Pembentukan Bank Wakaf Butuh Dana Rp8 Miliar

Oleh : Herry Barus | Rabu, 14 Maret 2018 - 21:30 WIB

Ketua DK OJK Wimboh Santosa dan Menkeu SriMulyani (Foto Rizki Meirino)
Ketua DK OJK Wimboh Santosa dan Menkeu SriMulyani (Foto Rizki Meirino)

INDUSTRY.co.id - Serang- Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso mengatakan besaran biaya yang dibutuhkan untuk membentuk satu bank wakaf mikro mencapai Rp8 miliar.

"Satu bank wakaf mikro membutuhkan sekitar Rp8 miliar untuk melayani 3 ribu nasabah," kata Wimboh ditemui usai peresmian bank wakaf mikro di Pondok Pesantren An Nawawi Tanara, Kabupaten Serang, Banten, Rabu.

Biaya pendirian bank wakaf mikro tersebut diperoleh dari donatur yang menyalurkan dananya melalui lembaga amil zakat nasional, sehingga bisa dilacak siapa yang memberikan donasi.

Wimboh mengatakan pembentukan program Bank Wakaf Mikro An Nawawi Tanara didukung oleh pendiri Grup Mayapada Dato' Sri Tahir sebagai donatur.

"Untuk donasinya mau kecil boleh, besar juga boleh. Namun paling tidak satu bank wakaf mikro dengan nilai sekitar Rp8 miliar. Ukuran pasnya segitu," kata dia seperti dilansir Antara

Untuk menjaga efektivitas dari pembiayaan melalui bank wakaf mikro, OJK mendorong adanya pendampingan dan pembinaan kepada nasabah sesuai dengan bidang usaha yang digeluti.

Misalnya untuk daerah pertanian, maka harus sudah ada penggilingan padi. Penyerapan hasil panen juga akan bekerja sama dengan badan usaha milik desa.

"Jadi pembiayaan petani adalah salah satu program pembinaan, yang terpenting adalah bagaimana mereka beraktivitas," kata Wimboh.

OJK telah memfasilitasi pendirian 20 bank wakaf mikro di Jawa. Hingga awal Maret 2018, dari 20 bank wakaf mikro telah menyalurkan pembiayaan kepada 2.784 nasabah dengan total pembiayaan Rp2,45 miliar.

"Rencananya OJK akan mendirikan 20 bank wakaf mikro lagi, terutama untuk di luar Jawa," ujar Wimboh.

Skema pembiayaan melalui bank wakaf mikro adalah pembiayaan tanpa agunan dengan nilai maksimal Rp3 juta dan margin bagi hasil setara 3 persen.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Maskapai Garuda Indonesia

Selasa, 25 September 2018 - 12:00 WIB

Garuda Indonesia Siapkan 10 Penerbangan Tambahan Selama Pertemuan IMF-WB

Maskapai Garuda Indonesia menyiapkan 10 penerbangan tambahan selama penyelenggaraan Pertemuan Tahunan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia (IMF-WB) di Bali pada 12-14 Oktober 2018.

Smartphone Realme

Selasa, 25 September 2018 - 11:53 WIB

Catat Tanggalnya, Smartphone Dengan Layar Notch Pertama Realme 2 Akan Segera Diluncurkan

Setelah secara resmi mengumumkan kehadirannya di pasar Indonesia, Realme akan segera menggelar konferensi pers di Indonesia dan Asia Tenggara untuk pertama kalinya pada tanggal 9 Oktober…

Dirjen IKTA Kemenperin Achmad Sigit Dwiwahjono bersama Direktur Pelumas PT Shell Indonesia Dian Andyasuri saat mengunjungi Pabrik Pabrik Pelumas Shell Indonesia di Marunda, Bekasi (Foto: Dok. Industry.co.id)

Selasa, 25 September 2018 - 11:49 WIB

Importir Keberatan Aturan Wajib SNI Pelumas

Baru-baru ini Kementerian merilis aturan standar nasional Indonesia (SNI) wajib untuk pelumas, melalui peraturan Menteri Perindustrian Nomor 25 tentang pemberlakuan SNI Pelumas secara wajib.…

Pertambangan di Indonesia

Selasa, 25 September 2018 - 11:36 WIB

Dua Perusahaan Ini Bergabung Jadi Penambang Emas Terbesar Dunia

Barrick Gold, salah satu perusahaan penambangan emas terbesar di dunia, membeli perusahaan saingannya Randgold. Penggabungan dua penambang emas ini menciptakan penguasa baru di industri emas…

Lion Air (Foto Ist)

Selasa, 25 September 2018 - 11:30 WIB

Tingkatkan Sektor Logistik, Lion Bidik Terbang ke Myanmar

Lion Air Group membidik Myanmar untuk pengembangan rute internasional di kawasana Asia Tenggara.