Deddy Mizwar Cagub Favorit Generasi Milenaial

Oleh : Herry Barus | Senin, 21 Mei 2018 - 06:45 WIB

Deddy Mizwar-Dedi Muyadi (Foto Dok Industry.co.id)
Deddy Mizwar-Dedi Muyadi (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Bandung - Calon Gubernur Jawa Barat nomor urut empat Deddy Mizwar, menjadi calon gubernur favorit pilihan generasi milenial dan generasi Z berdasarkan hasil survei terbaru yang dilakukan Instrat (Indonesia Strategic Institute) Bandung.

Dewan Pakar Instrat, Sidrotun Naim dalam siaran persnya, Minggu (20/5/2018)  menyebutkan, survei yang dilakukan lembaganya menunjukkan pasangan Ridwan Kamil dan Uu Ruzhanul Ulum hanya akan dipilih oleh 34,5 persen responden generasi milenial.

"Di luar perkiraan banyak orang, Deddy Mizwar-Dedi Mulyadi dapat mengimbangi pasangan ini dengan keterpilihan 35,2 persen," kata Naim.

Dua pasangan lain, katanya, pasangan TB Hasanuddin-Anton Charliyan dipilih 4,1 persen generasi milenial, dan pasangan Sudrajat-syaikhu dipilih 7,9 persen.

Naim menambahkan, di kalangan generasi Z, pasangan Deddy-Dedi bahkan mendominasi keterpilihan yakni sebesar 48,2 persen sedangkan pasangan Ridwan Kamil-Uu Ruzhanul Ulum dipilih oleh 24,7 persen.

SEmentara pasangan Tb Hasanuddin-Anton Hasanah dipilih sebesar 3,5 persen, dan Sudrajat-Syaikhu dipilih oleh 7,6 persen generasi Z.

Naim mengatakan, istilah generasi millenial yang digunakan, mengacu pada mereka yang lahir pada rentang tahun 1980-1994.

Sedangkan generasi Z mengacu pada genarasi saat penetrasi internet sudah eksis, khususnya di Indonesia, maka digunakan dari rentang tahun 1995-2001 (diambil hingga tahun 2001 karena sebagian dari mereka yang lahir tahun 2001 sudah bisa menggunakan hak pilihnya pada Pilkada Jabar 2018 lantaran sudah berusia 17 tahun).

Dia menambahkan, dari 1800 responden yang disurvei, 41,6 persen-nya termasuk dalam generasi millenial, dan 4,6 persen lainnya termasuk dalam generasi Z.

Naim berkesimpulan, generasi millenial dan generasi Z tidak ekslusif terkonsentrasi pilihannya pada pasangan Ridwan Kamil-Uu Ruzhanul Ulum.

Hal ini menunjukkan bahwa generasi millenial dan generasi Z diduga sebarannya masih memiliki variasi latar belakang yang beragam, yang dipengaruhi oleh faktor-faktor yang dapat menghambat terjadinya idealitas karakter generasi millenial dan generasi Z sehingga pilihan tidak mengerucut pada calon berusia lebih muda.

"Misalnya faktor desa versus kota yang perbandingannya 78 persen banding 22 persen dengan tingkat penetrasi internet yang masih jauh dari maksimal dan pengguna sosmed bahkan masih jauh dari setengah dari populasi DPT pemilih," kata Naim

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Lenovo 'The Rise of Region' (Foto: Dok. Lenovo)

Sabtu, 23 Februari 2019 - 18:15 WIB

Lenovo Kembali Gelar Turnamen "Rise of Legion" di Berbagai Kota

Lenovo, salah satu merk teknologi terdepan di dunia, kembali mengadakan turnamen eSports tingkat nasional yang bertajuk "Rise of Legion".

Puluhan wartawan dan pelaku usaha mikro dapat pelatihan Vokasional SDM Kewirausahaan

Sabtu, 23 Februari 2019 - 18:00 WIB

Pacu Wirausaha Baru, Kemenkop dan UKM Gelar Pelatihan Kewirausahaan

Kementerian Koperasi dan UKM menggelar pelatihan pembuatan bakery dan roti bagi calon-calon wirausaha pemula termasuk wartawan.

Ilustrasi Kapas

Sabtu, 23 Februari 2019 - 17:25 WIB

Wow! 99 Persen Kapas Bahan Baku Tekstil Masih Impor

Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) mencatat bahan baku industri tekstil tidak semuanya bisa terpenuhi dari dalam negeri, terutama kapas.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (Foto: Kemenperin)

Sabtu, 23 Februari 2019 - 17:05 WIB

Industri 4.0 Mampu Lahirkan Unicorn Baru di Indonesia

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengungkapkan, perkembangan industri digital yang sangat pesat diTanahAir telah melahirkan empatunicornatau perusahaanstartupdengan valuasi lebih dari…

Uji coba aplikasi mobile money TCASH menjadi LinkAja resmi dimulai pada tanggal 22 Februari 2019.

Sabtu, 23 Februari 2019 - 17:00 WIB

Resmi Beroperasi, LinkAja Percepat Inklusi Keuangan Masyarakat

Uji coba aplikasi mobile money TCASH menjadi LinkAja resmi dimulai pada tanggal 22 Februari 2019.