Pemprov Sumsel Segera Bangun Belt Conveyor Batu Bara

Oleh : Herry Barus | Sabtu, 07 Januari 2017 - 02:35 WIB

Ilustrasi Tambang Batu Bara PT Bukit Asam Tbk
Ilustrasi Tambang Batu Bara PT Bukit Asam Tbk

INDUSTRY.co.id - Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan segera membangun belt conveyor sepanjang 213 kilometer dari Kabupaten Lahat menuju Pelabuhan Tanjung Api Api, Kabupaten Banyuasin untuk memudahkan pengangkutan batu bara.

Kepala Bidang Pertambangan Umum Dinas Pertambangan dan Energi Sumatera Selatan Aries Syafrizal, di Palembang, Jumat (6/1) mengatakan pembangunan belt conveyor itu untuk mengatasi permasalahan angkutan terjadi dari tahun ke tahun dalam penyaluran batu bara.

"Saat ini pemerintah tengah membahas rincian pembangunan belt conveyor dengan pihak investor, yakni PT Tanah Laut Tbk," kata Aries seperti dikutip Antara.

Belt conveyor adalah fasilitas yang digunakan untuk mengangkut material dengan kapasitas besar. Peralatan tersebut terdiri dari sabuk yang tahan terhadap pengangkutan benda padat termasuk batu bara.

Menurutnya, pemerintah telah merancang skema pengiriman yang akan dilakukan dengan menempatkan batu bara pada beberapa stasiun masuk (entry stations) yang berlokasi antara Tanjung Enim dan Lahat.

Selanjutnya batu bara disalurkan ke stasiun keluar (exit station) yang berada di kawasan Tanjung Api Api.

Batu bara itu dari stasiun keluar akan diangkut dengan kapal tongkang menuju sekitar empat mil ke sebuah terminal trans shipment permanen.

"Pilihan kawasan Tanjung Api Api menjadi muara penampungan batu bara karena nantinya menjadi kawasan industri untuk pengelolaan sejumlah komoditas unggulan di Sumsel, seperti batu bara, karet, dan kelapa sawit," lanjut Aries.

Hasil dari pengelolaan tersebut akan diekspor langsung ke beberapa negara, dan khusus untuk batu bara Sumsel biasanya akan dikirim ke beberapa daerah di Indonesia termasuk diekspor ke sejumlah negara, seperti Vietnam, Malaysia, Jepang, Thailand, dan Kamboja.

"Saat ini pemerintah masih berunding dengan pihak investor dan juga perusahaan batu bara di Sumsel terkait rencana pembangunan proyek itu," ujar Aries

Pemeritah berharap nota kesepahaman dapat segera dibuat, sehingga proses pembangunan dapat dilakukan pada 2017.

Produksi batu bara di Sumsel hanya berkisar 25 juta ton sampai 30 juta ton per tahun dari potensi mencapai 22,5 miliar ton, karena terkendala persoalan ketersediaan transportasi.

Dengan pembangunan infrastruktur seperti jalan khusus angkutan batu bara, pembangunan jalur ganda kereta api dan sarana pengangkutan lain sampai tahun 2020, diharapkan Sumsel dapat memproduksi sekitar 50 juta ton batu bara per tahun, kata dia pula. (Hrb)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Rupiah (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 11 Desember 2018 - 08:00 WIB

KEIN: Fundamental Ekonomi Makin Kuat

Wakil Ketua Ekonomi dan Industri Nasional (KEIN) Arif Budimanta mengungkapkan bahwa kinerja pemerintah dalam mengelola anggaran semakin baik, sehingga membuat kondisi perekonomian Indonesia…

Mata uang Rupiah (Foto Ist)

Selasa, 11 Desember 2018 - 07:47 WIB

Kemungkinan Rupiah Melemah Tanpa Sentimen Positif

Jakarta - Di perkirakan Rupiah akan bergerak di kisaran 14561-14442. Pergerakan Rupiah yang menyentuh batas middle bollinger band dikhawatirkan dapat kembali melampaui batas tersebut. Dengan…

Industri Fintech (images: illusionqueststudios.com)

Selasa, 11 Desember 2018 - 07:40 WIB

Perlindungan Konsumen, Prioritas Pengusaha Fintech

Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) mengklaim, telah banyak melakukan kegiatan proaktif dan preventif dalam rangka memberikan perlindungan kepada konsumen, bersama Otoritas Jasa…

Indeks harga saham gabungan (IHSG) di gedung Bursa Efek Indonesia (dok INDUSTRY.co.id)

Selasa, 11 Desember 2018 - 07:20 WIB

Saham PT Urban Jakarta Propertindo Tbk-PT Satria Mega Kencana TbkMulai Diperdagangkan

Bursa Efek Indonesia (BEI) meresmikan pencatatan saham dua perusahaan, yakni PT Urban Jakarta Propertindo Tbk dan PT Satria Mega Kencana Tbk.

Dalam periode 5 tahun, Nota Kesepahaman ini meliputi kerja sama di dua area prioritas, yaitu edukasi dan pemberdayaan kesehatan dalam gaya hidup aktif

Selasa, 11 Desember 2018 - 07:13 WIB

Inilah Kesepakatan Kementerian Kesehatan dan Fonterra Brands dalam Mendukung Sustainable Development Goal

Jakarta- Presiden Direktur Fonterra Brands Indonesia, Mr. Shekhar Rapaka menyampaikan kebanggaanya karena dapat bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan RI untuk meningkatkan kesehatan masyarakat…