Pameran Budaya Indonesia-Afghanistan di Museum Karmawibhangga Magelang

Oleh : Herry Barus | Sabtu, 21 Januari 2017 - 10:57 WIB

Ilustrasi borobudur-IST
Ilustrasi borobudur-IST

INDUSTRY.co.id - Magelang- UNESCO Jakarta bekerja sama dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan menggelar pameran berjudul "Simpang Budaya: Bamiyan dan dan Borobudur" di Museum Karmawibhangga kompleks Candi Borobudur Kabupaten Magelang.

Pameran yang dibuka pada Jumat itu(20/1/2017) bertujuan untuk mempromosikan dialog antarbudaya, perdamaian dan saling pengertian antara masyarakat Indonesia dan Afghanistan dengan memanfaatkan potensi Situs Warisan Dunia UNESCO di masing-masing negara yakni Borobudur di Indonesia dan Bamiyan di Afganistan.

Pameran dibuka oleh Direktur Pelestarian Cagar Budaya dan Permuseuman Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Harry Widianto serta Kepala Unit Kebudayaan UNESCO Jakarta Bernards Alens Zako.

Pameran berupa foto-foto dan catatan serta dokumen berlangsung pada 20 Januari-2 Februari 2017.

Hadir dalam pembukaan pameran tersebut antara lain Kepala Balai Konservasi Borobudur Marsis Sutopo serta Direktur Pemasaran dan Kerja Sama Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko, Ricky SP Siahaan.

"Tujuan pameran ini untuk mempromosikan perdamaian dan dialog budaya antara Indonesia dengan Afghanistan melalui peningkatan kemampuan ahli-ahli terkait di kedua negara," kata Harry Widianto seperti dikutip Antara.

Selain itu, tujuan pameran adalah memperkuat interpretasi dan pengembangan cagar budaya serta museum yang dimiliki warisan dunia, dalam hal ini adalah Bumiyan di Afghanistan dan Borobudur di Indonesia.

Harry menyebut kini tengah terjadi penghancuran warisan dunia, seperti di Afghanistan ketika perang dulu dan konflik yang terjadi di Syiriah.

"Ini merupakan kerugian yang luar biasa," ujarnya.

Ia menuturkan Afghanistan merupakan negara Islam, sedangkan Indonesia dengan penduduk mayoritas Islam juga ada situs Buddha.

Untuk itu, pemerintah berupaya untuk memberikan toleransi bahwa apa yang terjadi di Afghanistan dan Syiriah sekarang ini agar jangan sampai terjadi di Indonesia.

"Ini kita menunjukkan kepada dunia bahwa walaupun kita berbeda agama dan dalam hal kebudayaan, tetapi tetap melestarikan. Jangan sampai warisan ini menjadikan sesuatu kemudian terinduksi secara fisik maupun informasinya, sehingga pesan yang disampaikan antara Bumiyan dan Borobudur, dua-duanya Buddha, tapi dua-duanya ada di negara Islam," katanya.

Ia menyebutkan sejauh ini di Indonesia ada sekitar 90.000 situs sudah diiventarisir atau terdaftar.

Kemudian ada sekitar 1.000 situs sudah ditetapkan dengan UU No 5 tahun 1992 sebagai cagar budaya.

"Sekarang ditetapkan dengan UU nomor 11 tahun 2004 melalui kajian tim ahli cagar budaya itu ada 64 situs, termasuk Borobudur," katanya.

Kepala Unit Kebudayaan UNESCO Jakarta Bernards Alens Zako mengatakan inisiatif dari pameran Simpang Budaya: Bamiyan dan Borobudur berawal dari kedekatan hubungan kerja antara Indonesia dan Afghanistan.

Menurut dia pameran serupa sebelumnya telah berlangsung di Museum Nasional Afghanistan di Kabul, kemudian di Museum Nasional di Jakarta.

Selanjutnya dilangsungkan di Atrium Galeria Mal Yogyakarta dan terakhir di Museum Karmawibhangga kompleks Taman Wisata Candi Bobudur.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Mantan Menko Perekonomian Rizal Ramli (Foto Ist)

Minggu, 18 November 2018 - 12:18 WIB

Selaras Pemikiran Rizal Ramli, Pemerintah dan Bank Indonesia Wajibkan Eksportir Bawa Pulang Devisa

Rencana Bank Indonesia (BI) dalam menerbitkan aturan baru yang mewajibkan eksportir membawa devisa hasil ekspor (DHE) ke dalam negeri pada 1 Januari 2019 selaras dengan ide dan gagasan ekonom…

Peneliti berprestasi ke Taiwan

Minggu, 18 November 2018 - 11:15 WIB

Kementerian Pertanian Berangkatkan Peneliti Berprestasi ke Taiwan

INDUSTRY.co.id -

Taiwan Kementerian Pertanian memberangkatkan Peneliti Berprestasi untuk mempelajari inovasi teknologi pertanian modern khususnya bidang Hortikultura…

Petani Padi (Ilustrasi)

Minggu, 18 November 2018 - 10:46 WIB

Agroekologi Bisa Jadi Solusi Pertanian Masa Depan

Agroekologi sesungguhnya memiliki kemampuan menghasilkan produksi pertanian lebih tinggi dibanding pola pertanian konvensional. Sayangnya, agroekologi masih belum mendapatkan perhatian dan dukungan…

Presiden Jokowi(Foto Setkab)

Minggu, 18 November 2018 - 10:34 WIB

KTT APEC akan Bahas Konektivitas Untuk Pertumbuhan Inklusif

Konferensi Tingkat Tinggi Asia-Pacific Economic Cooperation (APEC) 2018 hari kedua, Minggu (18/11/2018) di Port Moresby, Papua Nugini, antara lain akan membahas konektivitas untuk pertumbuhan…

Presiden Jokowi(Foto Setkab)

Minggu, 18 November 2018 - 10:29 WIB

Presiden Jokowi Hadiri Pertemuan Dewan Bisnis APEC

Presiden Joko Widodo menghadiri pertemuan Dewan Bisnis Asia-Pacific Economic Cooperation atau APEC Business Advisory Council (ABAC) di Port Moresby, Papua Nugini, Sabtu (17/11/2018).