Kapasitas Industri Kertas Nasional Akan Naik Hingga 10 Juta Ton

Oleh : Ridwan | Selasa, 31 Januari 2017 - 06:41 WIB

Industri Pulp dan Kertas
Industri Pulp dan Kertas

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Jumlah kapasitas terpasang industri pulp nasional pada 2017 akan meningkat dari 7,93 juta ton menjadi 10,43 juta ton per tahun. Sedangkan, jumlah kapasitas terpasang industri kertas nasional sebesar 12,98 juta ton per tahun.

Saat ini, industri pulp dan kertas di dalam negeri sebanyak 84 perusahaan.

"Tambahan kapasitas pulp tersebut dikontribusikan oleh PT. OKI di Sumatera Selatan sekitar 2,5 juta ton, yang akan mulai berproduksi secara komersial pada Februari 2017" ungkap Dirjen Industri Agro Panggah Susanto pada acara Pengukuhan Kepengurusan Asosiasi Pulp dan Kertas Indonesia (APKI) Periode 2016-2021di Jakarta, Senin (30/1/2017)..

Indonesiamerupakansalah satu negara yang memiliki peluang cukup besar untuk pengembangan industri pulp dan kertas, selain beberapa negara di Amerika Latin dan Asia Timur, karena masih adanya area bahan baku kayu dari Hutan Tanaman Industri (HTI) dan potensi bahan baku non-kayu dari limbah perkebunan dan pertanian, terutama tandan kosong kelapa sawit (TKKS).

"Dengan perkebunan kelapa sawit yang saat ini telah mencapai luas sekitar 11,3 juta hektare, tentunya potensi TKKS cukup besar" jelasnya.

Di samping itu, industri pulp dan kertas berperan penting terhadap pertumbuhan ekonomi nasional, antara lain dilihat dari kontribusi dalam perolehan devisa sebesar USD5,38 miliar pada tahun 2015.

Sampai September 2016 mencapai USD3,79 miliar atau menempati peringkat ke-7 sebagai penyumbang devisa terbesar dari sektor non migas.

"Industri pulp dan kertas juga menyerap sebanyak 260 ribu tenaga kerja langsung dan 1,1 juta tenaga kerja tidak langsung" tambahnya.

Industri pulp dan kertas ditetapkan sebagai salah satu industri prioritas melalui Peraturan Pemerintah No. 14 Tahun 2015 tentang Rencana Induk Pengembangan Industri Nasional. Apalagi, Indonesia memiliki keunggulan komparatif terutama di bidang bahan baku dibandingkan dengan negara-negara pesaing yang beriklim sub tropis.

Melalui kesempatan tersebut, kemenperin meminta kepada APKI agar potensi sumber daya alam yang tersedia di dalam negeri dapat diproses menjadi produk-produk bernilai tambah tinggi, dengan tetap menjaga kelestarian lingkungan hidup pada porsi yang tepat. (iaf)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

 Pelatih Tim Jerman Joachim Loew

Senin, 18 Juni 2018 - 21:00 WIB

Tragedi Nasib Naas Jerman

PARA pendukung banget (termasuk saya) laskar sepakbola Jerman kecewa berat sebab sang Juara Dunia dikalahkan Mexico 1 : 0 di babak awal Piala Dunia 2018.

Menhub Budi Karya Sumadi usai melakukan tinjauan udara ke Jembatan Kalikutho, Jawa Tengah, Senin (18/6). (Dok: Kemenhub)

Senin, 18 Juni 2018 - 19:05 WIB

Menhub Memprediksi Puncak Arus Balik Terjadi Pada Besok Dan Lusa

H+2 Lebaran Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi bersama sejumlah pihak terkait tinjau langsung kesiapan prasarana jalur darat di sejumlah titik di Jawa Tengah dan Jawa Barat.

PT Angkasa Pura II (persero). Untuk mempermudah penumpang menuju gate, PT AP II menyediakan layanan golf car assistance berbasis IoT (Internet of Things).

Senin, 18 Juni 2018 - 18:33 WIB

Manjakan Penumpang, Angkasa Pura II Fasilitasi Golf Car Berbasis Internet

Untuk mempermudah penumpang menuju gate, PT Angkasa Pura II menyediakan layanan golf car assistance berbasis IoT (Internet of Things). Layanan ini yang berlokasi di Terminal 3 Bandara Internasional…

Mendagri Tjahjo Kumolo (Dok Industry.co.id)

Senin, 18 Juni 2018 - 18:30 WIB

Mendagri Pastikan Pelantikan Komjen Iriawan Tak Langgar UU

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo menyatakan pelantikan Sekretaris Utama Lembaga Ketahanan Nasional Komjen Pol Drs Mochamad Iriawan sebagai Penjabat Gubernur Jawa Barat, tidak melanggar…

Es Selendang Mayang (Foto: foody.id)

Senin, 18 Juni 2018 - 18:30 WIB

Es Selendang Mayang, Jadi Buruan Wisatawan Saat Liburan ke Setu Babakan

Mengenal Kuliner khas Betawi, banyak sekali ragamnya termasuk Es Selendang Mayang. Walaupun langka, kamu bisa menemukannya di tempat wisata di kawasan Setu Babakan, Jagakarsa, Jakarta Selatan.…