Pasar Otomotif Indonesia Diprediksi Akan Tumbuh 4,6 Persen pada 2018

Oleh : Ridwan | Rabu, 17 Januari 2018 - 08:30 WIB

Mobil segmen multipurpose vehicle (MPV) masih menjadi kendaraan andalan industri otomotif dalam negeri untuk meningkatkan laju ekspor.
Mobil segmen multipurpose vehicle (MPV) masih menjadi kendaraan andalan industri otomotif dalam negeri untuk meningkatkan laju ekspor.

INDUSTRY.co.id - Jakarta, Pasar otomotif Indonesia diperkirakan akan tetap tangguh di tahun 2018. Penjualan kendaraan cenderung mencapai 1,125 juta unit pada tingkat pertumbuhan 4,6%.

Di antara sektor ini, kendaraan komersial diperkirakan berada di tempat yang tinggi, seiring dengan pertumbuhan segmen LCGC dan MVP yang tumbuh signifikan.

Viviek Vaidya selaku Wakil Presiden Senior Frost And Sullivan mobility mengatakan faktor jangka panjang seperti tingkat pertumbuhan PDB, demografi yang baik dan parc murah per seribu poin terhadap tingkat pertumbuhan jangka panjang yang kuat. Namun, kita perlu fokus pada faktor spesifik untuk memahami dinamika di tahun 2018.

"Peluncuran mobil yang akan datang dengan model, facelift dan varian baru terutama untuk beberapa model pasar utama di Segmen MPV diharapkan dapat mendorong penjualan," ujar Viviek di Jakarta (16/1/2018).

Ia menambahkan, pasar kendaraan komersial masih akan terus didorong oleh permintaan di segmen konstruksi dan infrastruktur. Ada banyak permintaan terpendam di segmen kendaraan komersial.

"Karena kekurangan produksi, seluruh permintaan di tahun 2017 tidak dapat dipenuhi, permintaan kendaraan komersial ini akan melonjak hingga tahun 2018," terangnya.

Lebih lanjut, Viviek menjelaskan, sentimen konsumen diperkirakan akan tetap positif pada 2018, terutama karena prospek ekonomi yang positif, nilai tukar yang stabil dan penurunan suku bunga dasar kredit. Padahal, penurunan suku bunga dasar kredit sebesar 0,5% yang terjadi pada 2017 kemungkinan akan berdampak kuat pada 2018.

"Suku bunga kredit yang lebih rendah akan memacu permintaan dan sektor otomotif, dan akan diuntungkan oleh insentif fiskal yang baik pula," kata Viviek.

Menurutnya, satu-satunya faktor negatif pada tahun 2018 adalah tekanan untuk mengandung defisit fiskal dan kemungkinan perubahan harga energi.

"Defisit fiskal masih berada pada kisaran 2,2% dari PDB, yang dapat memberi tekanan pada pendapatan pajak yang mendorong kepatuhan yang lebih ketat dan penggunaan cara lain untuk meningkatkan pendapatan pajak," tuturnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri BUMN Rini Soemarno (Dok Industry.co.id)

Jumat, 17 Agustus 2018 - 18:46 WIB

Ke Ternate, Menteri BUMN Tinjau Kondisi Korban KMP Bandeng

Pasca insiden karamnya Kapal Motor Penumpang (KMP) Bandeng milik PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) di perairan Loloda, Halmahera Utara, Provinsi Maluku Utara pada Rabu (15/8) lalu, Menteri Badan…

Presiden Jokowi dan Ibu negara Iriana Jokowi (Foto Dok Industry.co.id)

Jumat, 17 Agustus 2018 - 18:39 WIB

Gubernur Olly Akui Presiden Jokowi Perhtikan Kesejahteraan Veteran

Gubernur Sulawesi Utara (Sulut), Olly Dondokambey mengapresiasi Presiden Joko Widodo yang memperhatikan kesejahteraan seluruh veteran di Indonesia dengan menaikkan tunjangan kehormatan sebesar…

Presiden Joko Widodo bersama Menteri PUPR Basuki Hadimuljono cek pengerjaan Tol Bocimi

Jumat, 17 Agustus 2018 - 17:15 WIB

Pembangunan Infrastruktur Menumbuhkan Sentra Ekonomi Baru

Pembangunan infrastruktur yang dilaksanakan pemerintah di berbagai daerah dapat menumbuhkan sentra-sentra ekonomi baru, kata Rektor Universitas Jenderal Soedirman (Unsoed) Purwokerto Profesor…

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono (Foto Ist)

Jumat, 17 Agustus 2018 - 17:00 WIB

Menteri Basuki Pastikan Tak Ada Proyek Baru Kecuali Bendungan

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan tidak ada proyek infrastruktur baru yang dikerjakan Pemerintah pada 2019 kecuali pembangunan bendungan.

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono

Jumat, 17 Agustus 2018 - 16:45 WIB

Menteri PUPR Basuki akan Prioritaskan Belanja Modal

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono mengatakan tambahan alokasi anggaran akan diprioritaskan untuk belanja modal yang dapat dimanfaatkan langsung oleh masyarakat.…