Memasok SDM Industri TPT

Oleh : Kormen Barus | Minggu, 18 Maret 2018 - 08:50 WIB

Menperin Airlangga Hartarto: industri TPT berikan kontribusi signifikan bagi perekonomian nasional. (Foto Humas)
Menperin Airlangga Hartarto: industri TPT berikan kontribusi signifikan bagi perekonomian nasional. (Foto Humas)

INDUSTRY.co.id - Solo, Industri TPT berkontribusi besar terhadap pertumbuhan ekonomi nasional, antara lain melalui penyerapan tenaga kerja sebanyak 3,58 juta orang atau menyumbang 21,2 persen dari total tenaga kerja industri manufaktur.

Dalam upaya memasok SDM industri TPT, Kepala Pusdiklat Industri Mujiyono mengatakan, Kemenperin melalui AK Tekstil Solo telah meluluskan angkatan pertamanya (tahun 2015) sebanyak 102 orang yang telah terserap kerja.

Saat ini, untuk angkatan kedua (2016) dan ketiga (2017) dengan jumlah 400 orang, sebagian besar dari mereka sudah mendapatkan ikatan kerja dengan industri TPT.

Menurutnya, pendidikan di AK Tekstil Solo merupakan Program Diploma II, terdiri dari tiga program studi.

"Yaitu Teknik Pembuatan Benang, Teknik Pembuatan Kain Tenun, dan Teknik Pembuatan Garmen, terangnya.

Metode pembelajaran yang diterapkan di AK Tekstil Solo mengadopsi konsep dual system dari Jerman, di mana dalam setiap semester selama 2,5 bulan pembelajaran teori dan praktik di kampus, dilanjutkan 2,5 bulan praktik kerja di perusahaan.

Selain melalui lulusan AK Tekstil Solo, Mujiyono menjelaskan, pihaknya juga mencetak SDM industri TPT yang kompeten melalui Diklat 3in1 Operator Mesin Industri Garmen.

Khusus di Jawa Tengah, tahun ini Diklat tersebut telah memasuki angkatan kesembilan.

Peserta di antaranya dilatih di PT. Globalindo Intimates, PT Jaya Perkasa Garmen, dan PT Pan Brothers Tbk. Sejak tahun 2015, kami telah memasok kebutuhan tenaga kerja industri garmen ke Pan Brothers melalui diklat dengan sistem 3in1 ini mencapai 4.048 orang, ungkapnya.

Mujiyono pun berharap kepada para lulusan diklat 3in1 ini, setelah mendapatkan pengalaman kerja yang cukup, mereka dapat membuat suatu kelompok usaha bersama untuk mengembangkan industri kecil dan menengah (IKM) sektor TPT.

"Jadi, mereka nanti akan menerima order dari perusahaan-perusahaan TPT yang telah berkembang," ucapnya.

Dalam upaya menggenjot kinerja industri TPT nasional, Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengungkapkan, pemerintah fokus menciptakan iklim investasi yang kondusif dengan menerbitkan kebijakan-kebijakan yang dapat memudahkan pelaku industri dalam berusaha di Indonesia.

Misalnya, memfasilitasi pemberian insentif fiskal berupa tax allowance dan tax holiday.

Kemudian, industri TPT nasional didorong agar segera memanfaatkan teknologi digital seperti 3D printing, automation, dan internet of things sehingga siap menghadapi era Industry 4.0.

Upaya transformasi ini diyakini dapat meningkatkan efisiensi dan produktivitas, selain melanjutkan program restrukturisasi mesin dan peralatan.

Menteri Airlangga menambahkan, pemerintah juga berupaya membuat perjanjian kerja sama bilateral dengan Amerika Serikat dan Uni Eropa supaya memperluas pasar ekspor TPT lokal.

"Saat ini dalam proses negosiasi untuk bilateral agreement tersebut, karena bea masuk ekspor produk tekstil Indonesia masih dikenakan 5-20 persen, sedangkan ekspor Vietnam ke Amerika dan Eropa sudah nol persen," tuturnya.

Lebih lanjut, Kemenperin terus berkoordinasi dengan pihak berwenang untuk mengatasi impor ilegal produk TPT dalam bentuk borongan.

"Kami juga akan perhatikan dan ada tindakan tegas untuk impor baju bekas yang masuk melalui pelabuhan tikus," imbuhnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

KKP Dorong Industri Mutiara Nasional Bersaing di Kancah Dunia

Selasa, 25 September 2018 - 18:00 WIB

Investor Tiongkok akan Berinvestasi Budi Daya Mutiara di Flores Timur

Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPM-PTSP) Kabupaten Flores Timur Yohanes Kopong mengatakan sebanyak lima perusahaan berminat menamamkan modalnya atau berinvestasi…

Presiden Jokowi hUT Kadin (Foto Herlambang)

Selasa, 25 September 2018 - 18:00 WIB

Bergabungnya Rosan ke TKN Tak Pengaruhi Netralitas Pengusaha

Bergabungnya Ketua Umum Kamar Dagang dan Indonesia (Kadin) Indonesia Rosan P. Roeslani dalam Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma'ruf tidak memengaruhi netralitas pengusaha, kata Ketua Bidang Organisasi…

Triawan Munaf, kepala Badan Ekonomi Kreatif (Foto: Hitsss)

Selasa, 25 September 2018 - 17:40 WIB

Ekonomi Kreatif Masa Depan Dunia

Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) Triawan Munaf mengatakan ekonomi kreatif merupakan sektor andalan bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat baik di Indonesia maupun dunia.

Ilustrasi Migas

Selasa, 25 September 2018 - 17:20 WIB

SKK Migas Nilai Lapangan Sukowati Potensial Produktif

Deputi Perencanaan Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Jaffee Arizon Suardin menilai unit Asset 4 Sukowati Field merupakan salah satu blok migas…

Direktur Utama PGN, Gigih Prakoso

Selasa, 25 September 2018 - 17:01 WIB

Proses Akuisisi 51 Persen Saham Pertagas Selesai September

PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGN) terus melaksanakan komitmennya untuk menyelesaikan proses akuisisi PT Pertamina Gas (Pertagas) sebagai tahap lanjutan usai induk BUMN Migas (Holding BUMN Migas)…