Amerika Tetapkan Bea Masuk, Asosiasi Baja: Ini Mengkhawatirkan

Oleh : Ridwan | Minggu, 04 Maret 2018 - 12:10 WIB

Industri Besi dan Baja (Ist)
Industri Besi dan Baja (Ist)

INDUSTRY.co.id -Jakarta, Pabrikan baja nasional berharap ada perdamaian antara pemerintah China dengan Amerika Serikat terkait rencana Presiden Amerika Serikat Donald Trump untuk mengenakan bea masuk impor baja dari Asia.

"Kita harap ada damai diantara mereka, perdanaian tersebut akan berimbas untuk Indonesia," ujar Purwono Widodo, Ketua Cluster Flat Product Asosiasi Besi dan Baja Indonesia (IISIA) Purwono Widodo di Jakarta, kemarin.

Ia menuturkan, saat ini ekspor baja China ke Amerika sangat tinggi sekali. "Bayangkan saja ekspor baja China ke Amerika gede sekali. Nanti kalau itu tidak jadi kompromi dan di stop, kemana lagi ekspornya kalau bukan ke Asean," terangnya.

Menurutnya, saat ini ekspor baja China ke negara-negara Asean sedang menurun karena alokasi ekspor dipotong untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri. Selain itu, penutupan pabrik-pabrik baja di China yang tidak ramah lingkungan juga ikut mempengaruhi penurunan alokasi ekspor.

"Ekspor mereka ke Asean sedang menurun, kalau sekarang di Amerika di stop oleh Presiden Trump dengan bea masuk yang tinggi, mereka pasti akan memberikan alokasinya ke Asean salah satunya Indonesia," kata Purwono.

Purwono mengkhawatirkan seandainya komunikasi antara China dan Negeri Paman Sam terkait impor baja tidak dapat terealisasi. "Ini sangat mengerikan dan mengkhawatirkan, alokasi baja impor dari China pasti akan meningkat cukup signifikan," tuturnya.

Purwono berharap akan ada komunikasi yang baik antara pemerintah China dan Amerika Serikat guna mengatasi lonjakan baja impor masuk ke negara-negara Asean.

Sementara itu, dikutip dari Reuters, beberapa petinggi produsen baja dan aluminium AS dipanggil ke White House pada Kamis besok dan diperkirakan pemanggilan ini berhubungan dengan pembatasan impor. Presiden AS Donald Trump sebelumnya telah berjanji akan mencari langkah untuk melindungi industri dalam negeri dengan menekan impor baja dan aluminium.

Salah satu pilihan kebijakan yang dipertimbangkan Trump adalah pengenaan bea masuk untuk impor baja dan aluminium dari China dan negara Asia lainnya. Besaran bea masuk impor kedua komoditas tersebut diperkirakan berada di angka 24%.

Trump memiliki tenggat waktu untuk mengumumkan keputusannya pada pembatasan impor baja hingga 11 April 2018 dan pembatasan impor aluminium hingga 20 April 2018.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

Selasa, 19 Maret 2019 - 21:30 WIB

Indonesia Posisi Kedua Sebagai Negara Dengan Optimisme Tinggi Terapkan Industri 4.0

Berdasarkan hasil riset McKinsey, Indonesia menempati posisi kedua sebagai negara dengan optimisme tertinggi dalam menerapkan industri 4.0, yakni 78%.

Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Industri (BPPI) Kemenperin, Ngakan Timur Antara

Selasa, 19 Maret 2019 - 21:06 WIB

INDI 4.0 Jadi Acuan Kemenperin Ukur Kesiapan Industri Masuk Era Digitalisasi

Kementerian Perindustrian terus memacu kesiapan sektor manufaktur nasional dalam memasuki era industri 4.0 khususnya lima sektor yang telah menjadi prioritas berdasarkan peta jalan Making Indonesia…

Kemen Kominfo

Selasa, 19 Maret 2019 - 19:33 WIB

Kominfo Blokir 11.803 Konten Radikalisme dan Terorisme

Jakarta-Kementerian Komunikasi dan Informatika telah melakukan pemblokiran konten internet yang memuat radikalisme dan terorisme sebanyak 11.803 konten mulai dari tahun 2009 sampai tahun 2019.…

Direktur Jenderal Industri Kecil Menengah dan Aneka (IKMA) Kemenperin Gati Wibawaningsih

Selasa, 19 Maret 2019 - 16:50 WIB

Lewat Program Santripreneur, Kemenperin Telah Bina Lebih dari 4 Ribu Santri Jadi Wirausaha

Kementerian Perindustrian hingga saat ini telah membina dan memberikan pelatihan tentang kewirausahaan kepada 4.720 santri.

Direktur Utama PT Jababeka Morotai Basuri Tjahja

Selasa, 19 Maret 2019 - 16:48 WIB

Dirut PT Jababeka Morotai Cari Investor untuk Kembangkan Bandara Internasional KEK Morotai

Perhelatan Metal & Energy International Summit 2019 kembali digelar selama dua hari yang berlangsung 19 -20 Maret 2019, di Hotel JS Luwansa. Acara ini menghadirkan sekitar 100 delegasi negara…