KPK Pelajari Putusan Praperadilan Tersangka Boediono

Oleh : Herry Barus | Senin, 16 April 2018 - 19:16 WIB

Boediono Wakil Presiden Republik Indonesia 2009-2014
Boediono Wakil Presiden Republik Indonesia 2009-2014

INDUSTRY.co.id - Makassar- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) masih mempelajari putusan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan yang meminta KPK menetapkan tersangka baru dalam kasus korupsi Bank Century termasuk mantan Wakil Presiden Boediono.

Wakil Ketua KPK Laode Muhammad Syarif di Makassar, Senin (16/4/2018) mengatakan meskipun tidak ada putusan pengadilan Jakarta Selatan, namun jika pihaknya sudah mencukupi dua alat bukti maka tentu akan dilanjutkan.

"Terkait hasil putusan PN Jakarta Selatan, sedang kita pelajari. Kami sudah memeriksa bapak Boediono beberapa kali, jadi tidak berarti (pemeriksaan) berdasarkan putusan itu (PN Jaksel)," katanya usai menghadiri acara Focus Group Discussion Pilkada Berintegritas di Fakultas Hukum Universitas Hasanuddin Makassar.

Ia menjelaskan, untuk persoalan mentersangkakan seseorang (Boediono) memang harus mencukupi dua alat bukti.

Dirinya dalam kesempatan itu juga meluruskan jika tidak ada niatan atau apapun dari KPK untuk menunda-nunda proses hukum seseorang.

"Tapi ini sesuatu yang baru maka KPK akan meminta biro hukum KPK dan para pakar untuk melihat dan menyikapi," jelasnya.

Soal kemungkinan adanya penyelidikan khusus, dirinya mengaku tentunya akan melihat bagaimana hasil atau perkembangan kedepan.

"Nanti kita lihat, itukan kasus yang lama dan jika misalkan sudah mencukupi dua alat bukti maka dinaikkan penyidikan, dan tentu sebelum itu dilakukan penyelidikan lebih dulu," katanya.

Sebelumnya, Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Selatan memutuskan untuk mengabulkan permohonan praperadilan yang diajukan Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) terkait kasus Century.

Hakim tunggal Effendi Mukhtar memerintahkan KPK untuk melanjutkan penyidikan kasus skandal Bank Century.

Selain itu, Hakim juga meminta KPK menetapkan tersangka terhadap mantan wakil presiden Boediono yang saat itu menjabat sebagai gubernur Bank Indonesia serta Muliaman D Hadad, Raden Pardede dan kawan kawan. (Ant)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menhub Budi Karya Sumadi (Industry.co.id)

Minggu, 22 April 2018 - 06:47 WIB

Kemenhub Segera Keluarkan PeraturanTerkait Taksi Daring

Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Republik Indonesia akan mengeluarkan aturan baru dalam bentuk peraturan menteri terkait taksi "online" atau berbasis daring.

Bank Indonesia

Minggu, 22 April 2018 - 06:43 WIB

Bank Indonesia Menilai Ekonomi Nasional Tetap Solid

Bank Indonesia menilai bahwa perekonomian nasional masih tetap solid ditopang kondisi domestik dan eksternal yang masih baik.

Bank Indonesia

Minggu, 22 April 2018 - 06:39 WIB

Sentimen Suku Bunga FED Menahan Rupiah

Ekonom Bank UOB, Enrico Tanuwidjaja menilai bahwa sentimen kenaikan suku bunga bank sentral Amerika Serikat (The Fed) masih menjadi salah satu faktor yang menahan apresiasi rupiah terhadap dolar…

Keseruan IIMS berpusat di Center Piece of Carni hadir lebih lengkap melalui program aktivitas seru dan beragam. Tidak hanya bangunan unik, tapi sejumlah kegiatan seperti Life-in 360 dan Trick Art, Barber Shop, Buka Garasi, IIMS Library

Minggu, 22 April 2018 - 06:22 WIB

Berikut Ragam Keseruan bagi Pengunjung di IIMS 2018

IIMS 2018 memiliki banyak acara seru salah satunya di Center Piece of Carni. Berbeda dari tahun lalu, Center Piece of Carni hadir lebih lengkap melalui program aktivitas seru dan beragam.

Persatuan Perusahaan Realestat Indonesia (REI) bekerjasama dengan Dyandra Promosindo untuk kedua kalinya kembali menggelar REI Mega Expo yang berlangsung dari 19-29 April 2018 di Hall C3, JIExpo Kemayoran, Jakarta Pusat.

Minggu, 22 April 2018 - 05:45 WIB

REI Targetkan Transaksi Rp 5 Triliun di Ajang REI Mega Expo 2018

Diikuti oleh sedikitnya 25 pengembang Persatuan Perusahaan Realestat Indonesia (REI) membidik transaksi Rp 5 triliun dalam pameran REI Mega Expo yang berlangsung dari 19-29 April 2018 di Hall…