Produsen Jembatan Baja Keluhkan Banjirnya Material Baja Impor dan Jembatan Siap Pasang

Oleh : Ridwan | Jumat, 26 Januari 2018 - 15:30 WIB

Steel Friday Lunch Club (Foto: Ridwan/Industry.co.id)
Steel Friday Lunch Club (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Seiring dengan pesatnya pembangunan infrastruktur di Indonesia, jembatan menjadi salah satu proyek strategis yang sangat penting untuk menunjang akses transportasi.

Adapun beberapa jenis jembatan telah menjadi standarisasi Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) sebagai pemberi kebijakan untuk menentukan jenis dan model termasuk spesifikasinya.

Salah satunya jembatan rangka baja yang sudah bisa diproduksi dalam negeri. Mulai dari material, pabrikasi, sampai pemasangannya. Banyak pabrikator yang sudah membuat jembatan baja bermutu tinggi.

Terlepas dari semua itu peran asosiasi juga penting untuk memilih pabrikator maupun jasa konstruksi yang mendapat pesanan pembuatan jembatan. Dalam hal ini Asosiasi Pabrikator Jembatan Baja Indonesia (Apjebi) berperan penting sebagai wadah untuk mensosialisasikan para anggotanya untuk bisa menstandarkan jembatan baja sesuai dengan pedoman SNI dan membuat jembatan yang qualified.

"Makin banyaknya proyek jembatan makin banyak pula material yang diserap untuk membuat suatu unit jembatan," ujar Kodrat Satriawan selaku Customer Relation PT Gunung Garuda dalam acara Steel Friday Lunch Club di Jakarta, Jumat (26/1/2018)

Menurutnya, material untuk kebutuhan jembatan sudah bisa dipenuhi oleh para produsen baja tanah air. "Kebutuhan akan material jembatan baja sudah bisa kami penuhi dan kami produksi," terangnya.

Lebih lanjut, ia mengungkapkan, saat ini yang dikhawatirkan oleh para produsen adalah masuknya material impor maupun jembatan siap pasang yang sering kali dipakai oleh proyek-proyek swasta maupun proyek pemerintah.

"Tidak sinkronnya harga acuan dengan harga dilapangan menjadi polemik saat ini," ungkap Kodrat.

Sementara itu, CEO Steel Indonesia, Singgih Wasesa mendukung penuh untuk informasi harga material yang bisa menjadi acuan suatu proyek.

Dalam hal ini, lanjutnya, kami mempunyai informasi yang bisa dipercaya terkait standar material baja yang bisa dijadikan patokan untuk pemilihan spesifikasi sesuai SNI.

"Kami sepenuhnya mendukung proyek pemerintah dan juga mengingatkan teman-teman baja lainnya untuk sama-sama komunikasi dan berbagi informasi untuk menunjang kebangkitan industri baja nasional," pungkasnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Jalan Lintas Tengah Aceh

Senin, 24 Februari 2020 - 12:27 WIB

Kementerian PUPR Mulai Pebangunan Dua Ruas Jalan Lintas Tengah Aceh

Dua ruas jalan tersebut merupakan bagian jalan yang belum tersambung di Jalur Lintas Tengah Aceh sepanjang 444,38 km dan memiliki peranan penting agar jalur lintas tengah Aceh dapat tersambung…

Direktur Consumer Service Telkom Indonesia, Siti Choiriana saat paparan Indihome

Senin, 24 Februari 2020 - 12:19 WIB

2020, Telkom Bidik 8,3 Juta Pelanggan Indihome

PT - Telekomunikasi Indonesia Tbk tengah membidik penjualan Indihome, dengan target 8,3 juta pelanggan. Target akan tercapai dengan siapnya infrastruktur dan produk terbaru yaitu Indihome Late.

Pembangunan Bendungan Rukoh

Senin, 24 Februari 2020 - 12:14 WIB

Dukung Pengembangan Pertanian di Aceh, Kementerian PUPR Bangun Bendungan Rukoh

Sebelumnya pada 2016 di Kabupaten Pidie juga telah diselesaikan pembangunan Bendungan Rajui berkapasitas 2,67 juta meter kubik (m3) untuk mengairi areal persawahan seluas 1.000 hektare (ha).

Danau Toba (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 24 Februari 2020 - 12:00 WIB

11 Agenda Evant Promosikan Keindahan Danau Toba

Sebagai sentral di kawasan Destinasi Super Priotas Danau Toba, Kabupaten Samosir menjadi tuan rumah bagi event spektakuler bertajuk Samosir Music International (SMI) untuk mempromosikan Danau…

Pembangkit Listrik

Senin, 24 Februari 2020 - 11:45 WIB

Erick Thohir Minta Sektor Industri Tidak Bangun Pembangkit Listrik Sendiri

Pemerintah melalui Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) meminta agar sektor industri tidak membangun pembangkit listrik sendiri dan harus disinkronisasikan dengan rencana penyediaan listrik…