Bank BCA Tawarkan Bunga Obligasi Subordinasi antara 7,5-8,75% per Tahun

Oleh : Abraham Sihombing | Rabu, 16 Mei 2018 - 08:13 WIB

Imelda Arismunandar Direktur BCA Sekuritas (Foto Abe)
Imelda Arismunandar Direktur BCA Sekuritas (Foto Abe)

INDUSTRY.co.id - Jakarta PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) menawarkan tingkat bunga obligasi subordinasi yang bernilai maksimum Rp500 miliar antara 7,5-8,75% per tahun. Obligasi yang terdiri dari tiga seri tersebut berjangka waktu antara 7 hingga 12 tahun.

Tingkat bunga obligasi Seri A ditawarkan antara 7,5-8,25% per tahun. Adapun untuk Seri B dan Seri C, masing-masing ditawarkan dengan kisaran bunga 7,75-8,5% per tahun dan 8-8,75% per tahun, papar Imelda Arismunandar, Direktur BCA Sekuritas, di Jakarta, Selasa (16/05/2018).

Pada emisi obligasi subordinasi kali ini, manajemen Bank BCA telah menunjuk BCA Sekuritas sebagai penjamin pelaksana emisi.

Imelda mengemukakan, penawaran obligasi subordinasi ini ditargetkan untuk membidik investor ritel dan investor institusi, terutama institusi non-bank. Pasalnya, tipe institusi keuangan yang boleh membeli obligasi tersebut adalah dana pensiun dan asuransi.

Penerbitan obligasi subordinasi ini adalah bagian dari rencana pemulihan (recovery plan) peseroan untuk memenuhi kewajiban bank sebagaimana diatur dalam POJK (Peraturan Otoritas Jasa Keuangan) No.14/2017.

Menurut POJK tersebut, demikian Imelda, Bank BCA sebagai bank sistemik wajib menerbitkan instrumen utang atau investasi yang berkarakteristik modal selambat-lambatnya pada akhir 2018 ini.

Jadi, penerbitan obligasi subordinasi ini adalah yang pertama kali dilakukan Bank BCA untuk recovery plan. Sebagai bank sistemik, Bank BCA wajib menerbitkan instrumen utang paling lambat akhir 2018 ini, ujar Imelda.

Secara fundamental, terutama dari sisi likuiditas dan kondisi keuangan perbankan, Bank BCA tidak perlu melakukan penambahan modal melalui penerbitan obligasi subordinasi tersebut.

Kendati demikian, obligasi subordinasi ini diharapkan tetap dapat menjadi tambahan alternatif pilihan investasi bagi para investor dan nasabahnya, imbuh Eugene Keith Galbraith, Wakil Presiden Direktur Bank BCA.

Sementara itu, Vera Eve Lim, Direktur Bank BCA, menuturkan, Bank Indonesia (BI) diperkirakan tidak akan menaikkan tingkat suku bunga acuan terlalu tinggi. Bank sentral itu diprediksi hanya menaikkan tingkat suku bunga acuan sekitar 25 basis poin atau 0,25%.

Saya perkirakan, kenaikan 25 basis poin tidak terlalu berpengaruh terhadap penyaluran kredit perbankan, tukasnya.

Vera yakin, kendatipun BI menaikkan suku bunga acuan sebesar 25 bps pada Rapat Dewan Gubernur (RDG) BI pada bulan ini, tetapi perbankan tidak akan secara langsung merespon kenaikan tersebut melalui kenaikan suku bunga deposito dan suku bunga kredit.

Hingga kini, kinerja bisnis Bank BCA tetap solid di tengah depresiasi nilai tukar rupiah terhadap dolar AS. Pertumbuhan kredit BCA sejak awal 2018 hingga kini cukup baik sehingga kami harus menjaga momentum ini, pungkas Vera. (Abraham Sihombing)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri BUMN Rini Soemarno (Dok Industry.co.id)

Jumat, 18 Januari 2019 - 22:56 WIB

BNI-PNM Salurkan KUR Melalui Program Mekaar Naik Kelas

Menginjak usia ke-12 tahun kerja sama antara PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI dengan PT Permodalan Nasional Madani (Persero) atau PNM, kedua BUMN tersebut mengembangkan kerjasamanya…

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (Kemenperin dok)

Jumat, 18 Januari 2019 - 20:03 WIB

Menperin Airlangga Dorong Perluasan Kawasan Industri Makassar Hingga 1000 Hektare

Kementerian Perindustrian mendorong perluasan Kawasan Industri Makassar (KIMA) di Sulawesi Selatan hingga 1.000 hektare (Ha).

BPJS Kesehatan. (Foto: IST)

Jumat, 18 Januari 2019 - 17:52 WIB

Ini Kata BPJS Kesehatan Soal Biaya Urunan Peserta

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengeluarkan peraturan baru, (Permenkes) Nomor 51 Tahun 2018 terkait Pengenaan Urun Biaya BPJS Kesehatan dan Selisih Biaya Program Jaminan Kesehatan Nasional-Kartu…

PT Suzuki Indomobil Sales (SIS) bekerja sama dengan PT Indomobil Multi Trada Group menggelar program Suzuki Day pada 19 20 Januari 2019. Bertempat di diler Indomobil Multi Trada Pondok Indah mulai pukul 08.0016.00 WIB

Jumat, 18 Januari 2019 - 17:42 WIB

Suzuki Gelar Program 'Suzuki Day' Gratis Servis dan Oli

Untuk memanjakan pelanggan, PT Suzuki Indomobil Sales (SIS) bekerja sama dengan PT Indomobil Multi Trada Group menggelar program Suzuki Day pada 19 20 Januari 2019.

Juara Liga I Indonesia 2018, Persija mengumumkan kerja sama dengan salah satu perusahaan makanan dan minuman ternama di Indonesia, yaitu PT Indofood Sukses Makmur Tbk (Indofood) melalui brand Indomie

Jumat, 18 Januari 2019 - 17:34 WIB

Indomie Dukung Persija Makin Berprestasi

Juara Liga I Indonesia 2018, Persija mengumumkan kerja sama dengan salah satu perusahaan makanan dan minuman ternama di Indonesia, yaitu PT Indofood Sukses Makmur Tbk (Indofood) melalui brand…