Amerika Tetapkan Bea Masuk, Asosiasi Baja: Ini Mengkhawatirkan

Oleh : Ridwan | Minggu, 04 Maret 2018 - 12:10 WIB

Industri Besi dan Baja (Ist)
Industri Besi dan Baja (Ist)

INDUSTRY.co.id -Jakarta, Pabrikan baja nasional berharap ada perdamaian antara pemerintah China dengan Amerika Serikat terkait rencana Presiden Amerika Serikat Donald Trump untuk mengenakan bea masuk impor baja dari Asia.

"Kita harap ada damai diantara mereka, perdanaian tersebut akan berimbas untuk Indonesia," ujar Purwono Widodo, Ketua Cluster Flat Product Asosiasi Besi dan Baja Indonesia (IISIA) Purwono Widodo di Jakarta, kemarin.

Ia menuturkan, saat ini ekspor baja China ke Amerika sangat tinggi sekali. "Bayangkan saja ekspor baja China ke Amerika gede sekali. Nanti kalau itu tidak jadi kompromi dan di stop, kemana lagi ekspornya kalau bukan ke Asean," terangnya.

Menurutnya, saat ini ekspor baja China ke negara-negara Asean sedang menurun karena alokasi ekspor dipotong untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri. Selain itu, penutupan pabrik-pabrik baja di China yang tidak ramah lingkungan juga ikut mempengaruhi penurunan alokasi ekspor.

"Ekspor mereka ke Asean sedang menurun, kalau sekarang di Amerika di stop oleh Presiden Trump dengan bea masuk yang tinggi, mereka pasti akan memberikan alokasinya ke Asean salah satunya Indonesia," kata Purwono.

Purwono mengkhawatirkan seandainya komunikasi antara China dan Negeri Paman Sam terkait impor baja tidak dapat terealisasi. "Ini sangat mengerikan dan mengkhawatirkan, alokasi baja impor dari China pasti akan meningkat cukup signifikan," tuturnya.

Purwono berharap akan ada komunikasi yang baik antara pemerintah China dan Amerika Serikat guna mengatasi lonjakan baja impor masuk ke negara-negara Asean.

Sementara itu, dikutip dari Reuters, beberapa petinggi produsen baja dan aluminium AS dipanggil ke White House pada Kamis besok dan diperkirakan pemanggilan ini berhubungan dengan pembatasan impor. Presiden AS Donald Trump sebelumnya telah berjanji akan mencari langkah untuk melindungi industri dalam negeri dengan menekan impor baja dan aluminium.

Salah satu pilihan kebijakan yang dipertimbangkan Trump adalah pengenaan bea masuk untuk impor baja dan aluminium dari China dan negara Asia lainnya. Besaran bea masuk impor kedua komoditas tersebut diperkirakan berada di angka 24%.

Trump memiliki tenggat waktu untuk mengumumkan keputusannya pada pembatasan impor baja hingga 11 April 2018 dan pembatasan impor aluminium hingga 20 April 2018.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Dirjen IKM Kemenperin, Gati Wibawaningsih

Sabtu, 19 Januari 2019 - 19:35 WIB

Kemeneperin Bidik Industri Perhiasan Tumbuh 5 Persen

Kementerian Perindustrian terus mendorong penguatan branding produk perhiasan Indonesia agar lebih berdaya saing di tingkat global.

Peluncuran Kampanye #KomuterTegar Redoxon

Sabtu, 19 Januari 2019 - 19:30 WIB

Kampanye #KomuterTegar Redoxon, Siapkan Komuter Indonesia untuk Jaga Daya Tahan Tubuh Sehat dan Kuat

Redoxon, merek vitamin daya tahan tubuh terkemuka dari Bayer. hari ini meluncurkan kampanye #KomuterTegar guna menyebarluaskan kesadaran kepada para komuter di Indonesia untuk menjaga daya tahan…

Jenius solusi life financebagi masyarakat melek digital ataudigital savvy.

Sabtu, 19 Januari 2019 - 17:53 WIB

Jenius Hadirkan Solusi Dongkrak Penetrasi Keuangan di Jawa Timur

Diciptakan melalui semangat kokreasi, Jenius terus berinovasi menciptakan fitur-fitur unik sebagai solusilife financebagi masyarakat melek digital ataudigital savvy. Setelah diperkenalkan kepada…

Sabtu, 19 Januari 2019 - 16:49 WIB

Pemangkas Rambut Garut Mendapat Akses KPR Subsidi

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) memperluas jangkauan masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) yang bisa menikmati subsidi rumah seperti program KPR Fasilitas Likuiditas…

Presiden Jokowi Minta Pembangunan Rusun Terus Dilanjutkan

Sabtu, 19 Januari 2019 - 16:23 WIB

Presiden Jokowi Minta Pembangunan Rusun Terus Dilanjutkan

Salah satu Rusun yang dibangun tahun 2018 adalah Rusun Pondok Pesantren Darul Arqom di Desa Ngamplangsari, Kecamatan Cilawu, Kabupaten Garut.