Program Relawan Hingga Sosialisasi Masih Harus Diperhatikan INASGOC

Oleh : Herry Barus | Kamis, 08 Maret 2018 - 08:38 WIB

Persiapan Asian Games 2018
Persiapan Asian Games 2018

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Persoalan sosialisasi, relawan hingga lalu lintas masih menjadi pekerjaan rumah Panitia Penyelenggara Asian Games 2018 (INASGOC) untuk menyukseskan pesta olahraga multicabang negara-negara Asia tersebut.

Asisten Keuangan INASGOC sekaligus Sekretaris Kementerian Pemuda dan Olahraga, Gatot S. Dewa Broto, yang ditemui di Jakarta, Rabu, mengatakan sosialisasi soal Asian Games masih menjadi pekerjaan rumah karena rendahnya pengetahuan masyarakat terkait ajang olahraga terbesar di Asia ini.

"Ini masalah tersendiri, masih banyak orang menilai jika Asian Games ini seperti Sea Games hanya lingkup Asia Tenggara saja, padahal ini pesta akbar seluruh Asia. Kemudian tempat penyelenggaraan juga lebih banyak diketahui ada di Jakarta saja, padahal Palembang dan Jawa Barat juga menjadi lokasi penyelenggara," kata Gatot.

Untuk lebih menggaungkan Asian Games, Gatot mengatakan pemerintah meminta kantor-kantor milik kementerian, lembaga, pemerintah daerah dan kantor-kantor lainnya mendukung pergelaran empat tahunan tersebut dengan memasang banner-banner Asian Games, termasuk di jalan-jalan strategis.

"Selain itu, bagi para mereka yang berasal dari kementerian dan lembaga yang berdinas ke luar negeri, kami juga minta membawa selebaran Asian Games untuk dibagikan saat kunjungan kerja," ucap dia.

Untuk persoalan relawan (volunteer) Gatot menjelaskan kekurangan di bidang ini, adalah masih banyak ditemukannya relawan yang tidak faham mengenai tugas dan fungsinya, termasuk dalam memberikan arahan kepada kontingen negara asing.

"Saya dapat laporan memang banyak seperti itu. Ini terlihat ketika turnamen uji coba atau test event Asian Games 2018 pada Februari lalu," ucap Gatot.

Kendati demikian, Gatot menyebut hal tersebut kemungkinan karena para relawan tersebut mengalami gugup dan tegang, selain kemungkinan ada faktor dari terpilihnya para relawan tersebut.

Untuk itu, salah satu jalan keluarnya, nantinya para relawan akan diberi pendampingan dari psikolog agar tidak gugup dan kaget ketika menghadapi kendala selama Asian Games dihelat.

"Kami ada psikolognya. Tidak hanya sendiri, tapi ada beberapa psikolog. Itu untuk menangani bagaimana volunteer bertindak, karena nanti tekanannya tinggi, selain itu kekecewaan kontingen pasti juga tinggi, jadi volunteer adalah orang pertama yang kena omel. Jadi, kami menyiapkan mereka seperti kondisi dalam berperang, yakni kondisi yang tidak sehat secara psikologis," ucap Gatot. (Ant)

 

 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Direktur PT Jababeka, Tbk Sutedja Sidarta Darmono

Senin, 19 November 2018 - 14:45 WIB

Sutedja Sidarta Darmono Jadi Motor Transformasi Jababeka Ciptakan Kota Mandiri Berbasis Industri 4.0

Sutedja Sidarta Darmono, Direktur Jababeka Tbk yang merupakan sang anak pendiri Kawasan Industri seluas lebih dari 5.000 hektare (Ha) ini yang menjadi motor transformasi Jababeka dari pengembang…

Banun Harpini Kepala Balai Karantina Kementan

Senin, 19 November 2018 - 13:26 WIB

Masuki Era Industri 4.0, Kementan Kembangkan Layanan Digital Karantina

INDUSTRY.co.id -

Bogor Seiring peningkatan arus lalu lintas produk pertanian, karantina sebagai otoritas yang menjamin kelestarian dan kesehatan sumber daya hayati,…

Mentan Amran Sulaiman

Senin, 19 November 2018 - 13:21 WIB

Ini Intruksi Menteri Amran Usai Blusukan Dadakan di Polbangtan Bogor

INDUSTRY.co.id -

Suasana Ujian Tengah Semester (UTS) di Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) Bogor yang semula tenang di Senin (19/11) pagi mendadak berubah.…

R&R Public Relations Raih Penghargaan PR Agency of The Year 2018

Senin, 19 November 2018 - 11:18 WIB

Jelang Dua Dekade Eksistensi, R&R Public Relations Raih Penghargaan PR Agency of The Year 2018

Berpengalaman lebih dari 18 tahun di industri kehumasan, R&R Public Relations sebagai PR agency lokal peroleh penghargaan "PR Agency of the Year 2018" dalam ajang Indonesia PR Program of the…

Menteri Perindutrian Airlangga Hartarto ketika mengunjungi pabrik karet PT New Kalbar Processors (NKP) di Kabupaten Kubu Raya,Kalimantan Barat (Foto: Kemenperin)

Senin, 19 November 2018 - 11:15 WIB

Kunjungi New Kalbar Processors, Menperin Janji Tumbuhkan Industri Pengolahan Karet Remah

Kementerian Perindustrian terus mendorong pertumbuhan sektor industri pengolahan crumb rubber (karet remah). Oleh karena itu, melalui Paket Kebijakan Ekonomi XVI yang telah dikeluarkan pemerintah,…