Terkait Dana Saksi Rp40 M, Diperlukan Trobosan Soal Pernyataan La Nyalla

Oleh : Herry Barus | Sabtu, 13 Januari 2018 - 07:12 WIB

La Nyalla Mattalitti (Foto Dok Industry.co.id)
La Nyalla Mattalitti (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Jakarta,- Pengamat politik The Indonesian Institute Arfianto Purbolaksono mengatakan Komisi Pemilihan Umum perlu membuat terobosan untuk menjawab pernyataan kader Gerindra La Nyalla Mattalitti soal keperluan dana saksi Pilkada sebesar Rp40 miliar.

"Menurut saya melihat pernyataan La Nyalla terkait dana saksi tersebut, bukan lah sesuatu yang baru. Diperlukan terobosan oleh KPU yaitu dengan mendorong parpol dan calon kepala daerah untuk menginformasikan kepada publik terkait dari mana asal dana kampanye, hingga penggunaanya untuk apa saja," ujar Arfianto di Jakarta, Jumat (12/1/2017)

Sebelumnya kader Gerindra La Nyalla Mattalitti mengaku ditanyakan kesanggupannya oleh Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto untuk menyediakan dana Rp40 miliar guna membayar saksi pilkada, jika mau menerima rekomendasi dari Gerindra sebagai calon kepala daerah di Jawa Timur.

Menurut La Nyalla pertanyaan itu disampaikan Prabowo di Hambalang, Bogor, Jawa Barat. Dia mengatakan, jika dana tidak diserahkan sebelum 20 Desember 2017, dirinya tidak akan mendapatkan rekomendasi Gerindra untuk maju di Pilgub Jatim.

Kejadian ini berbuntut kekecewaan dari La Nyalla yang kini berencana mundur dari keanggotaan Gerindra.

Arfianto mengatakan sesungguhnya hal ini telah menjadi rahasia umum jika proses pencalonan dalam konstestasi politik saat ini, khususnya pilkada memerlukan uang. Baik untuk kebutuhan kampanye hingga dana saksi.

Namun menurut Arfianto, yang paling penting adalah penggunaan uang oleh partai politik dan calon kepala daerah harus dilaporkan dan diinformasikan kepada publik.

Hal ini bertujuan untuk mewujudkan transparansi dan akuntabilitas parpol dan calon kepada publik. "Sehingga parpol pendukung dan calon kepala daerah tidak hanya mengumbar janji, tapi juga dipaksa untuk menjalankan prinsip transparansi dan akuntabilitas dalam pilkada serentak ini," jelas Arfianto.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto saat meresmikan Bandung Techno Park (Foto: Humas)

Selasa, 16 Januari 2018 - 21:15 WIB

Bandung Techno Park Wujudkan Wirausaha Industri Digital

Kementerian Perindustrian memfasilitasi pembangunan Bandung Techno Park (BTP) sebagai salah satu pusat riset dan inovasi industri digital di Tanah Air seperti sektor elektronika dan telematika.

Menaker Hanif Dakiri didampingi oleh Andi Gani Nena Wea selaku Komisaris Utama PT PP (Persero) Tbk, M. Toha Fauzi selaku Direktur Infrastruktur PT PP (Persero) Tbk

Selasa, 16 Januari 2018 - 20:06 WIB

Kunjungan Menaker ke Proyek Terowongan Double Track Terpanjang di Indonesia

Jakarta-Menteri Ketenagakerjaan, M. Hanif Dhakiri melakukan peninjauan ke Proyek Pembangunan Notog BH 1440 yang merupakan salah satu proyek strategis Nasional (PSN).

Ketua Dewan Pers Yosep Adi Prastyo bersama Ketua Panitia Pelaksana Natal Bersama Dar Edi Yoga (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 16 Januari 2018 - 19:32 WIB

Ketua Dewan Pers Dukung Perayaan Natal Bersama Insan Pers

Ketua Dewan Pers Yosep Adi Prastyo menyambut gembira pelaksanaan Perayaan Natal Bersama Insan Pers yang akan diadakan besok sore ( Rabu, 17/1/2018 ) di RS Siloam Semanggi Jakarta.

Masjid Tokyo Camii & Turkish Culture Center di Jepang (Foto: matcha-jp.com)

Selasa, 16 Januari 2018 - 19:15 WIB

Berkunjung ke Tokyo Camii, Masjid Terbesar dan Indah di Jepang

Selain mengunjungi destinasi wisata alam dan berburu kuliner, Jepang juga mempunyai wisata religinya juga loh! Wisatawan Muslim, bisa mengunjungi Tokyo Camii & Turkish Culture Center yang termasuk…

Jongkie D Sugiarto, Co-Chairman Gaikindo (Foto: Herlambang/ INDUSTRY.co.id)

Selasa, 16 Januari 2018 - 19:05 WIB

Sepanjang Tahun 2017, Penjualan Mobil di Indonesia Capai 1.079.000 Unit

Sepanjang tahun 2017, penjualan mobil di Indonesia untuk semua jenis mencapai 1.079.000 unit. Angka tersebut naik 1,6% jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya.