Bakal Manggung di Coachella, Cardi B Tak Terima Dibayar Rp1,9 Miliar

Oleh : Dina Astria | Minggu, 15 April 2018 - 14:35 WIB

Cardi B dalam pidato kemenangannya di iHeartRadio Music Award 2018. (Foto: Billboard)
Cardi B dalam pidato kemenangannya di iHeartRadio Music Award 2018. (Foto: Billboard)

INDUSTRY.co.id - Amerika Serikat - Rapper wanita asal Amerika Serikat, Cardi B baru-baru ini mengungkapkan bahwa ia tidak terima dibayar Rp1,9 miliar untuk tampil di festival musik bergengsi Coachella. Cardi B merupakan salah satu dalam jajaran artis yang akan tampil manggung di Coachella yang dilangsungkan pada akhir pekan ini.

Sebelumnya, beberapa hari menjelang Coachella, tunangan Offset ini buka-bukaan mengenai bayarannya yang ia peroleh dari festival musik tahunan tersebut.

Dikutip dari NME pada hari Kamis (12/4) lalu, Cardi B mengungkapkan bahwa ia menerima bayaran sebesar USD 70 ribu atau sekitar Rp962 juta per hari. Bila dihitung-hitung, ia akan menerima USD 140 ribu atau Rp1,9 miliar selama Coachella berlangsung.

Nominal yang Cardi B peroleh cukuplah tinggi. Namun, rupanya ia menganggap bahwa bayaran itu relatif rendah.

“Aku tidak menyadari bahwa Coachella akan sebesar itu. Aku tidak tahu bahwa akan ada begitu banyak orang di sana,” ungkap Cardi.

Kesepakatan yang ia buat telah dilakukan enam bulan lalu, sebelum nama Cardi B sepopuler sekarang.

Partner bernyanyi Bruno Mars ini juga memaparkan, ia harus mempertimbangkan berapa jumlah biaya yang akan dihabiskan untuk penampilannya nanti di Coachella.

Bahkan, Cardi juga mengungkapkan bahwa Cardi harus mengeluarkan biaya sebesar USD 300 ribu atau sekitar Rp4,1 miliar.

“Aku harus menginvestasikan begitu banyak uang untuk set panggungku dengan uangku sendiri, aku harus ke Wells Fargo (layanan finansial) dan menuliskan cek senilai hampir USD 300 ribu,” lanjut rapper berusia 25 tahun itu.

Dikabarkan, Cardi akan membawakan lagu-lagu terbarunya dalam album bertajuk ‘Invansion of Privacy’. Ia bahkan sudah berlatih selama 10 jam per harinya. Festival musik Coachella akan berlangsung dua pekan, yakni pada tanggal 13 hingga 15 April, dan tanggal 20 hingga 22 April di California, Amerika Serikat.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ilustrasi Berhenti Merokok (ist)

Minggu, 27 Mei 2018 - 07:00 WIB

Jadikan Bulan Ramadhan Momentum Berhenti Merokok

Kementerian Kesehatan menyarankan agar bulan suci Ramadhan menjadi momentum untuk berhenti merokok dengan adanya ibadah puasa dan dilanjutkan tidak merokok di bulan-bulan berikutnya.

 Haji DKI

Minggu, 27 Mei 2018 - 06:00 WIB

Pelunasan BPIH Tahap II Ditutup

Pelunasan Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) tahun 2018 tahap II ditutup pada Jumat sore (25/5/2018) dan masih menyisakan kuota 943 porsi sehingga sisa itu akan diisi jamaah cadangan.

Mensos Idrus Marham (Foto Dok Industry.co.id)

Minggu, 27 Mei 2018 - 05:30 WIB

Mensos Idrus Borong Kaus Buatan Penderita HIV Sukabumi

Menteri Sosial Idrus Marham memborong 500 kaus buatan penderita HIV yang direhabilitasi di Panti Sosial Rehabilitasi Sosial Orang Dengan HIV (ODHIV) Kahuripan Sukabumi, Jawa Barat.

Mensos Idrus Marham dan Dirjen Rehabilitasi Sosial Edi Suharto dan Direktur Rehabilitasi Sosial Penyandang Disabilitas Rachmat Koesnadi

Minggu, 27 Mei 2018 - 05:00 WIB

Mensos Idrus Ajak Masyarakat Terima Penderita Gangguan Jiwa

Menteri Sosial Idrus Marham mengajak masyarakat untuk menerima Orang Dengan Gangguan Jiwa (ODGJ) dalam keluarga sehingga tidak ada kasus pemasungan.

Asosiasi Wartawan Korea (dok INDUSTRY.co.id)

Sabtu, 26 Mei 2018 - 22:37 WIB

Wartawan Negeri K-Pop Kunjungi Pulau Bali

Presiden Asosiasi Wartawan Korea Jung Kyu Sung disertai sembilan orang wartawan Korea Selatan saat ini tengah berada di Pulau Dewata. Selama tujuh hari, 24-31 Mei, para wartawan negeri K-Pop…