Kominfo: Taksi Online Dilarang Rekrut Mitra Driver Baru

Oleh : Ahmad Fadli | Selasa, 13 Februari 2018 - 18:17 WIB

Ilustrasi Taksi Online (Ist)
Ilustrasi Taksi Online (Ist)

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Peraturan Menteri Perhubungan (Permenhub) Nomor 108 tahun 2017 tentang Penyelenggaraan Angkutan Orang dengan Kendaraan Bermotor Umum Tidak Dalam Trayek masih menjadi polemik karena masih ada beberapa tuntutan driver yang belum dipenuhi oleh Pemerintah.

Adapun yang belum dipenuhi adalah penyediaan dashboard pemantau taksi online yang harusnya dibuat oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo).

"Udah rapat kemarin dengan Kominfo, rapat pertama dipimpin langsung pak Menteri (Rudiantara) langsung, kemarin rapat dengan Dirjen dengan aplikator serta Dishub. Jadi kita dari Direktorat Jenderal Aplikasi Informatika (Ditjen Aptika) sudah menyampaikan ini persoalan banyak juga dari pihaknya aplikator. Jadi jangan lagi menerima pendaftaran baru buat mereka. Istilahnya apa moratorium, yang sudah ada ditata dulu," ungkapnya di Hotel JS Luwansa, Selasa (13/2/2018).

Menurutnya, dengan moratorium ini maka seluruh aplikator akan diminta untuk menata taksi online yang ada saat ini. Karena dari semua taksi online masih banyak yang belum uji KIR.

"Jadi saya minta kemarin berhenti dulu, moratorium tidak menerima baru, yang ada ditata dulu. Nah kita langkah ke sana uraikan satu-satu," jelasnya.

Budi juga menjelaskan, harusnya hari melakukan pertemuan dengan tiga aplikator taksi online tapi banyak yang tidak bisa hadir karena berbagai alasan.

"Saya mau ketemu lagi sore ini ke Kominfo bukan soal Kemenhub saja bahkan kita sudah cukup melaju cepat, bagus malah jadi dikuyo. Saya nunggu sore kalau sore enggak dateng ya sudah. Berarti artinya tau sendirilah," tegas Budi.

Sementara untuk keluhan suspend, Budi mengatakan bukan kewenangan dari pemerintah tapi pihak aplikator. Namun, pemerintah akan memfasilitasi pertemuan antara aplikator dengan driver.

"Ini bukan persoalan kita saja. Kuncinya aplikator, mereka harus terbuka semuanya. Kemudian persoalan menjadi kewenangan mereka sampaikan. Kita sudah cukup intens koordinasi, nanti sore saya lihat dari ketiga aplikator dateng atau enggak ya," tukas dia.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Wanna One, BTS dan BIGBANG masuk dalam 100 chart lagu boyband versi Billboard. (Foto: Allkpop)

Rabu, 25 April 2018 - 17:20 WIB

Lagu K-Pop Ini Berhasil Masuk 100 Chart Boyband Terbaik Versi Billboard

Korean pop, atau sering disebut K-pop memang sudah melekat di hampir seluruh belahan dunia. Banyak para penggemar K-pop yang juga sudah mendunia. Majalah musik dunia, Billboard telah merangkum…

Konferensi pers Rhino X-Tri 2018 (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)

Rabu, 25 April 2018 - 17:17 WIB

Rhino Cross Triathlon 2018 Hadirkan Tantangan dan Keseruan Baru dengan Kategori Jarak yang Lebih Jauh

Selain itu di ajang Rhino Trail Run, kompetisi tahun ini di kelas ultra 50 km akan disiapkan untuk masuk ke rangkaian kalender event berskala internasional, Asian Train Master 2020

Presiden Jokowi dan Ketum MUI (Foto Setkab)

Rabu, 25 April 2018 - 17:00 WIB

Presiden Jokowi Bertemu Persaudaraan Alumni 212 Jalin Silaturahmi

Presiden Joko Widodo mengakui pertemuannya dengan sejumlah alumni gerakan 212 bertujuan untuk menjalin silaturahim.

Penandatanganan Kerjasama PT Banten West Java dan Kuai Sport (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)

Rabu, 25 April 2018 - 16:43 WIB

Gandeng Kuai Sport, Ajang Rhino Cross Triathlon Targetkan 100 Peserta Atlet International

Ajang olahraga yang digelar di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Tanjung lesung ini digelar bersamaan dengan sport tourism event lainya yaitu Rhino Trail Run dan Rhino MTB XCM (Rhino Mountain Bike…

Jenderal Gatot Nurmantyo mantan Panglima TNI (Foto Industry.co.id)

Rabu, 25 April 2018 - 16:30 WIB

Gatot Nurmantyo Diunggulkan Sebagai Capres Alternatif

Survei dari lembaga Kelompok Diskusi dan Kajian Opini Publik Indonesia (KedaiKOPI) memunculkan nama calon presiden alterntaif Gatot Nurmantyo mendapatkan hasil tertinggi dari responden.