KH Maruf Amin Mampu Tingkatkan Elektabilitas Jokowi

Oleh : Herry Barus | Rabu, 11 Juli 2018 - 18:00 WIB

Presiden Jokowi dan Ketum MUI (Foto Setkab)
Presiden Jokowi dan Ketum MUI (Foto Setkab)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Pengamat politik The Indonesian Institute, Arfianto Purbolaksono menilai sosok Ma'ruf Amin cocok mendampingi Joko Widodo karena berlatar belakang organisasi keagamaan terbesar di Indonesia sehingga diyakini mampu meningkatkan elektabilitas Jokowi.

"Saya meyakini Ma'ruf Amin dapat meningkatkan elektabilitas Jokowi karena salah satu syarat cawapres adalah memiliki tingkat penerimaan yang tinggi di berbagai kalangan dan Kiai Ma'ruf memiliki itu," kata Arfianto di Jakarta, Rabu (11/7/2018)

Dia menilai seorang yang memiliki akseptabilitas di kalangan elit maupun publik secara luas. Artinya dapat menjembatani Jokowi ke kelompok-kelompok yang selama ini dianggap berseberangan dan di sisi lain dapat membantunya secara elektabilitas.

Dia mengatakan diantara kandidat cawapres, Ma'ruf yang paling berpeluang besar karena perilaku pemilih Indonesia secara sosiologis sangat dipengaruhi oleh agama calon yang akan ikut kontestasi.

"Pembawa pesannya banyak hal namun dalam konteks substansi sosiologis adalah agama. Siapapun calonnya agamanya akan dilihat dan mereka dipengaruhi keluarga lingkungan atau kelompok," ujarnya.

Dia menilai posisi Ma'ruf sebagai Rois Am PBNU sangat berpengaruh dalam menggaet suara-suara di masyarakat bawah karena tradisi NU masih patron sehingga perbedaan pandangan akan selesai ketika patronnya telah bersikap.

Sementara itu, menurut dia, terkait posisi Ma'ruf dari non-parpol, hal itu tidak akan menimbulkan masalah di parlemen karena diyakini proses politik dan komunikasi di parlemen akan berjalan lancar.

"Saya pikir hubungan dengan parlemen tetap aman karena kita menganut sistem presidensial, bukan parlementer. Tidak akan ada kebuntuan politik seperti di sistem parlementer yang akhirnya membuat pemerintah jatuh," katanya kepada Antara.

Selain itu, dia menilai sosok pendamping Jokowi kedepan adalah seorang yang memiliki kapasitas untuk membantunya selama lima tahun ke depan untuk menghadapi sejumlah tantangan yang dihadapi bangsa ini.

Selanjutnya, menurut dia, aspek integritas. Kriteria itu sangat penting di saat negeri ini tengah memerangi korupsi maka dibutuhkan pemimpin yang bersih.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Industri (BPPI) Kemenperin, Ngakan Timur Antara

Selasa, 19 Februari 2019 - 19:35 WIB

Lewat INDI 4.0, Kemenperin Pantau Kesiapan Perusahaan Manufaktur Menuju Industri Keempat

Kementerian Perindustrian gencar melakukan sosialiasi kepada para pelaku industri manufaktur di Indonesia mengenai indikator penilaian penerapan teknologi industri 4.0atau Indonesia Industry…

Vivo V15

Selasa, 19 Februari 2019 - 17:38 WIB

Segera Hadir di Indonesia, Ini Kelebihan Vivo V15

Vivo mulai memperkenalkan V15 sebagai V-Series terbaru dengantaglineGo Up yang segera hadir di pasar Indonesia dalam waktu dekat.

Federasi Serikat Pekerja Pertamina Bersatu lakukan aksi demo terkait harga avtur

Selasa, 19 Februari 2019 - 17:27 WIB

Serikat Pekerja Pertamina: Ada Enam Hal Dibalik Gejolak Harga Avtur

Federasi Serikat Pekerja Pertamina Bersatu (FSPPB) yang membawahi 19 Serikat Pekerja di lingkungan PT Pertamina (Persero) hari ini menggelar unjuk rasa di depan Istana Merdeka, Jakarta.

Assistant Vice President Marketing Podomoro Golf View, Alvin Andronicus

Selasa, 19 Februari 2019 - 17:24 WIB

Usung Konsep Eco Living, PGV Sediakan Kawasan Untuk Lahan Terbuka dan Nursery

Gaya hidup ramah lingkungan (eco living) bukan hanya menjadi tren baru di dunia. Akan tetapi, gaya hidup ini sudah menjadi kebutuhan, lantaran diyakini mampu meningkatkan kualitas hidup. Bagi…

MenPAN RB Syarifuddin .memberikan keterangan Pers Usai memberikan SAKIP di Makasar Hari ini

Selasa, 19 Februari 2019 - 17:11 WIB

Menpan RB, SAKIP Wilayah III Berhasil Hemat Rp 6,9 Triliun

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Drs. Syafruddin M.S.i mengatakan, penerapan Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (SAKIP) di 186 pemda Wilayah…