Kuliner Indonesia Meriahkan Festival Kuliner di Rusia

Oleh : Chodijah Febriyani | Selasa, 01 Mei 2018 - 10:00 WIB

Kuliner Indonesia, Sate Ayam (Ist)
Kuliner Indonesia, Sate Ayam (Ist)

INDUSTRY.co.id, London - Bekerja sama dengan Restoran Grabli Moskow, Keduataan Besar RI Moskow mengelar Festival Kuliner Indonesia yang berlangsung secara serentak di delapan gerai restoran selama tiga minggu, 27 April-18 Mei 2018.

Sekretaris Pertama Fungsi Pensosbud KBRI Moskow, Enjay Diana, Senin menyebutkan acara pembukaan secara resmi dipusatkan di salah satu Restoran Grabli di sebuah pusat perbelanjaan yang besar dan strategis Children`s World Department Store (Detskiy Mir) di Lubyanka, sekitar 750 meter dari Lapangan Merah dan Kremlin.

Direktur Komersial Restoran Grabli, Alexander Rozhnikovsky mengatakan festival seperti ini baru pertama kali dilakukan di Grabli. Pengunjung tidak hanya menikmati makanan Indonesia, tetapi juga nuansa Indonesia melalui dekorasi dan iringan musik, serta pertunjukan budaya Indonesia.

"Mengembangkan menu eksotis dengan bahan langka di Rusia untuk jaringan besar restoran seperti Grabli dengan harga kompetitif merupakan suatu tantangan nyata. "Tapi kami mendapat dukungan dan kerja sama dari juru masak profesional Indonesia dan KBRI Moskow," ujar Alexander Rozhnikovksy salah satu pemilik dari Restoran Grabli.

Menurut Alexander, setiap hari sekitar 20 ribu orang mengunjungi seluruh jaringan Restoran Grabli. Diharapkan festival ini dapat turut memperkenalkan Indonesia dan budayanya kepada warga Moskow dan pengunjung Ibukota Rusia ini.

Festival Kuliner Indonesia menampilkan berbagai sajian makanan Indonesia yang eksotik mulai dari menu pembuka, menu utama hingga menu penutup.

Terdapat 10 menu yang disajikan selama festival, di antaranya urap, soto ayam, nasi goreng, risoles, sate ayam, semur daging dan lainnya.

Makanan Indonesia diolah dan disiapkan lima juru masak profesional Indonesia yang didatangkan dari Belanda.

Menurut salah seorang warga Rusia, Inna Izykheeva, Festival Kulier Indonesia akan sangat menarik bagi warga dan tamu Moskow. Kuliner Indonesia memiliki ciri khas dan cita rasa tersendiri dengan bumbu yang digunakannya dibandingkan kuliner negara lain.

Sementara itu Dubes Indonesia untuk Federasi Rusia merangkap Republik Belarus, M. Wahid Supriyadi mengatakan Festival Kuliner Indonesia ini dilaksanakan tidak hanya untuk mempromosikan kuliner dan budaya Indonesia di Rusia, tetapi juga peluang ekonomi, bisnis, dan pariwisata.

Di Rusia tidak ada kecap dan beberapa rempah-rempah, seperti kemiri, laos, dan lainnya. Grabli bersedia untuk impor dari Indonesia, ujarnya dan ia berharap akan ada restoran di Moskow menyajikan kuliner Indonesia.

Semakin populernya masakan Indonesia diharapkan dapat mendorong warga Rusia untuk berwisata ke Indonesia, ujarnya.(Ant)

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

R&R Public Relations Raih Penghargaan PR Agency of The Year 2018

Senin, 19 November 2018 - 11:18 WIB

Jelang Dua Dekade Eksistensi, R&R Public Relations Raih Penghargaan PR Agency of The Year 2018

Berpengalaman lebih dari 18 tahun di industri kehumasan, R&R Public Relations sebagai PR agency lokal peroleh penghargaan "PR Agency of the Year 2018" dalam ajang Indonesia PR Program of the…

Menteri Perindutrian Airlangga Hartarto ketika mengunjungi pabrik karet PT New Kalbar Processors (NKP) di Kabupaten Kubu Raya,Kalimantan Barat (Foto: Kemenperin)

Senin, 19 November 2018 - 11:15 WIB

Kunjungi New Kalbar Processors, Menperin Janji Tumbuhkan Industri Pengolahan Karet Remah

Kementerian Perindustrian terus mendorong pertumbuhan sektor industri pengolahan crumb rubber (karet remah). Oleh karena itu, melalui Paket Kebijakan Ekonomi XVI yang telah dikeluarkan pemerintah,…

Kepala Pusdatin Kementan I Ketut Kariyasa

Senin, 19 November 2018 - 11:12 WIB

Produktivitas Tenaga Kerja Sektor Pertanian Meningkat

INDUSTRY.co.id -

Jakarta - Kepala Pusat Data dan Sistem Informasi Pertanian, Kementerian Pertanian (Kementan), Ketut Kariyasa menegaskan produktivitas tenaga kerja…

Beras (Foto/Rizki Meirino)

Senin, 19 November 2018 - 11:02 WIB

Akademisi Sebut Produksi bukan Variabel Tunggal dalam Kenaikan Harga Beras

INDUSTRY.co.id -

Jakarta - Harga beras yang diberitakan mengalami kenaikan belakangan ini turut mendapat sorotan dari pakar ekonomi pertanian Luthfi Fatah.

Fintech (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 19 November 2018 - 10:30 WIB

Hindari Jeratan Pinjaman Online, Ini Tujuh Poin yang Harus Diperhatikan Menurut YLKI

Praktik bisnis pinjaman online (pinjol) terus merebak, bahkan masif. Pemerintah pun berbangga, menepuk dada, sementara ribuan konsumen merana, menjadi korban pinjol.