Gunung Steel Group, Dari Bengkel Las Menjelma ke Perusahan Baja Mutinasional

Oleh : Ahmad Fadli | Senin, 21 Mei 2018 - 13:00 WIB

Foto Gunung Steel Group
Foto Gunung Steel Group

INDUSTRY.co.id, Jakarta -Dibentuk pada tanggal 18 Juli 1986, Gunung Steel Group (GSG) dikenal dengan nama Gunung Garuda Group dan kemudian berubah nama menjadi Gunung Steel Group di tahun 2001. Berawal dari sebuah workshop las sederhana di Medan, Sumatera Utara, perusahaan kini telah menjadi pemain utama dalam industri baja di Asia Tenggara.

Pertama kali, Gunung Steel Group memproduksi gulungan baja panas, dan secara bertahap berlanjut kepada produksi beam, yang termasuk lini produk PT. Gunung Garuda.Setelah berhasil memproduksi beam, perusahaan melakukan pengembangan dengan memproduksi lembaran baja di awal tahun 2000, serta memproduksi berbagai macam gulungan baja panas dan pelat baja (sheet).

Dengan pengalaman lebih dari 25 tahun di industri baja, Gunung Steel Group memiliki kemampuan untuk menghasilkan 1.950.000 ton baja pertahunnya.Dan saat ini sedang memperluas kapasitas dan kemampuan di tengah harapan pembangunan Indonesia untuk menjadi pabrik baja yang komprehensif dan terintegrasi di Indonesia.

Pada saat ini Gunung Steel Group telah mengembangkan usahannya dengan mendirika nempatperusahaan lainnya yang membantu dan bekerjasama, sehingga menjadikan Gunung Steel Group termasuk kedalam perusahaan internasional dan dapat memproduksi lebih dari 1 juta ton baja per tahun, Gunung Steel group menerapkan konsep "one stop steel shop", artinya semua kebutuhan baja dapat ditemukan di perusahaan ini, mulai dari tahap pengadaan material, pembuatan gambar, fabrikasi hinggga material siap untuk dipakai.

Bicara mengenai produk, GSG sudah dikenal dengan kualitas produknya yang memenuhi standarinternasional, sehingga diakui menjadi salah satu perusahaan yang paling kompetitif untuk produk atau jasa baja di dalam maupun di luar negeri.

Gunung Steel Group sebagai industri produk baja terbesar di Indonesia dan Asia terdiri atas tiga perusahaan, yakni PT Gunung Garuda yang memproduksi gulungan baja panas, PT Gunung Raja Paksi memproduksi lembaran baja terdiri dari pelat (sheet) dan gulungan baja, dan PT Gunung Steel Construction yang menyediakan jasa rancang bangun/rekayasa bangunan, desain, konstruksi dan pencelupan (galvanizing) berkelas Internasional di Indonesia. Tiga perusahaan tersebut bekerjasama demi mewujudkan solusi terbaik kepada konsumen, dan one stop steel shop adalah kunci sukses perusahaan.

Ditengah pesatnya perkembangan industri baja dalam negeri dan didorong rasa tanggung jawab untuk lebih meningkatkan dan memajukan industri baja nasional, anak perusahaan Gunung Steel Group, yakni PT Gunung Garuda membukuhkan diri sebagai  perusahaan pertama yang memproduksi produk baja struktural dan hot rolled steel sections di Asia Tenggara.

Produk yang dihasilkan pertama kali adalah H-Beam dan Wide Flange Beam, yang kemudian fasilitas produksi diadakan untuk memproduksi beam pabrikasi. Saat ini, PT. Gunung Garuda adalah salah satu perusahaan baja terbesar dan paling dominan di Asia Tenggara, karena investasi yang dilakukannya sejak awal dalam bidang teknologi dan sumber daya manusia.Perusahaan yang berdiri pada tahun 1986 ini juga memproduksi gulungan baja panas.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

Selasa, 19 Maret 2019 - 21:30 WIB

Indonesia Posisi Kedua Sebagai Negara Dengan Optimisme Tinggi Terapkan Industri 4.0

Berdasarkan hasil riset McKinsey, Indonesia menempati posisi kedua sebagai negara dengan optimisme tertinggi dalam menerapkan industri 4.0, yakni 78%.

Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Industri (BPPI) Kemenperin, Ngakan Timur Antara

Selasa, 19 Maret 2019 - 21:06 WIB

INDI 4.0 Jadi Acuan Kemenperin Ukur Kesiapan Industri Masuk Era Digitalisasi

Kementerian Perindustrian terus memacu kesiapan sektor manufaktur nasional dalam memasuki era industri 4.0 khususnya lima sektor yang telah menjadi prioritas berdasarkan peta jalan Making Indonesia…

Kemen Kominfo

Selasa, 19 Maret 2019 - 19:33 WIB

Kominfo Blokir 11.803 Konten Radikalisme dan Terorisme

Jakarta-Kementerian Komunikasi dan Informatika telah melakukan pemblokiran konten internet yang memuat radikalisme dan terorisme sebanyak 11.803 konten mulai dari tahun 2009 sampai tahun 2019.…

Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka (IKMA) Kemenperin Gati Wibawaningsih

Selasa, 19 Maret 2019 - 16:50 WIB

Lewat Program Santripreneur, Kemenperin Telah Bina Lebih dari 4 Ribu Santri Jadi Wirausaha

Kementerian Perindustrian hingga saat ini telah membina dan memberikan pelatihan tentang kewirausahaan kepada 4.720 santri.

Direktur Utama PT Jababeka Morotai Basuri Tjahja

Selasa, 19 Maret 2019 - 16:48 WIB

Dirut PT Jababeka Morotai Cari Investor untuk Kembangkan Bandara Internasional KEK Morotai

Perhelatan Metal & Energy International Summit 2019 kembali digelar selama dua hari yang berlangsung 19 -20 Maret 2019, di Hotel JS Luwansa. Acara ini menghadirkan sekitar 100 delegasi negara…