Pelindo Ungkap Pembiayaan Pelabuhan Kuala Tanjung Naik Sembilan Persen

Oleh : Ridwan | Jumat, 19 Januari 2018 - 15:51 WIB

Ilustrasi Logistik di Indonesia (Foto:supplychainindonesia)
Ilustrasi Logistik di Indonesia (Foto:supplychainindonesia)

INDUSTRY.co.id - Medan- PT Pelabuhan Indonesia I (Persero) memperkirakan pembiayaan proyek Pelabuhan Kuala Tanjung tahap pertama di Kabupaten Batubara, Sumatera Utara, akan membengkak menjadi Rp4 triliun atau naik sembilan persen dari rencana semula Rp3,7 triliun.

Direktur Utama Pelabuhan Indonesia (Pelindo) I Bambang Eka Cahyana saat ditemui awak media di Medan, Kamis (18/1/2018)  mengatakan penambahan biaya tersebut antara lain karena pembangunan dermaga.

"Penambahan biaya ada sekitar sembilan persen karena bangun dermaga sepanjang 2,87 kilometer. Kedalaman tiang pancang ternyata lebih dalam, kami perkirakan 40 meter ternyata rata-rata 65 sampai 70 meter," katanya.

Dia menambahkan sumber pembiayaan tersebut seluruhnya berasal dari Pelindo I tanpa penyertaan modal negara (PMN).

"Rp4 triliun itu enggak ada dari PMN satu rupiah pun," katanya.

Bambang menilai wajar terjadi eskalasi pembiayaan karena Pelabuhan Kuala Tanjung akan menjadi hub internasional yakni pengiriman produk-produk industri Pulau Sumatera akan dikirim melalui pelabuhan tersebut.

Dia menuturkan dengan adanya Pelabuhan Kuala Tanjung, maka barang tidak perlu lagi dikirim ke Jakarta kemudian baru dikirim ke luar negeri yang hanya menambah ongkos transportasi.

Selain itu, ia juga mendorong hilirisasi industri di sekitar pelabuhan karena akan menghemat biaya transportasi.

"Seperti Inalum, dia punya produksi, dikirim ke Surabaya dicairkan lagi jadi velg, panci dan kusen dan setelah dicairkan baru diekspor. Kenapa enggak bangun pabrik hilirisasi Inalum di sini, ongkos transportasinya lebih murah karena enggak perlu memindahkan bahan baku ke sana," katanya.

Untuk itu, dia mengatakan bagaimana mendorong hilirisasi produk agar volume barang bisa digenjot di Pelabuhan Kuala Tanjung.

Bambang mengatakan pada tahap awal, volume arus barang dari Pelabuhan Kuala Tanjung Tahap 1 yang akan mulai dioperasikan pada April 2018 adalah 100.000 TEUs atau 20 persen dari kapasitas terminal.

"Sebetulnya 20 persen itu sudah bagus, saya yakin dalam lima tahun bisa satu juta TEUs," katanya.

Dia menambahkan selain itu, pihaknya juga akan mendorong melalui pemanduan Selat Malaka yang sudah diambil alih Indonesia untuk diarahkan kegiatan bongkar muat di Pelabuhan Kuala Tanjung.

"Kami sudah bergandengan dengan perusahaan asing dari Tiongkok dan Eropa, perusahaan yang besar-besar untuk ke Kuala Tanjung," katanya.
 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Ilustrasi Jaringan 5G

Senin, 21 Januari 2019 - 20:50 WIB

China Unicom dan ZTE Selesaikan Panggilan Telepon 5G Pertama di Dunia dengan Smartphone Prototipe 5G ZTE

ZTE Corporation, penyedia solusi telekomunikasi, perusahaan, dan teknologi terkemuka untuk internet seluler, mengumumkan bahwa China Unicom cabang Guangdong dan ZTE telah melakukan panggilan…

ACE Hardware

Senin, 21 Januari 2019 - 20:25 WIB

Tawarkan Solusi Kebutuhan Produk Harian, ACE Hadirkan Program Your Everyday Solutions

Terus manjakan konsumen dengan berbagai pilihan produk inovatif dan berkualitas, ACE tawarkan promo menarik untuk berbagai produk yang memudahkan kegiatan keseharian melalui program Your Everyday…

Presiden Joko Widodo bersama Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat melihat AMMdes di GIIAS 2018 (Foto: Dok. Liputan6)

Senin, 21 Januari 2019 - 20:10 WIB

Menperin Pastikan Produksi Massal AMMDes Akan Dimulai pada 2019

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto terus memacu peningkatan produktivitas dan daya saing alat mekanis multiguna pedesaan (AMMDes) agar mampu kompetitif di pasar domestik hingga ekspor.…

Kemenperin serahkan AMMDes Pengolahan Air Jernih ke Sulteng (Foto: Kemenperin)

Senin, 21 Januari 2019 - 19:45 WIB

Kemenperin Salurkan Lima Unit AMMDes Pengolah Air Jernih ke Sulteng

Kementerian Perindustrian akan menyalurkan lima unit alat mekanis multiguna pedesaan (AMMDes) yang berfungsi sebagai pengolah air jernih untuk tiga wilayah yang terkena dampak gempa di Provinsi…

Ilustrasi buku bacaan

Senin, 21 Januari 2019 - 18:08 WIB

Dua Belas Penulis Indonesia Hadir di London Fair 2019

Jakarta - British Council dan Komite Nasional menyeleksi penulis yang akan ditampilkan di London Book Fair 2019 dalam sejumlah acara yang bertujuan memperkenalkan kekayaan literasi Indonesia.