MSCI Dikhawatirkan Bakal Turunkan Bobot Investasi Indonesia

Oleh : Abraham Sihombing | Senin, 21 Mei 2018 - 21:46 WIB

Tito Sulistio, Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia (Foto Dok Industry.c.id)
Tito Sulistio, Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia (Foto Dok Industry.c.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta Setelah mendepak beberapa saham Indonesia yang terdapat di MSCI Small Cap Indeks beberapa waktu lalu, Morgan Stanley kini mulai memasukkan 302 saham baru yang diambil dari indeks bursa saham Cina.

Tito Sulistio, Direktur Utama PT Bursa Efek Indonesia (BEI), mengkhawatirkan hal itu. Pasalnya, jika Morgan Stanley melakukan hal tersebut terus-menerus, maka pemerintah Cina akan membuka penjualan saham seri A perusahaannya, yang pada akhirnya MSCI akan menambah bobot Cina.

Kalau Cina membuka saham seri A-nya, maka ada sekitar 239 saham seri A Cina yang akan masuk ke dalam perhitungan MSCI. Akibatnya, bobot Cina akan naik dan hal itu berpotensi menggerus bobot bursa saham kita sekitar 0,04%, papar Tito di Gedung BEI, Jakarta, Senin (21/05/2018).

Seperti diketahui, MSCI adalah indeks yang menjadi acuan seluruh investor di dunia. Total dana investasi yang mengacu pada MSCI mencapai US$13 triliun.

Kemudian untuk emerging market, ada investasi senilai US$1,7 triliun yang mengacu pada indeks tersebut. MSCI yang menentukan bobot investasi suatu negara. Disamping itu indeks tersebut juga yang menentukan saham yang layak untuk diinvestasikan, tutur Tito.

Hal berikutnya yang dicemaskan Tito adalah jika Saudi Aramco benar-benar menawarkan sahamnya di pasar modal. Pasalnya, jika melaksanakan Penawaran Umum Perdana Saham (PUPS), maka total nilai kapitalisasi pasar Saudi Aramco diperkirakan bakal mencapai lebih dari US$1 triliun.

Jika itu terjadi, maka kejadian itu bakal mengurangi bobot Indonesia di MSCI. Karena itulah Cina masuk ke dalam kategori emerging market. Padahal Cina seharusnya masuk ke dalam developed market, ujar Tito.

Ke depan, Tito menargetkan agar nilai kapitalisasi pasar di pasar modal Indonesia dapat mencapai Rp10.000 triliun. Saat ini, rata-rata nilai kapitalisasi pasar Indonesia masih di bawah Rp7.000 triliun, bahkan beberapa waktu lalu sempat turun menjadi Rp6.400 triliun.

Seperti diketahui, investor asing saat ini terus melakukan aksi jual. Dari awal 2018 hingga kini, investor asing telah melakukan aksi jual (net selling) bernilai Rp40,98 triliun. Investor asing melakukan aksi jual secara serentak sejak dolar AS terapresiasi terhadap rupiah.

Akan tetapi, kondisi tersebut semakin diperparah ketika indeks MSCI mengeluarkan daftar konstituen saham baru. Akibatnya bobot saham-saham Indonesia menjadi berkurang. Beberapa saham Indonesia yang berkapitalisasi kecil dan terdapat di dalam MSCI Small Cap Indeks terdepak keluar dari indeks tersebut.

Adapun saham Indonesia yang dikeluarkan dari indeks MSCI tersebut. Mereka adalah saham-saham PT Totalindo Eka Persada Tbk (TOPS), PT Intiland Development Tbk (DILD), PT Indofarma Tbk (INAF) dan PT Wijaya Karya Beton (WTON).

Saham-saham tersebut di indeks MSCI hanya digantikan oleh saham PT Trada Alam Minera Tbk (TRAM). Kemudian Morgan Stanley mengeluarkan saham Indonesia, yaitu PT XL Axiata Tbk (EXCL), dari indeks MSCI Global Standard digantikan oleh saham PT Indah Kiat Pulp Tbk (INKP).

Kendati demikian, Tito yakin keluarnya dana asing dari pasar modal Indonesia baru-baru ini tidak sepenuhnya karena perubahan bobot MSCI. (Abraham Sihombing)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ilustrasi Foto Pembangunan Program Sejuta Unit Rumah

Senin, 10 Desember 2018 - 15:35 WIB

PUPR Klaim Program 1 Juta Rumah Sudah Capai 100 Persen

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mengklaim hingga 26 November 2018 program sejuta rumah telah teralisasi 100%. Dirjen Penyediaan Perumahan Kementerian PUPR, Khalawi Abdul…

 Kepala Bekraf, Triawan Munaf (Hariyanto/ INDUSTRY.co.id)

Senin, 10 Desember 2018 - 15:26 WIB

Bekraf: 2020 Transaksi E-commerce Capai US$ 130 Milyar

Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) memproyeksikan nilai transaksi ekonomi digital di Indonesia tahun 2020 akan capai US$ 130 miliar, atau setara dengan Rp 1.924 Triliun. Hal tersebut diungkapkan…

Marketplace Lazada menjajaki kerja sama dengan penyedia jasa logistik JNE memberikan fasilitas pengiriman barang secara cashless bagi para seller Lazada. (Dok:INDUSTRY.co.id)

Senin, 10 Desember 2018 - 15:05 WIB

2019, JNE Bidik 1 Juta Pengiriman Per Hari

PT Jalur Nugraha Ekakurir (JNE) menargetkan bisa menangani 1 juta paket kiriman per hari pada 2019 seiring dengan tren perdagangan digital di Indonesia.

Pelabuhan Peti Kemas (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 10 Desember 2018 - 15:03 WIB

Kemenhub Kembangkan Konsep Integrasi Tol Laut

Dtjen Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan mengembangkan konsep tol laut yang terintregasi dan terkoneksi "end to end" yang menghubungkan antarwilayah di Indonesia serta dapat menjangkau…

Jane Callista, Penyanyi Anak-anak Yang Memilih Jalur Opera Broadway

Senin, 10 Desember 2018 - 14:52 WIB

Jane Callista Penyanyi Cilik Yang Mantap Memilih Jalur Opera Broadway

Di tengah gempuran lagu-lagu dewasa yang liriknya banyak yang tidak cocok dinyanyikan oleh anak-anak, terdengar kabar merdu. Ada seorang anak dengan bakat istimewa mengeluarkan album berjudul…