Program Relawan Hingga Sosialisasi Masih Harus Diperhatikan INASGOC

Oleh : Herry Barus | Kamis, 08 Maret 2018 - 08:38 WIB

Persiapan Asian Games 2018
Persiapan Asian Games 2018

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Persoalan sosialisasi, relawan hingga lalu lintas masih menjadi pekerjaan rumah Panitia Penyelenggara Asian Games 2018 (INASGOC) untuk menyukseskan pesta olahraga multicabang negara-negara Asia tersebut.

Asisten Keuangan INASGOC sekaligus Sekretaris Kementerian Pemuda dan Olahraga, Gatot S. Dewa Broto, yang ditemui di Jakarta, Rabu, mengatakan sosialisasi soal Asian Games masih menjadi pekerjaan rumah karena rendahnya pengetahuan masyarakat terkait ajang olahraga terbesar di Asia ini.

"Ini masalah tersendiri, masih banyak orang menilai jika Asian Games ini seperti Sea Games hanya lingkup Asia Tenggara saja, padahal ini pesta akbar seluruh Asia. Kemudian tempat penyelenggaraan juga lebih banyak diketahui ada di Jakarta saja, padahal Palembang dan Jawa Barat juga menjadi lokasi penyelenggara," kata Gatot.

Untuk lebih menggaungkan Asian Games, Gatot mengatakan pemerintah meminta kantor-kantor milik kementerian, lembaga, pemerintah daerah dan kantor-kantor lainnya mendukung pergelaran empat tahunan tersebut dengan memasang banner-banner Asian Games, termasuk di jalan-jalan strategis.

"Selain itu, bagi para mereka yang berasal dari kementerian dan lembaga yang berdinas ke luar negeri, kami juga minta membawa selebaran Asian Games untuk dibagikan saat kunjungan kerja," ucap dia.

Untuk persoalan relawan (volunteer) Gatot menjelaskan kekurangan di bidang ini, adalah masih banyak ditemukannya relawan yang tidak faham mengenai tugas dan fungsinya, termasuk dalam memberikan arahan kepada kontingen negara asing.

"Saya dapat laporan memang banyak seperti itu. Ini terlihat ketika turnamen uji coba atau test event Asian Games 2018 pada Feuari lalu," ucap Gatot.

Kendati demikian, Gatot menyebut hal tersebut kemungkinan karena para relawan tersebut mengalami gugup dan tegang, selain kemungkinan ada faktor dari terpilihnya para relawan tersebut.

Untuk itu, salah satu jalan keluarnya, nantinya para relawan akan diberi pendampingan dari psikolog agar tidak gugup dan kaget ketika menghadapi kendala selama Asian Games dihelat.

"Kami ada psikolognya. Tidak hanya sendiri, tapi ada beberapa psikolog. Itu untuk menangani bagaimana volunteer bertindak, karena nanti tekanannya tinggi, selain itu kekecewaan kontingen pasti juga tinggi, jadi volunteer adalah orang pertama yang kena omel. Jadi, kami menyiapkan mereka seperti kondisi dalam berperang, yakni kondisi yang tidak sehat secara psikologis," ucap Gatot. (Ant)

 

 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ridwan Kamil

Senin, 24 September 2018 - 21:30 WIB

Kang Emil akan Berikan Santunan kepada Korban Pengeroyokan Oknum Bobotoh

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (Kang Emil) , akan memberikan santunan kepada keluarga korban pengeroyokan yang dilakukan oleh oknum Bobotoh, jelang pertandingan Persib Bandung vs Persija Jakarta,…

Tersangka Tindak Pidana (Foto Ist)

Senin, 24 September 2018 - 21:00 WIB

Polisi Bandung Tangkap Tujuh Pelaku Pengeroyokan Anggota Jakmania

Polisi telah menangkap tujuh tersangka pelaku dugaan pengeroyokan terhadap seorang pendukung Persija bernama Haringga Sirla (23) yang berujung tewasnya pemuda tersebut.

Teluk Bintuni

Senin, 24 September 2018 - 20:38 WIB

Butuh Dana Rp 1,7 Triliun Kembangkan Industri Teluk Bintuni

Kementerian Perindustrian mendorong percepatan pembangunan kawasan industri Teluk Bintuni, Papua Barat. Langkah yang akan dilakukan melalui skema kerja sama Permerintah dan Badan Usaha (KPBU)…

Pertamina (Foto: Ist)

Senin, 24 September 2018 - 20:00 WIB

Kejagung: Investasi di Australia Rugikan Pertamina Rp568 Miliar

Kejaksaan Agung menegaskan kerugian keuangan negara akibat dugaan korupsi investasi PT Pertamina di Blok Basker Manta Gummy (BMG) Australia pada tahun 2009 mencapai Rp568 miliar.

BRI Sediakan Pembiayaan Tagihan Faskes Mitra BPJS Kesehatan (Foto Meirino)

Senin, 24 September 2018 - 19:45 WIB

BRI Sediakan Pembiayaan Tagihan Faskes Mitra BPJS Kesehatan

PT Bank Rakyat Indonesia (Persero), Tbk menyediakan skema pembayaran tagihan fasilitas kesehatan mitra Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan. Hal ini ditandai dengan adanya penandatangan…