Pelindo Ungkap Pembiayaan Pelabuhan Kuala Tanjung Naik Sembilan Persen

Oleh : Ridwan | Jumat, 19 Januari 2018 - 15:51 WIB

Ilustrasi Logistik di Indonesia (Foto:supplychainindonesia)
Ilustrasi Logistik di Indonesia (Foto:supplychainindonesia)

INDUSTRY.co.id - Medan- PT Pelabuhan Indonesia I (Persero) memperkirakan pembiayaan proyek Pelabuhan Kuala Tanjung tahap pertama di Kabupaten Batubara, Sumatera Utara, akan membengkak menjadi Rp4 triliun atau naik sembilan persen dari rencana semula Rp3,7 triliun.

Direktur Utama Pelabuhan Indonesia (Pelindo) I Bambang Eka Cahyana saat ditemui awak media di Medan, Kamis (18/1/2018)  mengatakan penambahan biaya tersebut antara lain karena pembangunan dermaga.

"Penambahan biaya ada sekitar sembilan persen karena bangun dermaga sepanjang 2,87 kilometer. Kedalaman tiang pancang ternyata lebih dalam, kami perkirakan 40 meter ternyata rata-rata 65 sampai 70 meter," katanya.

Dia menambahkan sumber pembiayaan tersebut seluruhnya berasal dari Pelindo I tanpa penyertaan modal negara (PMN).

"Rp4 triliun itu enggak ada dari PMN satu rupiah pun," katanya.

Bambang menilai wajar terjadi eskalasi pembiayaan karena Pelabuhan Kuala Tanjung akan menjadi hub internasional yakni pengiriman produk-produk industri Pulau Sumatera akan dikirim melalui pelabuhan tersebut.

Dia menuturkan dengan adanya Pelabuhan Kuala Tanjung, maka barang tidak perlu lagi dikirim ke Jakarta kemudian baru dikirim ke luar negeri yang hanya menambah ongkos transportasi.

Selain itu, ia juga mendorong hilirisasi industri di sekitar pelabuhan karena akan menghemat biaya transportasi.

"Seperti Inalum, dia punya produksi, dikirim ke Surabaya dicairkan lagi jadi velg, panci dan kusen dan setelah dicairkan baru diekspor. Kenapa enggak bangun pabrik hilirisasi Inalum di sini, ongkos transportasinya lebih murah karena enggak perlu memindahkan bahan baku ke sana," katanya.

Untuk itu, dia mengatakan bagaimana mendorong hilirisasi produk agar volume barang bisa digenjot di Pelabuhan Kuala Tanjung.

Bambang mengatakan pada tahap awal, volume arus barang dari Pelabuhan Kuala Tanjung Tahap 1 yang akan mulai dioperasikan pada April 2018 adalah 100.000 TEUs atau 20 persen dari kapasitas terminal.

"Sebetulnya 20 persen itu sudah bagus, saya yakin dalam lima tahun bisa satu juta TEUs," katanya.

Dia menambahkan selain itu, pihaknya juga akan mendorong melalui pemanduan Selat Malaka yang sudah diambil alih Indonesia untuk diarahkan kegiatan bongkar muat di Pelabuhan Kuala Tanjung.

"Kami sudah bergandengan dengan perusahaan asing dari Tiongkok dan Eropa, perusahaan yang besar-besar untuk ke Kuala Tanjung," katanya.
 

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Lintasarta berhasil meraih penghargaan untuk kategori Best Improved Data Technoloy Governance & AI untuk layanan data center dan cloud, di ajang Data Technology Governance, AI and Analytics Summit & Awards 2018

Jumat, 19 Oktober 2018 - 09:04 WIB

Lintasarta Sabet Penghargaan Kualitas Layanan Data Center & Cloud

Lintasarta berhasil meraih penghargaan untuk kategori Best Improved Data Technoloy Governance & AI untuk layanan data center dan cloud, di ajang Data Technology Governance, AI and Analytics…

Homestay - foto IST

Jumat, 19 Oktober 2018 - 08:55 WIB

Homestay di Danau Toba Akan Berstandar ASEAN

Pengembangan kawasan Danau Toba sebagai satu dari 10 destinasi prioritas memiliki potensi pariwisata yang besar. Dari sisi amenitas, Pengembangan homestay berstandart Asean terus dikebut. Goalnya…

Ilustrasi kredit perbankan

Jumat, 19 Oktober 2018 - 08:31 WIB

Kontribusi Kredit Perbankan di Palu Capai 0,5 Persen

INDUSTRY.co.id

Jakarta - Berdasarkan data sementara yang diterima OJK, jumlah kredit perbankan di Provinsi Sulawesi Tengah sebesar Rp 27 triliun atau 0,5% dari…

Jababeka Morotai Night (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

Jumat, 19 Oktober 2018 - 08:30 WIB

Promosikan Pariwisata Morotai, Jababeka Gelar "Jababeka Morotai Night"

PT Jababeka Morotai berkolaborasi dengan KAUM Restorant menggelar acara yang bertajuk "Jababeka Morotai Night".

 Ketua Dewan Komisioner OJK, Wimboh Santoso (kmps)

Jumat, 19 Oktober 2018 - 08:00 WIB

OJK Perkirakan Potensi Kredit Macet Sulteng Rp4 Triliun

Otoritas Jasa Keuangan memperkirakan potensi kredit bermasalah atau non performing loan (NPL) di Sulawesi Tengah akibat gempa dan tsunami mencapai Rp4,063 triliun dari total Rp27 triliun kredit…