Korban Bom Surabaya Dapat Santunan dari BPJS Ketenagakerjaan

Oleh : Wiyanto | Senin, 21 Mei 2018 - 10:55 WIB

Ilustrasi BPJS Ketenagakerjaan. (Foto: Istimewa)
Ilustrasi BPJS Ketenagakerjaan. (Foto: Istimewa)

INDUSTRY.co.id - Jakarta-BPJS Ketenagakerjaan menilai  rangkaian tragedi bom Surabaya pada minggu (13/05) yang terjadi di 3 lokasi gereja di Surabaya, rusun di Sidoarjo, dan Mapolresta Surabaya telah memakan korban jiwa dan luka-luka serta pula menyisakan duka yang mendalam bagi keluarga korban.

Hal ini juga dirasakan Krishna Syarif, Direktur Pelayanan BPJS Ketenagakerjaan dengan mengunjungi langsung korban ledakan yang menjalani perawatan di rumah sakit.

Yesaya Bayang (40/L), seorang security yang sedang bertugas mengamankan jalannya misa pagi di GKI Diponegoro, Surabaya menjadi salah satu korban selamat dalam peristiwa ini, dengan penuh tanggung jawab Yesaya mencegah seorang perempuan, yang belakangan diketahui sebagai bomber, dengan membawa 2 orang anak masuk ke pekarangan gereja. Naas bagi Yesaya, sebuah tas yang dijinjing perempuan tersebut meledak hingga dua kali persis ketika dirinya berada sangat dekat dengan pelaku.

Yesaya segera dilarikan oleh rekannya ke RS. William Both, dan segera dipindahkan ke RSAL Dr. Ramelan karena kondisi yang cukup parah sehingga membutuhkan perawatan yang lebih intensif lagi. Tindakan pun segera diambil oleh tim medis dengan mengangkat material bom di paha kanan dan tangan kanan serta pembersihan luka dan jahit di area muka dan telinga.

Di hari yang sama, di Gereja Pantekosta terjadi pula ledakan yang berasal dari mobil Toyota Avanza yang merangsek masuk kedalam pekarangan gereja. Siti Mukarimah(25/P), seorang perawat RS. William Both yang baru menyelesaikan shift malamnya hendak kembali kerumah, diperjalanan kembali kerumah ia harus terjebak berada persis dibelakang mobil yang digunakan untuk meledakkan bom.

Seketika Siti harus tersungkur dari sepeda motor yang digunakannya. Pada saat kejadian, Siti sedang hamil 5 bulan, perbuatan keji bomber ini hampir menghilangkan harapan hidup janin dan sang ibu yang sedang berjuang merawatnya.

BPJS Ketenagakerjaan melakukan aksi layanan cepat terhadap penanganan peserta yang menjadi korban teror bom Surabaya ini. Keprihatinan dan dukungan moril terhadap korban yang sedang dalam perawatan disampaikan langsung oleh Krishna yang langsung menyambangi rumah sakit tempat Yesaya dan Siti dirawat. Kesedihan yang mendalam juga dirasakan Krishna melihat kondisi keduanya yang harus menjadi korban pada saat menjalani tugas.

“Kejadian ini tergolong dalam kecelakaan kerja dimana keduanya masih dalam rangka menjalankan tugas/selesai bertugas pada saat terjadinya peristiwa naas itu, tentunya kita akan bertanggung jawab dalam memberikan jaminan kecelakaan kerja pada korban ini, tak tanggung-tanggung kita akan memberikan jaminan perawatan sampai sembuh dan bekerja kembali”, terang Krishna.

Seperti diketahui, program JKK Return to Work  juga akan memberikan santunan sementara tidak mampu bekerja selama para korban belum mampu melaksanakan pekerjaan sehari-harinya. Hal ini merupakan bukti nyata di tengah masyarakat akan pentingnya memiliki jaminan sosial guna persiapan terjadinya risiko sosial dimanapun dan kapanpun.

Disamping itu terdapat korban meninggal dunia yang merupakan karyawan dari Toko Kue Brownis Amanda Surabaya. Nuchin (56) menjadi korban ledakan di gereja Pantekosta. Nuchin menjadi korban saat sedang melintas di depan Gereja Pantekosta Surabaya. Ahli waris Nuchin mendapatkan santunan dari BPJS Ketenagakerjaan berupa santunan JKM: 24 Juta, JHT: 13,12 Juta, Beasiswa: 12 Juta dengan total: Rp. 49,12 Juta, serta manfaat Jaminan Pensiun berkala yang dibayarkan setiap bulan.

Krishna menyampaikan “hal ini semestinya menjadi contoh nyata bagi seluruh lapisan masyarakat akan pentingnya perlindungan diri dari risiko sosial yang dapat terjadi dimana saja dan kapan saja, tutup Krishna.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Mentan Andi Amran Sulaiman (Dok Industry.co.id)

Jumat, 21 September 2018 - 01:00 WIB

Di Tengah Rupiah Melemah, Mentan Genjot Ekspor

INDUSTRY.co.id

Di tengah melemanhnya nilau tukar rupiha terhadap dollar saat ini, Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman kembali menggenjot volume ekspor…

Ilustrasi borobudur-IST

Kamis, 20 September 2018 - 20:50 WIB

Genjot Kunjungan Wisatawan, Kemenpar Gelar Sales Mission Borobudur

Sebagai destinasi utama, pengembangan Borobudur menjadi salah satu prioritas oleh Kementerian Pariwisata. Salah satunya melalui sales mission. Kali ini misi penjualan dilakukan di Grand Mercure…

Marketing Manager Danone-AQUA Jeffri Ricardo bersamabDirektur Eksekutif Indorelawan, Maritta C. Rastuti saat konferensi pers Danone-AQUA (Foto: Dok. Danone-AQUA)

Kamis, 20 September 2018 - 20:20 WIB

Asian Games 2018 Berakhir, Semangat Kebaikan Terus Menginspirasi

Indonesia tidak hanya menuai sukses dalam penyelenggaraan dan prestasi Asian Games 2018, tetapi juga telah berhasil menjadi tuan rumah yang baik bagi penyelenggaraan perhelatan olah raga terbesar…

Sekretaris Jenderal Kementerian Perindustrian Haris Munandar (Foto: Dok. Kemenperin)

Kamis, 20 September 2018 - 19:07 WIB

Jurus Jitu Kemenperin Wujudkan Indonesia Kuat

Kementerian Perindustrian (Kemenperin) terus berperan aktif mewujudkan Indonesia Kuat melalui peningkatan produktivitas dan daya saing industri potensial di dalam negeri.

BGR Jalin Kerjasama dengan AirNav Indonesia

Kamis, 20 September 2018 - 18:35 WIB

Perkuat Bisnis Perusahaan, BGR Jalin Kerjasama dengan AirNav Indonesia

PT Bhanda Ghara Reksa (Persero), Badan Usaha Milik Negara (BUMN) penyedia jasa logistik menandatangani nota kesepahaman dengan Perum Lembaga Penyelenggara Pelayanan Navigasi Penerbangan Indonesia…