Wah! Ternyata Penduduk Osaka Tak Sering Makan Takoyaki, Mengapa?

Oleh : Chodijah Febriyani | Kamis, 14 Desember 2017 - 12:00 WIB

Kuliner Khas Jepang, Takoyaki (Foto:en.rocketnews24.com)
Kuliner Khas Jepang, Takoyaki (Foto:en.rocketnews24.com)

INDUSTRY.co.id, Osaka - Orang Indonesia, familiar sekali dengan kuliner khas Jepang ini, yaitu Takoyaki. Bahkan, Takoyaki sendiri sangat digemari oleh masyarakat Indonesia. Namun, berbeda dengan asalnya, tepatnya di Osaka, mayoritas penduduk di sana mengatakan memakan Takoyaki kurang dari belasan kali dalam setahun.

Dikutip dari rocketnews24, Kamis (14/12/2017), diketahui pada tahun 1933, sebuah restoran di Ward Ikunoku Osaka bernama Aiduya meluncurkan sebuah menu baru, Radioyaki. Itu adalah adonan panggang dengan daging sapi dan kecap. Nama "radio" dimaksudkan untuk memberi kesan berkelas seperti barang elektronik berharga saat itu.

Namun, pelanggan segera mulai meminta gurita (tako dalam bahasa Jepang) di dalam bola daripada daging sapi dan pada tahun 1935 takoyaki telah berevolusi dari radioyaki, atau begitulah legenda tersebut. Popularitasnya terus meningkat selama bertahun-tahun di seluruh Jepang dan bahkan di luar negeri sampai tingkat tertentu.

Tapi di rumahnya di Osaka, takoyaki menikmati prevalensi khusus. Di hampir setiap area komersial Anda akan dengan mudah menemukan lebih dari satu toko Takoyaki dimana-mana. Sementara itu, sebagian besar toko suvenir dipenuhi dengan segala hal mulai dari kaus kaki hingga gantungan kunci yang dihiasi dengan bola kecil adonan dan Anda bahkan dapat menemukan soda rasa takoyaki, Pringles dan karamel, semuanya membuat takoyaki menjadi simbol utama kota ini.

Dengan takoyaki di mana-mana, mudah untuk mengasumsikan bahwa orang-orang di sini melahap barang-barang itu seperti sekelompok Pac Men and Women: sebuah perumpamaan yang tidak begitu besar peregangan seperti yang mungkin Anda pikirkan.

Namun, menurut sebuah survei informal oleh Sankei Shimbun West, 75 persen penduduk Osaka makan takoyaki sebulan sekali atau kurang. Dari survey tersebut 50 penduduk kota Osaka ditanya apakah mereka menyukai takoyaki atau tidak, 44 orang mengatakan menyukai dan enam lainnya mengatakan tidak.

Namun, ketika 44 yang mengatakan bahwa mereka menyukai takoyaki ditanya seberapa sering mereka memakannya, beberapa tanggapan yang agak mengejutkan terjadi. Yakni, 11 orang mengatakan mereka makan dua sampai empat kali sebulan, 26 orang mengatakan mereka makan sekali setiap satu sampai tiga bulan dan Tujuh orang mengatakan mereka makan tiga kali setahun.

Saat ditanya, responden survei memberikan berbagai macam jawaban, seperti, "Ini agak mahal akhir-akhir ini, Saya bisa mendapatkan beberapa kari dan nasi dengan harga yang sama."  "Tidak ada kesempatan untuk melakukannya." "Ini agak mahal akhir-akhir ini; Saya bisa mendapatkan beberapa kari dan nasi dengan harga yang sama." "Tidak ada tempat takoyaki dalam perjalanan ke dan dari tempat kerja."

Mayoritas besar orang Osaka dengan senang hati akan menerima bola gurita jika ditawarkan, hal itu tidak mudah masuk ke dalam makanan sehari-hari orang. Sisi baiknya, karena hampir semua orang makan Takoyaki di beberapa titik, pasar masih besar, memungkinkan banyak toko berkembang meskipun mayoritas pelanggan tidak sering.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat menyampaikan sambutan dalam acara penghargaan Industri Hijau (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

Rabu, 12 Desember 2018 - 13:40 WIB

Penerapan Industri Hijau Mampu Hemat Energi Sebesar Rp1,8 Triliun dan Air Mencapai Rp 27 Miliar

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengatakan, hasil assessement penghargaan industri hijau tahun 2018, diperoleh penghematan energi sesebesar Rp 1,8 miliar dan air sebesar Rp 27 miliar.

Mayjen Hafil digadang-gadang jadi pimpinan PB POBSI

Rabu, 12 Desember 2018 - 13:36 WIB

‎19 Pengprov POBSI Alihkan Dukungan ke Mayjen Hafil

Jakarta - Sebanyak 19 Pengurus Provinsi Persatuan Olah Raga Biliar Seluruh Indonesia (POBSI) mengalihkan dukungannya ke Mayjen TNI A Hafil sebagai Ketua Umum PB POBSI. Sebelumnya dukungan ini…

Menteri Airlangga resmikan Real CoId-Pressed Facility PT Sewu Segar Primatama (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)

Rabu, 12 Desember 2018 - 13:22 WIB

Menperin: Konsumsi Olahan Buah Masih Rendah, Indonesia Miliki Peluang Besar di Industri Mamin

Menteri Airlangga mengatakan, Indonesia sebagai negara tropis penghasil buah-buahan eksotis mempunyai potensi dalam pengembangan produk olahan buah seperti buah dalam kaleng, minuman sari buah,…

Menteri Airlangga resmikan Real CoId-Pressed Facility PT Sewu Segar Primatama (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)

Rabu, 12 Desember 2018 - 12:42 WIB

Dukung Industri 4.0, Re.juve Datangkan Teknologi High-Pressure Pertama di Indonesia

PT Sewu Segar Primatama (anak perusahaan PT Sewu Sentral Primatama), perusahaan nasional pemroduksi coId-pressed juice dengan merek dagang Re.juve, meresmikan Real CoId-Pressed Facility (CPF)…

Para Pemain, Sutradara, dan Produser film Down Swan

Rabu, 12 Desember 2018 - 11:54 WIB

Film Down Swan Angkat Tema Tentang Anak Down Syndrom

Di tengah booming-nya film horor, production house (PH) baru bernama Adiksi Film siap memproduksi film drama keluarga yang bercerita seputar dunia anak anak berkebutuhan khusus, berjudul Down…