BTN Tak Ikut Biaya Divestasi Saham PT Freeport

Oleh : Herry Barus | Rabu, 18 Juli 2018 - 19:50 WIB

Dirut BTN Maryono (Fot Rizki Meirino)
Dirut BTN Maryono (Fot Rizki Meirino)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk tidak akan ikut menyalurkan kredit ke PT Indonesia Asahan Alumunium (Inalum) untuk membeli 51 persen saham PT Freeport Indonesia.

"BTN tidak akan ikut dalam pembiayaan untuk pengalihan saham freeport, dan bank BUMN juga kemungkinan tidak ikut dalam pembiayaan," kata Direktur Utama PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk, Maryono ketika ditemui usai jumpa pers di Jakarta, Rabu (18/7/2018)

Maryono, yang juga menjabat sebagai Ketua Umum Himpunan Bank Milik Negara (Himbara) mengatakan pembiayaan untuk pengalihan saham Freeport akan dikonsentraiskan oleh bank-bank asing atau bank-bank swasta.

"Alasannya supaya ada juga uang masuk mengalir dari negara-negara lain sehingga bisa menambahkan devisa kita," kata dia.

Sebelumnya, Direktur Utama Inalum Budi Gunadi Sadikin mengatakan sudah ada 11 bank yang siap membantu pendanaan untuk divestasi 51 persen saham Freeport.

Nilai divestasi 51 persen saham Freeport mencapai 3,85 miliar dolar AS. Sementara posisi valas tunai yang dimiliki Inalum sebesar 1,5 miliar dolar AS.

Dalam kesempatan terpisah, Direktur Utama PT Bank Negara Indonesia Persero Tbk (BNI) Achmad Baiquni juga mengatakan bahwa perbankan asing akan lebih berpeluang untuk menyalurkan kredit tersebut.

"Kami meyakini untuk bersaing, khususnya di suku bunga dengan bank asing agak berat. Asing menawarkan suku bunga cukup rendah," kata Direktur Utama BNI Achmad Baiquni.

Bank asing berpeluang menawarkan suku bunga kredit lebih rendah ke Inalum dibanding bank domestik karena kredit yang akan dikucurkan dalam bentuk dolar AS.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ilustrasi PLTA Batangtoru di Medan

Selasa, 18 Desember 2018 - 17:52 WIB

Pembangunan PLTA Batang Toru Sudah Melalui Kajian Komprehensif

Medan - Pembangunan pembangkit listrik berbasis energi baru terbarukan sudah melalui serangkaian kajian akademik dan persiapan konstruksi yang matang dan komprehensif sehingga bisa beroperasi…

J&T Express terus berinovasi dalam produk layanannya. Hal itu dituangkan dalam peluncuran slogan baru perusahaan tersebut yaitu, Express Your Online Business.

Selasa, 18 Desember 2018 - 17:47 WIB

J&T Express Catat Rekor 4,5 Juta Kiriman di Harbolnas

J&T Express, jasa pengiriman yang berfokus pada bisnis ecommerce di indonesia sukses memeriahkan Harbolnas 2018 lalu dengan mencatat rekor pengiriman baru dengan total 4,5juta paket, dengan…

PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) (Foto Ist)

Selasa, 18 Desember 2018 - 17:12 WIB

WSBP Raih Cash Flow Operasional Positif di 2018

Jakarta - Tahun ini PT Waskita Beton Precast Tbk (WSBP) emiten beton precast terbesar tanah air akan menutup akhir tahun ini dengan membukukan cashflow operasional positif yang signifikan, setidaknya…

Bambang Brodjonegoro (Foto/Rizki Meirino)

Selasa, 18 Desember 2018 - 17:00 WIB

Bappenas: Industri Mamin Dukung Kinerja Ekspor Nasional

Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro mendorong ekspor industri makanan dan minuman halal yang merupakan sektor potensial dan siap dikembangkan untuk…

Angkasa Pura I

Selasa, 18 Desember 2018 - 16:05 WIB

Dapat Pinjaman Rp 5 Triliun, Angkasa Pura I Fokus Tingkatkan Layanan Bandara

PT Angkasa Pura I (Persero) mendapatkan dukungan pendanaan senilai Rp5 triliun berupa pinjaman dari bank dan lembaga keuangan nonbank untuk pengembangan bandara.