Pertamina akan Bangun Geotermal Senilai US$12 Miliar

Oleh : Herry Barus | Rabu, 01 Februari 2017 - 11:27 WIB

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mendorong penambahan kapasitas Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) sebesar 255 Megawatt (MW) di tahun depan. (ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja).
Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mendorong penambahan kapasitas Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) sebesar 255 Megawatt (MW) di tahun depan. (ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja).

INDUSTRY.co.id - Denpasar- PT Pertamina (Persero) melalui anak perusahaannya Pertamina Geothermal Energy menyiapkan dana sekitar US$12 miliar  untuk pembangunan pembangkit listrik tenaga panas bumi berkapasitas 2.267 megawatt pada tahun 2025.

"Melalui Pertamina Geothermal Energy, kami harap nanti tahun 2025 itu kami bisa berkontribusi kepada semua pembangkit listrik panas bumi sekitar 31 persen," kata Vice President Corporate Communication Pertamina Wianda Pusponegoro dalam diskusi terkait energi bersih dan media iefing yang digelar YLKI di Denpasar, Selasa (31/1/2017)

Menurut Wianda pihaknya saat ini tengah agresif mengembangkan energi terbarukan itu untuk perlahan melepaskan diri dari ketergantungan energi fosil.

Seperti dilansir Antara, saat ini BUMN tersebut tengah menyelesaikan 11 proyek di enam lokasi berbeda tersebar mulai dari Sumatera, Jawa Barat dan Sulawesi di antaranya di Sibayak, Sungai Penuh, Hululais, Lumut Balai, Ulubelu, Kamojang, Karaha, Lahendong.

Wianda mengungkapkan bahwa diprediksi tahun 2025 konsumsi BBM meningkat mencapai 875 ribu barel per hari untuk bensin atau melonjak 57 persen dibandingkan tahun 2015 yang mencapai 559 ribu barel per hari.

Konsumsi solar juga diprediksi naik tahun 2025 mencapai 113 persen sebesar 684 ribu barel per hari dari konsumsi 2015 mencapai 321 ribu barel per hari.

Dengan adanya proyek tersebut, diharapkan geotermal dapat menghemat konsumsi BBM sekitar 107,5 ribu barel setara minyak per hari.

Selain itu dapat memenuhi kebutuhan listrik sekitar 984 ribu keluarga (kapasitas terpasang 492 megawatt per Juli 2016) dan mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 6,4 juta ton setara CO2 per tahun.

Indonesia, lanjut Wianda, memiliki potensi geotermal yang melimpah sekitar 40 persen komposisi dunia atau sekitar 29 gigawatt menjadikan terbesar ketiga di dunia namun pemanfaatannya masih rendah yakni di bawah lima persen.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Grup Astra Agro Kembali Raih ISPO (Foto Herlambang)

Selasa, 18 September 2018 - 19:50 WIB

Grup Astra Agro Kembali Raih ISPO

Anak-anak perusahaan perkebunan kelapa sawit Grup Astra Agro kembali menerima sertifikat Indonesian Sustainable Palm Oil (ISPO).

Dirut BRI Suprajarto dan CEO Lippo Group James T Riady, (Foto Rizki Meirino)

Selasa, 18 September 2018 - 19:45 WIB

Bank BRI-Siloam Hospitals Perkuat Layanan Perbankan dan Layanan Kesehatan

Upaya PT Bank Rakyat Indonesia (Persero), Tbk untuk meningkatkan layanan jasa perbankan kepada para nasabahnya terus dilakukan. Kali ini Bank BRI menggandeng PT. Siloam International Hospitals,…

Rupiah (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 18 September 2018 - 18:30 WIB

Rupiah Selasa Sore Menguat Menjadi Rp14.867

Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Selasa sore bergerak menguat sebesar 13 poin menjadi Rp14.867 dibandingkan posisi sebelumnya Rp14.880 per dolar AS.

Kawasan Ekonomi Khusus Mandalika (Foto:Ist)

Selasa, 18 September 2018 - 18:00 WIB

Pengembangan Industri Pariwisata, Qatar Investasi 100 Juta Dolar di Indonesia

Pemerintah Qatar telah melakukan investasi 100 juta dolar AS untuk pengembangan industri pariwisata di Indonesia.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono hadiri 1st ASEAN - Republic of Korea Infrastructure Ministers' Meeting

Selasa, 18 September 2018 - 18:00 WIB

Hadiri Pertemuan Menteri Infrastruktur ASEAN dan Korea, Menteri Basuki Sampaikan Perkembangan Ekonomi Indonesia

Dalam pertemuan bilateral antara Menteri Basuki dengan Menteri MOLIT Korea Kim Hyun Mee dibahas kerjasama di bidang infrastruktur PUPR yakni progres Bendungan Karian, proyek saluran pembawa…