Indonesia Perkuat Pasar Ekspor Produk Kopi dan Kelapa Sawit di Mesir

Oleh : Hariyanto | Kamis, 07 Desember 2017 - 11:00 WIB

Delegasi RI melakukan kunjungan kehormatan ke Wisma Duta Besar KBRI Kairo
Delegasi RI melakukan kunjungan kehormatan ke Wisma Duta Besar KBRI Kairo

INDUSTRY co.id -Jakarta -  Kementerian Perdagangan (Kemendag) memperkuat pasar ekspor non-tradisional untuk produk unggulan kopi dan kelapa sawit.  Misi dagang dipimpin Dirjen Pengembagan Ekspor Nasional Kementerian Perdagangan,  Arlinda yang berlangsung pada 5-8 Desember 2017 di Kairo, Mesir.

“Dengan misi dagang ini, Indonesia berupaya meningkatkan ekspor ke negara-negara nontradisional. Produk unggulan yang dibawa melalui misi dagang ini adalah kopi dan kelapa sawit. Selain itu, Indonesia juga bermaksud mengidentifikasi potensi dan hambatan perdagangan antara Indonesia dan Mesir serta mempererat hubungan dagang kedua negara,” jelas Arlinda dalam keterangan tertulis, Rabu (6/12/2017) .

Total perdagangan Indonesia-Mesir pada tahun 2016 mencapai USD 1,46 miliar dengan nilai ekspor Indonesia sebesar US$ 1,1 miliar dan impor USD 352 juta. Dengan demikian Indonesia surplus US$ 758,3 juta. Sementara itu, total perdagangan kedua negara periode Januari-September 2017 tercatat mencapai US$ 1,12 juta atau surplus bagi Indonesia sebesar US$ 726,10 juta.

Berdasarkan data BPS, Ekspor kelapa sawit ke Mesir pada tahun yang sama mencapai USD 657,28 juta. Dari jumlah tersebut, produk sawit berkontribusi 60% bagi perdagangan ekspor di Negara yang beribukota Kairo ini.

Sedangkan, ekspor kopi Indonesia ke Mesir pada tahun 2016 mencapai USD 41,25 juta. Kopi Indonesia merupakan produk terbesar yang dibeli buyer Mesir pada Trade Expo Indonesia 2017 dengan transaksi sebesar USD 30 juta.

“Masih banyak peluang ekspor kopi dan kelapa sawit ke Mesir. Untuk itu, diharapkan melalui misi dagang ini, kita bisa meningkatkan ekspor kedua komoditas tersebut lebih besar lagi ke Mesir,” tandas Arlinda.

Misi dagang kali ini memboyong 15 perusahaan Indonesia dari berbagai sektor, antara lain kelapa sawit, kopi, kakao, lada, kertas, dan jasa (surveyor danMeeting, Incentive, Convention, and Exhibition/MICE).

Ekspor utama Indonesia ke Mesir yaitu palm oil, yarn of artificial staple fibres, margarine, coffee, pneumatic tires of rubber, coconut (copra), dan uncoated paper. Sedangkan impor utama Indonesia dari Mesir meliputi mineral/chemical fertilizers, aluminum calcium phosphates, molasses from the extraction of sugar, dates, dan citrus fruit.

Selama periode 2011-2016 nilai investasi Mesir di Indonesia tercatat sebanyak 30 proyek dengan nilai investasi sebesar USD 4,32 juta. Sedangkan pada tahun 2017 (Q3) investasi Mesir tercatat sebanyak 11 proyek senilai USD 474,20 ribu. Investasi utama Mesir yaitu di sektor industri (tekstil, kayu, kertas) dan sektor jasa (perdagangan dan reparasi, serta hotel dan restoran).

“Misi dagang ini juga merupakan kesinambungan dari misi dagang ke pasar nontradisional lainnya yang dilakukan Kemendag sebelumnya, yaitu ke Afrika Selatan dan Nigeria pada 20-26 Juli 2017 lalu. Selain itu, dengan penduduk sebanyak 104 juta jiwa, Mesir merupakan pasar yang sangat potensial,” tandas Arlinda.

