Pertamina akan Bangun Geotermal Senilai US$12 Miliar

Oleh : Herry Barus | Rabu, 01 Februari 2017 - 11:27 WIB

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mendorong penambahan kapasitas Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) sebesar 255 Megawatt (MW) di tahun depan. (ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja).
Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mendorong penambahan kapasitas Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) sebesar 255 Megawatt (MW) di tahun depan. (ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja).

INDUSTRY.co.id - Denpasar- PT Pertamina (Persero) melalui anak perusahaannya Pertamina Geothermal Energy menyiapkan dana sekitar US$12 miliar  untuk pembangunan pembangkit listrik tenaga panas bumi berkapasitas 2.267 megawatt pada tahun 2025.

"Melalui Pertamina Geothermal Energy, kami harap nanti tahun 2025 itu kami bisa berkontribusi kepada semua pembangkit listrik panas bumi sekitar 31 persen," kata Vice President Corporate Communication Pertamina Wianda Pusponegoro dalam diskusi terkait energi bersih dan media briefing yang digelar YLKI di Denpasar, Selasa (31/1/2017)

Menurut Wianda pihaknya saat ini tengah agresif mengembangkan energi terbarukan itu untuk perlahan melepaskan diri dari ketergantungan energi fosil.

Seperti dilansir Antara, saat ini BUMN tersebut tengah menyelesaikan 11 proyek di enam lokasi berbeda tersebar mulai dari Sumatera, Jawa Barat dan Sulawesi di antaranya di Sibayak, Sungai Penuh, Hululais, Lumut Balai, Ulubelu, Kamojang, Karaha, Lahendong.

Wianda mengungkapkan bahwa diprediksi tahun 2025 konsumsi BBM meningkat mencapai 875 ribu barel per hari untuk bensin atau melonjak 57 persen dibandingkan tahun 2015 yang mencapai 559 ribu barel per hari.

Konsumsi solar juga diprediksi naik tahun 2025 mencapai 113 persen sebesar 684 ribu barel per hari dari konsumsi 2015 mencapai 321 ribu barel per hari.

Dengan adanya proyek tersebut, diharapkan geotermal dapat menghemat konsumsi BBM sekitar 107,5 ribu barel setara minyak per hari.

Selain itu dapat memenuhi kebutuhan listrik sekitar 984 ribu keluarga (kapasitas terpasang 492 megawatt per Juli 2016) dan mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 6,4 juta ton setara CO2 per tahun.

Indonesia, lanjut Wianda, memiliki potensi geotermal yang melimpah sekitar 40 persen komposisi dunia atau sekitar 29 gigawatt menjadikan terbesar ketiga di dunia namun pemanfaatannya masih rendah yakni di bawah lima persen.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Jababeka dok

Sabtu, 23 Juni 2018 - 20:57 WIB

Setelah Morotai dan Tanjung Lesung, Jababeka Incar KEK di Bangka Belitung

PT Kawasan Industri Jababeka Tbk. (kode saham KIJA) memberi sinyal hendak mengelola kawasan ekonomi khusus (KEK) di Provinsi Bangka Belitung.

Penyanyi Ed Sheeran. (Foto: NME)

Sabtu, 23 Juni 2018 - 19:30 WIB

Ed Sheeran Akui Tak Gunakan Layanan Streaming Musik

Ed Sheeran rupanya tidak pernah menggunakan jasa layanan streaming musik untuk mempromosikan lagu-lagunya. Seperti yang diketahui, Shape of You milik Ed Sheeran menjadi salah satu lagu yang…

Kementerian Perindustrian. (Fofo: kemenperin.go.id)

Sabtu, 23 Juni 2018 - 18:52 WIB

Kemenperin Tengah Godok Insentif Penerapan Industri Hijau

Kementerian Perindustrian mewacanakan insentif fiskal dan nonfiskal sebagai upaya untuk menerapkan industri hijau yang bersifat wajib.

Ribuan UMKM memadati acara sosialisasi PPh Final UMKM 0,5% yang dilakukan Presiden Jokowi di Sanur, Bali, Sabtu (23/6). (Dok: Kemenkop)

Sabtu, 23 Juni 2018 - 18:44 WIB

UMKM Bali Antusias Sambut Penurunan PPh Final 0,5 Persen

Pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di provinsi Bali menyambut baik kebijakan pemerintah menurunkan pajak penghasilan (PPh) final UMKM yang semula 1% menjadi 0,5% mulai 1 Juli 2018…

Aktris Scarlett Johansson, menjadi Black Widow. (Foto: Independent)

Sabtu, 23 Juni 2018 - 17:35 WIB

Marvel Kantongi Tiga Sutradara Wanita untuk Garap Black Widow

Marvel Studios semakin menseleksi daftar sutradara wanita untuk menggarap proyek film Black Widow. Marvel sendiri sudah mengantongi tiga nama kandidat, yakni Cate Shortland, Amme Asante dan…