Suka Makan Sushi dan Sashimi? Ketahuilah Perbedaannya Berikut Ini

Oleh : Chodijah Febriyani | Rabu, 30 Mei 2018 - 12:30 WIB

Kuliner Jepang, Sushi (Istimewa)
Kuliner Jepang, Sushi (Istimewa)

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Makanan Jepang yang kini makin digemari oleh masyarakat Indonesia, yaitu Sushi dan Sashimi ini sudah menjadi makanan favorit para pecinta kuliner di seluruh dunia. Tetapi, apakah Kamu tahu bedanya Sushi dan Sashimi?

Dikutip dari diffen, Rabu (30/5/2018), Sashimi adalah irisan tipis daging mentah seperti salmon atau tuna yang disajikan tanpa nasi. Sementara, Sushi bukanlah ikan mentah melainkan terdiri dari beras Vinegared yang dicampur dengan bahan lain,

Ikan mentah adalah salah satu bahan tradisional dalam sushi tetapi sushi juga dapat dibuat tanpa daging atau dengan makanan laut matang asalkan menggunakan nasi vinegared. Sashimi, di sisi lain, selalu mengandung daging mentah segar atau makanan laut.

Lantas, bagaimana nutrisi yang terkandung dalam kedua makanan tersebut? Berada di sashimi atau hidangan sushi sering tergantung pada ikan atau daging yang digunakan di dalamnya. Umumnya, sushi memiliki lebih banyak kalori dan karbohidrat karena menggunakan nasi dan bahan lainnya, seperti mayones, sashimi itu tidak.

Karena kedua piring sering menggunakan ikan, mereka cenderung tinggi asam lemak omega-3. Sebagian besar penelitian tentang manfaat kesehatan omega-3 tidak dapat disimpulkan pada saat ini.

Tuna dan salmon adalah dua ikan paling populer yang digunakan dalam sashimi, tetapi ada banyak jenis daging dan ikan lain yang digunakan di luar mereka. Sea bream, mackerel, dan yellowtail sering terjadi, seperti beberapa kerang dan moluska, seperti cumi atau gurita, udang, kerang, dan kerang.

Telur salmon dan bulu babi juga dapat ditemukan. Karena meningkatnya risiko penyakit bawaan makanan, daging merah mentah, seperti kuda, lebih jarang dikonsumsi, tetapi memang ada.

Ada banyak jenis sushi, tetapi semuanya mengandung beras vinegared. Sushi gulung sering dibungkus dengan lembaran rumput laut kering, kertas nasi, atau yuba (kulit kedelai). Beberapa jenis sushi yang paling umum termasuk nigiri, gunkan (cangkir rumput laut kering kecil yang diisi dengan makanan laut), dan temaki (nori seaweed) kerucut "berisi makanan laut dan sayuran).

Norimaki, atau gulungan sushi, juga sangat populer, tetapi sering dibuat berbeda di luar Jepang. Di Jepang, nasi dan bahan-bahan lain dalam gulungan sushi dibungkus dengan rumput laut kering; Di luar Jepang, sushi gulung sering dibuat dengan nasi di luar dan rumput laut dan bahan-bahan lain di bagian dalam.

Lalu, apakah kedua makanan ini aman saat dikonsumsi? Di Amerika Serikat, persyaratan utama untuk ikan yang dimaksudkan untuk dimakan mentah adalah bahwa ia harus dibekukan terlebih dahulu, karena ini meminimalkan risiko penyakit bawaan makanan.

Wanita yang hamil atau mereka yang memiliki sistem kekebalan dikompromikan diminta untuk menghindari ikan mentah dan membatasi konsumsi ikan yang dimasak, termasuk tuna.

Pembekuan ikan mentah sebelum dimakan itu akan membunuh parasit apa saja. Pembekuan bagaimanapun, menghilangkan semua patogen dan mikroorganisme, beberapa di antaranya dapat menyebabkan masalah kesehatan. Bagi mereka dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah, memasak ikan terlebih dahulu sangat disarankan.

Lalu, setelah bencana nuklir 2011 di Fukushima, Jepang, beberapa orang khawatir tentang radiasi pada ikan, tetapi dengan pengecualian ikan yang ditangkap di dekat pantai Fukushima, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Jepang juga menerapkan batasan baru yang lebih ketat pada keberadaan cesium radioaktif dalam makanan.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Catur non master

Minggu, 18 November 2018 - 23:06 WIB

Lima Ratus Peserta Ramaikan Piala Catur Hatta Taliwang

INDUSTRY.co.id -

Jakarta - Turnamen Catur non master dan master wanita di bawah umur 15 tahun, memperebutkan piala M Hatta Taliwang dalam rangka memperingati hari Pahlawan.…

Pedet

Minggu, 18 November 2018 - 19:52 WIB

Peningkatan Kelahiran Pedet Bukti Keberhasilan UPSUS SIWAB

INDUSTRY.co.id -

Luwuk Banggai,- Beberapa daerah di Indonesia sudah melakukan panen pedet (anak sapi) yang hasilnya terbukti luar biasa. Ini menjadi salah satu bukti…

Petani desa di tengah sawah (Foto: Dok Industry.co.id)

Minggu, 18 November 2018 - 19:42 WIB

Produktivitas Tenaga Kerja dan PDB Sektor Pertanian Meningkat

INDUSTRY.co.id -

Jakarta- Berdasarkan data BPS, pada periode 2015-2017, produktivitas tenaga kerja pada sektor pertanian dan PDB sektor pertanian mengalami peningkatan…

Mantan Menko Perekonomian Rizal Ramli (Foto Ist)

Minggu, 18 November 2018 - 12:18 WIB

Selaras Pemikiran Rizal Ramli, Pemerintah dan Bank Indonesia Wajibkan Eksportir Bawa Pulang Devisa

Rencana Bank Indonesia (BI) dalam menerbitkan aturan baru yang mewajibkan eksportir membawa devisa hasil ekspor (DHE) ke dalam negeri pada 1 Januari 2019 selaras dengan ide dan gagasan ekonom…

Peneliti berprestasi ke Taiwan

Minggu, 18 November 2018 - 11:15 WIB

Kementerian Pertanian Berangkatkan Peneliti Berprestasi ke Taiwan

INDUSTRY.co.id -

Taiwan Kementerian Pertanian memberangkatkan Peneliti Berprestasi untuk mempelajari inovasi teknologi pertanian modern khususnya bidang Hortikultura…