Gatot Nurmantyo Diunggulkan Sebagai Capres Alternatif

Oleh : Herry Barus | Rabu, 25 April 2018 - 16:30 WIB

Jenderal Gatot Nurmantyo mantan Panglima TNI (Foto Industry.co.id)
Jenderal Gatot Nurmantyo mantan Panglima TNI (Foto Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Survei dari lembaga Kelompok Diskusi dan Kajian Opini Publik Indonesia (KedaiKOPI) memunculkan nama calon presiden alterntaif Gatot Nurmantyo mendapatkan hasil tertinggi dari responden.

Berdasarkan data yang diterima Antara di Jakarta, Rabu (25/4/2018) responden diberikan pertanyaan terbuka, siapakah calon Presiden alternatif yang paling tepat jika Joko Widodo dan Prabowo Subianto tidak mencalonkan diri pada Pilpres 2019.

Dari hasil tersebut didapat hasil Gatot Nurmantyo (27,4 persen), Rizal Ramli (23,9 persen), Susi Pudjiatuti (9,5 persen), Anies Baswedan (9,4 persen), Tuan Guru Bajang Zainul Majdi (6,4 persen), Zulkifli Hasan (4,6 persen), Abraham Samad (2,3 persen), Muhaimin Iskandar (2,1 persen), Ahmad Heryawan (1,4 persen), sisanya menyebut nama lainnya dan belum memutuskan serta menyatakan tidak akan memilih.

Survei dari 1.033 responden di 34 provinsi. Selain itu, survei melalui telepon yang dilakukan pada 13 April-16 April 2018 juga menanyakan tentang penerapan Pancasila dan Trisakti oleh pemerintah saat ini serta pendapat tentang permasalahan ekonomi, hukum dan toleransi saat ini.

Saat ditanya, dari lima sila Pancasila, sila ke berapa yang paling belum mampu dijalankan oleh pemerintahan saat ini? Terbanyak menyebut sila kelima (48,4 persen).

"Tiga alasan teratas sila kelima belum mampu dijalankan pemerintah, menurut responden adalah masih banyak ketidakadilan, ada kesenjangan sosial, dan ekonomi belum merata," kata pendiri KedaiKOPI Hendri Satrio.

Lalu sila dari Pancasila lain yang dianggap belum mampu dijalankan pemerintah menurut responden adalah sila ketiga (11,7 persen), sila keempat (8,1 persen), sila kedua (6,3 persen), dan terakhir sila kesatu (5,6 persen), sisanya menjawab tidak ada.

Responden juga menganggap pemerintah belum menjalankan Trisakti. Trisakti adalah konsep yang dicetuskan oleh Bung Karno dan dijanjikan oleh Joko Widodo pada kampanye politiknya ketika mencalonkan diri menjadi Presiden RI.

Konsep-konsep dalam Trisakti adalah berdaulat dalam politik, berdikari dalam ekonomi, dan berkepribadian dalam kebudayaan.

"Pada saat ditanya, menurut Anda apakah pemerintahan saat ini sudah menjalankan Trisakti? 48 persen menjawab belum, hanya 35 persen yang menjawab sudah, sisanya 17 persen menjawab tidak tahu," jelas Hendri.

Responden juga ditanyakan mengenai memilih presiden baru untuk solusi masalah di bidang ekonomi, hukum dan toleransi.

Pada pertanyaan, menurut Anda apa permasalahan ekonomi yang dihadapi oleh bangsa Indonesia saat ini? Responden menyebut banyak permasalahan ekonomi seperti kenaikan harga (43 persen) sebagai yang teratas, banyak pengangguran (19 persen), kemiskinan (8 persen), kesejahteraan kurang merata (3,1 persen) serta sisanya menyebut sejumlah masalah lainnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Klappertaart (Foto : Galena)

Rabu, 23 Mei 2018 - 14:00 WIB

Ini Dia, Resep Klappertaart Kurma Hidangan Manis untuk Berbuka Puasa

INDUSTRY.co.id - Jakarta Klappertaart merupakan kue khas Manado, Sulawesi Utara, yang berbahan dasar tepung terigu, telur, dan susu. Biasanya klappertaart menjadi makan penutup hidangan. Rasanya…

Kabupaten Garut, Jawa Barat memiliki jumlah usaha mikro yang cukup banyak mencapai 53.431 unit. Omzet yang diperoleh usaha mikro tersebut hingga Rp1,79 triliun pada 2017 naik dari tahun sebelumnya yang mencapai Rp1,56 triliun.

Rabu, 23 Mei 2018 - 13:51 WIB

Kinerja Usaha Mikro Kabupaten Garut Capai Rp 1,79 triliun

Kabupaten Garut, Jawa Barat memiliki jumlah usaha mikro yang cukup banyak mencapai 53.431 unit. Omzet yang diperoleh usaha mikro tersebut hingga Rp1,79 triliun pada 2017 naik dari tahun sebelumnya…

Presiden Jokowi dan Wapres Jusuf Kalla (Foto Setkab)

Rabu, 23 Mei 2018 - 13:21 WIB

Presiden Jokowi Tandatangani PP THR Pensiunan ASN

Presiden Joko Widodo menandatangani peraturan pemerintah tentang pemberian tunjangan hari raya kepada aparatur sipil negara, termasuk kepada para pensiunan ASN.

PT Pakuwon Jati Tbk (PWON) (Foto Ist)

Rabu, 23 Mei 2018 - 13:10 WIB

Rehat Tengah Hari, Saham-Saham Sektor Keuangan Topang IHSG ke Posisi 5.830

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) ditutup menguat 1,39% atau 79 poin ke posisi 5.830 di akhir sesi pertama perdagangan Rabu (23/05/2018) ini dibandingkan posisi pada…

Ilustrasi Blok Migas (Fotos Ist)

Rabu, 23 Mei 2018 - 13:06 WIB

Kementerian ESDM Sebut Investasi Migas Mulai Meningkat

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menyebutkan bahwa investasi di bidang migas mulai memperlihatkan hasil peningkatan setelah pemangkasan birokrasi