AFTECH Resmikan Kemitraan dengan UnionSpace Dorong Perkembangan Industri Fintech

Oleh : Hariyanto | Kamis, 18 Januari 2018 - 20:45 WIB

AFTECH Resmikan Kemitraan dengan UnionSpace
AFTECH Resmikan Kemitraan dengan UnionSpace

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Asosiasi Fintech Indonesia (AFTECH) meresmikan kemitraannya dengan UnionSpace untuk mendorong perkembangan industri teknologi finansial (tekfin) melalui penyediaan Fintech Space, yang merupakan co-working space khusus tekfin yang pertama di Indonesia. 

Perjanjian kerjasama ditandatangani oleh Ketua Umum AFTECH, Niki Luhur dan CEO UnionSpace, Albert Goh, serta disaksikan oleh Direktur Operasional & Sistem Otoritas Jasa Keuangan, Fithri Hadi dan Deputi Direktur Departemen Komunikasi Bank Indonesia, Junanto Herdiawan.

“Kami antusias untuk menjadi bagian dari pertumbuhan ekosistem bisnis di Indonesia, salah satunya di industri tekfin. Kami percaya Indonesia akan menjadi salah satu motor bagi pertumbuhan pasar Asia Tenggara,” kata Albert di Jakarta, Kamis (18/1/2018).

“Melalui Fintech Space, kami mendukung kemajuan tekfin yang begitu pesat 
dan gelombang kebangkitan wirausaha di bidang tekfin yang begitu besar di Indonesia,” lanjutnya.

Fintech Space yang ditargetkan dapat beroperasi resmi mulai Juni 2018 ini diharapkan dapat menjadi wadah kolaborasi antara para pemangku kepentingan bidang tekfin, meliputi para anggota asosiasi, regulator, perusahaan keuangan, perusahaan modal ventura, serta perusahaan rintisan.

"Kerjasama ini mengukuhkan komitmen AFTECH sebagai wadah yang menghimpun para pelaku sektor jasa keuangan yang menggunakan kemajuan teknologi dalam menjalankan usahanya, sebagai satu kesatuan ekosistem dengan para pemangku kepentingan lainnya.” kata Niki

Ia menambahkan, secara khusus, Fintech Space akan menjadi tempat terselenggaranya sejumlah aktivitas komunitas tekfin dalam bentuk sesi edukasi dan berbagi pengetahuan untuk mendukung peningkatan kapasitas para pelaku usaha. 

Lebih jauh Niki mengharapkan Fintech Space dapat menjadi tempat berkolaborasi, bertukar gagasan dan solusi, sebagai sarana untuk melahirkan inovasi-inovasi baru, serta menjadi pusat pengembangan jejaring untuk mempercepat pertumbuhan industri tekfin di Indonesia. 

“Ruang publik semacam ini dibutuhkan untuk membantu mengakselerasi kerja para pelaku tekfin, agar dapat memenuhi prioritas agenda inklusi keuangan nasional yaitu membuka akses layanan keuangan kepada sedikitnya 75% penduduk Indonesia,” ungkapnya.

Indonesia berada dalam momentum yang terbangun berkat perkembangan teknologi dan pertumbuhan perusahaan rintisan yang terjadi dengan sangat pesat di Asia Tenggara. Indonesia tercatat sebagai negara dengan jumlah perusahaan rintisan tertinggi di kawasan ini dan diperkirakan akan mencapai jumlah 13.000 pada tahun 2020 mendatang.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri BUMN Rini Soemarno (Dok Industry.co.id)

Jumat, 17 Agustus 2018 - 18:46 WIB

Ke Ternate, Menteri BUMN Tinjau Kondisi Korban KMP Bandeng

Pasca insiden karamnya Kapal Motor Penumpang (KMP) Bandeng milik PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) di perairan Loloda, Halmahera Utara, Provinsi Maluku Utara pada Rabu (15/8) lalu, Menteri Badan…

Presiden Jokowi dan Ibu negara Iriana Jokowi (Foto Dok Industry.co.id)

Jumat, 17 Agustus 2018 - 18:39 WIB

Gubernur Olly Akui Presiden Jokowi Perhtikan Kesejahteraan Veteran

Gubernur Sulawesi Utara (Sulut), Olly Dondokambey mengapresiasi Presiden Joko Widodo yang memperhatikan kesejahteraan seluruh veteran di Indonesia dengan menaikkan tunjangan kehormatan sebesar…

Presiden Joko Widodo bersama Menteri PUPR Basuki Hadimuljono cek pengerjaan Tol Bocimi

Jumat, 17 Agustus 2018 - 17:15 WIB

Pembangunan Infrastruktur Menumbuhkan Sentra Ekonomi Baru

Pembangunan infrastruktur yang dilaksanakan pemerintah di berbagai daerah dapat menumbuhkan sentra-sentra ekonomi baru, kata Rektor Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto Profesor…

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono (Foto Ist)

Jumat, 17 Agustus 2018 - 17:00 WIB

Menteri Basuki Pastikan Tak Ada Proyek Baru Kecuali Bendungan

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan tidak ada proyek infrastruktur baru yang dikerjakan Pemerintah pada 2019 kecuali pembangunan bendungan.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono

Jumat, 17 Agustus 2018 - 16:45 WIB

Menteri PUPR Basuki akan Prioritaskan Belanja Modal

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan tambahan alokasi anggaran akan diprioritaskan untuk belanja modal yang dapat dimanfaatkan langsung oleh masyarakat.…