Hari Nyepi & Keberlanjutan

Oleh : Bintang Handayani | Senin, 19 Maret 2018 - 17:40 WIB

Bintang Handayani, Ph.D, Dosen dan Peneliti Senior di President University, Cikarang
Bintang Handayani, Ph.D, Dosen dan Peneliti Senior di President University, Cikarang

INDUSTRY.co.id - Hari Nyepi yang jatuh pada 17 hari bulan Maret 2018, disambut dengan mendung kelabu dan deras hujan di kota Denpasar. Takjub terkesima rasa lain yang meggugah sambil saya menyantap makan tengah hari, menyaksikan fenomena meriah, ramai sungguh, mirip dengan hari raya Idul Fitri di kota Jakarta. Padat kumpulan Manusia mengerumuni pusat perbelanjaan, menawarkan bekal untuk 1 hari nan melekat dengan 4 hakikat elegan pada hari Nyepi, untuk tidak bekerja, untuk tidak berpergian, untuk tidak menyalakan Api (ego dalam diri), dan puasa makan. Menyerumput teh botol yang ada didalam kotak, sedikit kontradiktif sambil mengamati teh manis dalam kotak yang dengan gagah berani mengklaim namanya sebagai “teh botol”, melihat beberapa arak-arakan kumpulan orang berpakaian adat melintas Jalan. Ogoh-ogoh berpose khas, simbol untuk mengusir roh jahat.

Sedikit memaknai fenomena ini, terlintas dalam pikiran saya untuk memaknai ini dengan memberi keleluasaan untuk menerobos cakrawala untuk berpikir, mendekat dengan kontektual data, berharap kemudian pengalaman ini akan membekas sehingga berdaya guna untuk membuka cakrawala dan mengayakan pola pikir, harap-harap. Kebetulan bukan hal yang patut saya yakini, namun kebetulan telah menjadi nadi dari perjalanan kali ini. Check in di hotel yang bernuansa hijau, menggaungkan “go green” sebagai bukan hanya flatform hotel tersebut, namun “go green” juga menjadi password untuk akses WiFi. Tengok sejenak kearah tamu lain di hotel tersebut, klasik saya dapat merasakan beberapa kesamaan mengapa kami berujung berada untuk tinggal sejenak dihotel tersebut. Memukau tetapi tidak mengejutkan, kami lah orang-orang non-lokal yang memutuskan untuk tetap berada disini, pun paham sudah bahwa kemungkinan untuk mesti ikut tradisi adat setempat esok hari. Melihat sesuatu yang berbeda dari kebiasaan rutinitas, terlihat turis Asia dan turis domestik bersemangat.

Beberapa tahun terakhir Hari Nyepi yang melekat dengan 4 hakikat elegan untuk beristirahat dan mengistirahatkan Manusia dan segala aktivitas menuai paradoks. Keterkaitan perkembangan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) serta gerakan untuk melestarikan budaya dan tradisi ditengarai mengakibatkan untuk memutus koneksi internet pada hari Nyepi. Kontroversial? Mungkin. Diterima oleh masyarakat lokal atau ditolak oleh publik? tak kisah. Pada hari Nyepi, Bali beristirahat sejenak. Arif sungguh, jadilah kearifal lokal, menawan hati yang perlu berhenti sejenak untuk berpikir reflektif. Pertanyaan mendasar dari fenomena Hari Nyepi yang sering (dan patut) menuai pertanyaan adalah seberapa ekstrim impak hari Nyepi ini pada ekosistem Pelancongan dan Hospitaliti? Mari merespon pertanyaan ini dengan fokus khas berpikir baik dan berpijak pada kebaikan. Kontekstual yang dapat saya ajukan adalah berpijak pada teori keberlanjutan yang melekat erat pada spektrum hospitaliti dan ekosistem pelancongan. Dengan tidak mengklaim kebenaran hakiki, aspek TIK yang juga telah melahirkan inovasi dan kesan disruptive pada ranah bisnis, diperlembut oleh pelaksanaan hari Nyepi, secara tidak langsung melekat dengan aspek kebaikan &berpihak pada gerakan keberlanjutan.

Layak dengan hari Nyepi walaupun hanya satu hari, Bali sebagai destinasi utama industri Pelancongan Indonesia sebenarnya telah melakukan beberapa indikator gerakan sustainable development goals. Dengan kata lain, hari Nyepi dengan 4 pilar sebagai basisnya bukan hanya mendorong untuk kebaikan individu beristirahat dan mengistirahatkan roda dari nadi siklus ekonomi yang sarat pada ritme cepat dan instant gratification, tetapi juga juga mengakselerasi budaya ramah lingkungan dan membudidayakan lingkungan ramah. Berguman menuju hal baik esok, hari Nyepi menjadi rem dan pakem baik bakti pada Ibuda Bumi, alam semesta, semoga.

Bintang Handayani, Ph.D adalah  Peneliti Senior. Kajian penelitiannya berkisar pada Pencitraan Pariwisata Gelap, Penggunaan Teknologi pada situs kematian, Citra Merek Pelancongan dan Personifikasi Bangsa, serta studi Media & Komunikasi.  

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Sederet agensi terkenal Korea Selatan menjalin kerjasama untuk mendirikan perusahaan platform konten baru pada Kamis (19/7). (Foto: Soompi)

Sabtu, 21 Juli 2018 - 19:30 WIB

Tujuh Agensi Korsel Jalin Kerjasama Dirikan Perusahaan Konten Baru

Sederet agensi terkenal Korea Selatan, mulai dari SM Entertainment, YG Entertainment, BigHit Entertainment, JYP Entertainment, FNC Entertainment, Star Empire, dan Mystic Entertainment menjalin…

Girls Group 'TWICE' (Foto: soompi/stardailynews)

Sabtu, 21 Juli 2018 - 17:00 WIB

Pelaku Ancaman Pembunuhan Girlband TWICE Ditangkap Polisi

Seorang pengguna forum Ilbe membuat sebuah postingan yang berisi ancaman pembunugan terhadap personel TWICE Mina pada Juni 2017 lalu. Ia bahkan mengunggahnya dengan foto sebuah pisau.

Pesawat AirAsia Tampilkan Logo Wonderful Indonesia (Foto Dije)

Sabtu, 21 Juli 2018 - 16:30 WIB

AirAsia X Pastikan Tambah 34 Airbus A330neo

Afiliasi AirAsia, AirAsia X memastikan telah memesan tambahan 34 pesawat Airbus A330neo berbadan lebar.

Ilustrasi Exit Tol

Sabtu, 21 Juli 2018 - 16:26 WIB

Perbankan Danai Rp3,3 Triliun Tol Kunciran-Serpong

Pihak perbankan yang terdiri atas sindikasi empat bank memberikan dana pinjaman Rp3,3 triliun untuk pembangunan ruas jalan tol Kunciran-Serpong oleh PT Marga Trans Nusantara (MTN), yang merupakan…

Terminal LCC di Bandara Soetta (Foto Dok Industry.co.id)

Sabtu, 21 Juli 2018 - 16:22 WIB

Terminal 4 Soetta Bukan untuk LCC

PT Angkasa Pura II (Persero) menyatakan Terminal 4 Bandara Internasional Soekarno-Hatta tidak didesain untuk penerbangan berbiaya murah (low cost carrier/LCC).