Mengenal Jajanan Khas Imlek Selain Kue Keranjang

Oleh : Ahmad Fadli | Minggu, 15 Januari 2017 - 15:50 WIB

Perayaan Tahun Baru Imlek (Barcroft Media/Getty Images)
Perayaan Tahun Baru Imlek (Barcroft Media/Getty Images)

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Sepekan lagi etnis Tionghoa bakal merayakan tahun baru China atau Imlek di tahun Ayam Api. Biasanya kue keranjang identik dengan sajian khas Imlek.

Sebenarnya sajian Imlek tak hanya kue keranjang saja, ada banyak menu khas seperti ikan, pangsit, dan lainnya seperti dikutip dari laman Chinahighlights, Minggu (15/1/2017).

Dalam bahasa Mandarin, pengucapan kata "ikan" serupa dengan "berlimpah". Orang Tionghoa selalu mengusahakan kondisi berlimpah di akhir tahun. Ini artinya mereka mampu mengelola keuangan dan menabung hingga akhir tahun. Dengan begitu mereka bisa berusaha mendapatkan lebih banyak rezeki tahun depan.

Biasanya ikan untuk sajian Imlek dimasak dengan bermacam cara, mulai dari direbus, dikukus, atau dimasak dengan sedikit air. Menu ikan yang paling terkenal adalah ikan dari West Lake yang disajikan dengan acar kol dan cabai, ikan kukus dengan saus cuka, dan ikan rebus dengan kaldu pedas.

Masing-masing jenis ikan yang disajikan saat Imlek memiliki makna yang berbeda terkait cara pengucapan namanya. Umumnya ikan-ikan tersebut menyimbolkan keberuntungan dan keberlimpahan.

Menu ikan biasanya disantap di akhir di perayaan Imlek karena menyimbolkan keberlimpahan. Ada cara tersendiri juga untuk memakannya:

- Bagian kepala harus diletakkan menghadap tamu dan para tetua. Ini menyimbolkan rasa hormat.

- Para undangan baru boleh memakan ikan setelah orang yang duduk berhadapan dengan kepala ikan menyantap ikan terlebih dulu.

- Sajian ikan tak boleh dipindahkan. Kedua orang yang duduk berhadapan dengan kepala dan ekor ikan harus minum bersama. Ini menyimbolkan keberuntungan.

Tradisi bersantap ikan di tahun baru ini dilakukan dalam suasana gembira penuh tawa.

1.Pangsit

Pangsit termasuk dalam makanan China klasik berusia hampir 1800 tahun dan merupakan menu khas Imlek. Untuk sajian tahun baru, pangsit ini biasanya dibentuk menyerupai uang kuno Tiongkok yang seperti kapal, oval dan naik di kedua ujungnya.

Menurut kepercayaan kuno, semakin banyak pangsit yang Anda makan maka akan semakin banyak juga uang yang bisa Anda hasilkan di tahun baru.

Umumnya pangsit diisi dengan udang, ikan, ayam, sapi atau daging babi cincang dan sayuran. Dimasak dengan cara direbus, kukus, goreng, atau panggang. Sayuran yang dipakai untuk isian pangsit tahun baru adalah kol dan lobak dengan harapan kulit pemakannya menjadi semakin putih dan suasana hatinya menjadi lebih lembut.

2.Lumpia

Lumpia atau spring rolls mendapat sebutan itu karena biasanya disajikan saat Festival Musim Semi (Spring Festival). Menu ini begitu populer di China bagian timur: Jiangxi, Jiangsu, Shanghai, Guangzhou, Shenchen, Hong Kong, dan lainnya.

3.Niangao

Pengucapan niangao atau kue beras ini mirip seperti artinya, "setiap tahun semakin baik". Maknanya, semakin tinggi posisi Anda dan semakin sukses usaha Anda maka kehidupan pun semakin baik. Bahan utama niangao adalah ketan, gula, buah kastanye (chestnuts), kurma Tiongkok, dan daun teratai.

4.Tangyuan (bola-bola ketan manis)

Tangyuan adalah sajian utama dalam Festival Lampion di Tiongkok. Meski begitu, orang-orang di Tiongkok bagian selatan memakan sajian ini saat Festival Musim Semi. Pengucapan dan bentuk tangyuan yang bulat menyimbolkan persatuan dan kebersamaan. Karenanya sajian ini sering disajikan sebagai menu Imlek.

5.Mie panjang umur (changshou mian)

Seusai namanya, mie panjang umur adalah simbol usia panjang. Ukurannya lebih panjang dari mie normal dan tak dipotong. Disajikan sebagai mie goreng atau direbus dengan kaldu.

6.Buah keberuntungan

Ada jenis buah tertentu yang disajikan selama perayaan Imlek seperti jeruk, jeruk keprok, dan jeruk Bali (pomelo). Buah-buahan tersebut dipilih karena bentuknya bulat dan berwarna "keemasan", simbol kekayaan namun lebih kepada penyebutan namanya yang menyerupai kata "keberuntungan" dalam bahasa Mandarin.

Mengonsumsi dan menyajikan jeruk dan jeruk keprok dipercaya membawa keberuntungan, nasib baik, dan kesuksesan. Sedangkan mengonsumsi jeruk Bali diyakini membawa kemakmuran yang terus-menerus. Semakin banyak Anda mengonsumsinya maka semakin banyak kekayaan yang didapat, begitu kata pepatah kuno.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kris Wijoyo Soepandji Luncurkan Buku“ILMU NEGARA: PERSPEKTIF GEOPOLITIK MASA KINI”

Sabtu, 16 Desember 2017 - 20:39 WIB

Kris Wijoyo Soepandji Luncurkan Buku "ILMU NEGARA: PERSPEKTIF GEOPOLITIK MASA KINI"

Dewasa ini, berbagai dinamika geopolitik, antara lain perebutan pengaruh antara Amerika Serikat-Tiongkok, konflik di Timur Tengah, hingga merebaknya gerakan radikalisme mengatasnamakan agama…

High poin

Sabtu, 16 Desember 2017 - 17:55 WIB

HighPoint Luncurkan Case Berkonsep Modular

Dijaman modern seperti sekarang ini banyak orang lebih memilih barang yang sifatnya lebih praktis dan dinamis, begitu juga dengan desain sebuah furniture. Desain yang praktis dan dinamis tak…

Turnamen growing archery di mal sumarecon bekasi (dok INDUSTRY.co.id)

Sabtu, 16 Desember 2017 - 17:50 WIB

Growing Archery, Kejuaraan Olahraga Panahan di Summarecon Mal Bekasi

Cabang olahraga panahan merupakan salah satu olahraga dengan peralatan yang sederhana yaitu busur dan panah tetapi memerlukan teknik dan keahlian khusus.

Airlangga Hartarto Ketua Umum Partai Golkar (Foto Dok Industry.co.id)

Sabtu, 16 Desember 2017 - 17:28 WIB

Ketum Golkar: Agus Gumiwang dan Bambang Soesatyo Berpeluang Jadi Ketua DPR

Ketum Partai Golkar Airlangga Hartarto, mengaku belum menentukan sikap soal Ketua DPR baru yang akan menggantikan Setya Novanto. Namun dia mengakui dua nama yang peluangnya sama besar, yakni…

Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI), Said Iqbal

Sabtu, 16 Desember 2017 - 17:22 WIB

KSPI: Buruh Berdiri di Garda Depan Untuk Merawat Perdamaian

Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) menginstruksikan anggotanya untuk ikut melakukan Aksi Bela Palestina, pada Minggu (17/12/2017), ujar Presiden KSPI Said Iqbal.