Berbagai kegiatan dan pertemuan akan dilakukan dalam rangkaian misi dagang ini. Para pelaku usaha dijadwalkan bertemu dan berinteraksi dengan mitra bisnisnya dalam kegiatan Forum Bisnis dan One On One Business Matching. Para pelaku usaha juga akan mengunjungi importir kopi di Mesir.

Selain itu, Arlinda dijadwalkan bertemu dengan First Undersecretary, Trade Agreement Sector, Ministry of Trade Mesir, Saied Abdallah. Pertemuan ini dimaksudkan untuk terus mempererat hubungan bilateral kedua negara.

Saat ini Mesir menempati urutan ke-1 sebagai negara tujuan ekspor Indonesia ke benua Afrika, atau menempati urutan ke-26 tujuan ekspor Indonesia ke dunia. Sedangkan sebagai negara sumber impor Indonesia dari benua Afrika, Mesir menempati urutan ke-3 Afrika, atau menempati urutan ke-36 sebagai sumber impor Indonesia dari dunia.

“Dengan misi dagang ini, diharapkan dapat meminimalisasi hambatan perdagangan yang ada, sehingga ekspor ke Mesir pada khususnya, dan ekspor ke negara-negara nontradisional pada umumnya dapat terus meningkat,” pungkas Arlinda.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Gerai Mitra 10. (Foto: Panoramio)

Senin, 16 Juli 2018 - 21:08 WIB

Jadi Pemegang Saham Strategis di CSAP, SCG Percepat Pertumbuhan Mitra 10

Siam Cement Group (SCG), salah satu pemimpin konglomerat bisnis di ASEAN, hari ini, Senin (16/7/2018) mengumumkan penandatanganan perjanjian kerja sama denganPT Catur Sentosa Adiprana Tbk. (Kode…

Tim Wushu Indonesia yang berlagapada ajangKejuaraan Dunia Wushu Junior di Brasilia, Brasilberfoto bersama denganDuta BesarIndonesiauntuk Brasil, TotoRiyanto (Foto: Dok. Kemenperin)

Senin, 16 Juli 2018 - 20:33 WIB

Harumkan Nama Bangsa di Kejuaraan Dunia, Tim Wushu RI Juga Bawa Misi Ekonomi Berkelanjutan

Tim Wushu Indonesia mampu harumkan nama bangsa di ajang Kejuaran Dunia Wushu Junior ke-7 (7th World Junior Wushu Championships) di Brasilia, Brasil yang berlangsung pada tanggal 9-15 Juli 2018.…

PLN Ilustrasi

Senin, 16 Juli 2018 - 20:00 WIB

KPK Geledah Kantor Pusat PLN

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menggeledah kantor pusat Perusahaan Listrik Negara (PLN) di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin dalam penyidikan dugaan tindak pidana korupsi suap…

Dirut PLN Sofyan Basir beserta manajamen menggelar konferensi pers perihal kasus PLTU Riau 1, Senin (16/7/2018) (Dok: INDUSTRY.co.id)

Senin, 16 Juli 2018 - 19:42 WIB

Tersandung Hukum, PLN Hentikan Proyek PLTU Riau 1

Manajemen PLN akhirnya memutuskan proyek pembangunan PLTU Riau 1 hingga proses hukum selesai. Dimana PLTU Riau 1 merupakan proyek konsorsium anak usaha PLN yaitu PT Pembangkit Jawa Bali (PJB)…

Sofyan Basir (Foto/Rziki Meirino)

Senin, 16 Juli 2018 - 19:30 WIB

Dirut PLN: Status Saya Adalah Saksi

Direktur Utama Perusahaan Listrik Negara (PLN) Sofyan Basir mengatakan status hukumnya usai rumahnya didatangi KPK adalah masih sebagai saksi.