu besar, begitu kaya dengan keanekaragaman suku dan budaya. Program yang sudah kami gagas sejak tahun 2015 sangat bermanfaat untuk meningkatan pengetahuan, terutama untuk saling mengenal kebudayaan satu sama lain. Berbagai pelajaran dan pengalaman yang didapat dari program SMN ini bisa menjadi bekal untuk menjadikan adik-adik sekalian SDM yang berkualitas demi bisa membangun Indonesia ," ujar Rini dalam acara Launching Program Siswa Mengenal Nusantara tahun 2018 di Vertical Garden, Telkom Landmark Tower, Jakarta, Jumat (10/8/2018)

Dalam kesempatan yang sama, Menteri Rini juga secara resmi melepas 150 siswa Program SMN. Pelepasan peserta yang bertajuk Inspiration Day ini, merupakan titik awal bagi para peserta untuk mulai menjalankan kegiatan pertukaran pelajar ke berbagai provinsi di Indonesia.

Selama dikirim ke provinsi tujuan, para peserta akan tinggal bersama keluarga angkat yang merupakan warga asli daerah tersebut. Para peserta akan memperoleh materi seperti wawasan sosial budaya, pendidikan, entrepreneurship, BUMN dan Nusantara.

Peserta program SMN adalah para pelajar terpilih yang telah melewati serangkaian proses seleksi, terkait prestasi akademik dan/atau non akademik, aktif sebagai pengurus organisasi, dan berasal dari keluarga yang kurang mampu. Untuk menciptakan kesempatan bagi seluruh pelajar tanpa terkecuali, program ini juga mengikutsertakan peserta difabel.

"Saya mendorong BUMN untuk terus mengambil bagian dalam program ini dan terus mendorong kemajuan serta prestasi generasi muda dan keutuhan negara ini tetap terjaga. Terima kasih kepada BUMN-BUMN yang sudah terlibat dalam program ini" imbuh Rini.

Siswa program SMN yang hadir pada kesempatan ini, melibatkan peserta dari 6 BUMN diantaranya Telkom sebagai koordinator Provinsi DKI Jakarta, BNI sebagai koordinator Provinsi D.I Aceh, Pertamina sebagai koordinator Provinsi Papua, WIKA sebagai koordinator Provinsi Sulawesi Tengah, Pelindo 2 sebagai koordinator Provinsi Bangka Belitung, dan Pupuk Indonesia Holding Company (PIHC) sebagai koordinator Provinsi Kalimantan Utara.

Turut hadir dalam kegiatan ini pejabat eselon I dan eselon II Kementerian BUMN, PGS Direktur Utama PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) David Bangun, Direktur Utama PT JIEP (Persero) Landi R. Mangaweang, Direktur Keuangan PT Kawasan Berikat Nusantara (Persero) Daly Maulana dan Direktur Utama Perum PNRI Djakfarudin Junus, selaku BUMN PIC dan Co-PIC Program BUMN Hadir Untuk Negeri Tahun 2018 di Provinsi DKI Jakarta, serta para Direktur Utama dan Direktur BUMN lainnya.

PGS Direktur Utama Telkom David Bangun menegaskan jika pihaknya mendukung penuh pelaksanaan SMN dalam rangkaian program BUMN Hadir untuk Negeri.

Di era serba digital ini, terbuka kesempatan lebar bagi para pelajar untuk terus meningkatkan kemampuan dalam masing-masing bidang yang diminati. Telkom sebagai BUMN di bidang telekomunikasi digital berupaya memberikan dukungan maksimal, khususnya dari sisi pembangunan infrastruktur dan penyediaan layanan Information & Communication Technology (ICT) yang dapat diakses masyarakat, khususnya para pelajar di seluruh wilayah Indonesia. Telkom juga menyambut baik berbagai program yang dapat meningkatkan pengetahuan dan pengalaman masyarakat, khususnya terkait wawasan nusantara untuk menumbuhkan dan meningkatkan rasa cinta tanah air, seperti SMN ini, tegas David.

Sebagai informasi, Program Siswa Mengenal Nusantara (SMN) yang digagas oleh Kementerian BUMN merupakan perwujudan nyata dari BUMN Hadir untuk Negeri yang tahun ini diikuti oleh 852 siswa SMA berprestasi, 68 Guru Teladan dan 68 Guru Pendamping dari 34 provinsi di Indonesia.

Program ini pertama kali digelar pada tahun 2015. Para siswa dari berbagai Provinsi bisa mengunjungi dan mengenal lebih dekat provinsi lainnya.

Kegiatan ini menjadi sarana untuk menanamkan rasa kebangsaan sejak dini, sekaligus mendorong generasi muda mengenal lebih jauh kekayaan nusantara sebagai bekal bersaing di pasar global.

Diharapkan seluruh siswa yang terpilih menjadi duta program ini, tidak hanya mampu menyerap apa yang mereka lihat dan rasakan di tempat tujuan, tetapi lebih dari itu dapat memberikan inspirasi kepada siswa untuk turut berkontribusi memajukan bangsa serta merawat keberagaman Indonesia.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Acha Septriasa dan Jajang C Noer dalam film "Jaga Pocong"

Selasa, 23 Oktober 2018 - 10:25 WIB

Film Jaga Pocong Ramaikan Tren Film Horor Indonesia

Dunia perfilman Indonesia saat ini memang tengah dilanda demam film horor. Hampir tiap minggu, terutama hari Kamis sebagai hari edar perdana film baru, selalu saja ada film bergenre horor yang…

Tim BIGETRON dinobatkan sebagai The Strongest Squad Indonesia

Selasa, 23 Oktober 2018 - 09:50 WIB

Tim BIGETRON dinobatkan sebagai The Strongest Squad Indonesia di Grand Final PUBG Mobile Indonesia National Championship 2018

Tencent Games, Developer Game ternama di dunia, menghadirkan Grand Final PUBG mobile Indonesia National Championship (PINC) 2018. Grand Final yang diikuti oleh 16 tim yang terdiri dari pemenang…

Rusun Ponpes Cipasung, Tasikmalaya

Selasa, 23 Oktober 2018 - 09:39 WIB

Kementerian PUPR Bangun 27 Rusun Ponpes di Jawa Barat Tahun 2018

Dengan adanya Rusun diharapkan mendukung Ponpes dalam menghasilkan santri yang religius, nasionalis dan berakhlakul karimah

 Ketua Dewan Komisioner OJK, Wimboh Santoso (kmps)

Selasa, 23 Oktober 2018 - 08:30 WIB

BPR Terlu Waspadai Marak Tumbuhnya Fintech

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengimbau Bank Perkreditan Rakyat (BPR) mewaspadai gempuran "financial technology" atau teknologi finansial yang saat ini mulai merambah di pedesaan.

Asuransi Ilustrasi

Selasa, 23 Oktober 2018 - 08:15 WIB

Masyarakat Tak Perlu Ragukan Asuransi Syariah

Ketua Komisi Dakwah dan Pengembangan Masyarakat Majelis Ulama Indonesia (MUI) Cholil Nafis meminta masyarakat muslim tidak ragu menggunakan produk asuransi syariah.