Industri Mainan Barbie Indonesia Penuhi 60 Persen Kebutuhan Dunia

Oleh : Ridwan | Senin, 04 Desember 2017 - 14:15 WIB

Menperin Apresiasi Mattel Indonesia Kembangkan Perusahan Selama 25 Tahun di Indonesia (Foto Dok Industry.co.id)
Menperin Apresiasi Mattel Indonesia Kembangkan Perusahan Selama 25 Tahun di Indonesia (Foto Dok Industry.co.id)

INDUSTRY.co.id - Cikarang- Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto memberikan apresiasi kepada PT Mattel Indonesia (PTMI)yang telah berhasil mengembangkan perusahaan selama 25 tahun di Indonesia.

Hal tersebut disampaikan oleh Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto saat memberikan sambutan atas pencapaian PT Mattel Indonesia dalam acara 25th Anniversary PTMI di Cikarang, Jawa Barat, Senin (4/12/2017).

"Keberhasilan ini tentu diraih dengan langkah strategis yaitu inovasi produk yang mengikuti perkembangan pasar, kerja keras dari seluruh direksi dan karyawan, peningkatan mutu produk serta komitmen untuk menjadi industri terkemuka di dunia," ujar Airlangga.

Selain itu, lanjutnya, saya juga memberikan apresiasi kepada PTMI dalam pengembangan industri mainan di Indonesia yang telah menyerap 10 ribu tenaga kerja.

"Saya turut bangga bahwa Indonesia bisa menjadi produsen mainan boneka barbie terbesar di dunia karena menyuplai 60% world wide market," katanya.

Sementara itu, Roy Tandean selaku Vice President PT Matell Indonesia, menyatakan bisnis mainan masih menjanjikan di masa yang akan datang. Dia menambahkan jika industri mainan merupakan bisnis yang memiliki segmen khusus dengan jumlah yang banyak.

"Industri barbie masih bagus saat ini, masih banyak anak-anak yang suka mainan berbie," kata Roy.

Menurutnya, pangsa pasar mainan seperti berbie dan hot wheels di dunia masih dikuasai oleh Mattel Inc sebanyak 50%.

PT Mattel Indonesia saat ini hanya mengincar pasar ekspor, sebanyak 100% produk hasil pabrikan di Indonesia dijual ke berbagai benua seperti Amerika, Eropa, dan Asia.

Seperti diketahui, PT Mattel Indonesia sebagai pabrikan yang membuat mainan seperti barbie akan meningkatkan produksi hot wheels yang diperkirakan mencapai 150 juta pcs pada 2018. Jumlah tersebut meningkat dari produksi sebelumnya sebanyak 50 juta pcs.

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Tokocrypto Tawarkan Keunggulan Ekosistem Blockchain yang Terintegrasi (Foto Kormen)

Jumat, 16 November 2018 - 13:27 WIB

Tokocrypto Gandeng Infonesia Sebagai Sarana Edukasi Publik Terkait Blockchain dan Aset Kripto

Salah satu platform jual beli aset kripto, Tokocrypto menggandeng aplikasi sosial media baru produk anak bangsa, Infonesia, sebagai salah satu saluran resmi untuk mengedukasi publik.

Tiga artis senior, Ratna Riantiarno, Ninikl Karim dan Widyawati beradu akting dalam film "Mama Mama Jagoan" (Foto Amz)

Jumat, 16 November 2018 - 12:00 WIB

Tiga Aktris Wanita Senior Masuk Penjara di Film 'Mama-Mama Jagoan'

Sungguh suatu keberanian luar biasa dari produser film pendatang baru Buddy-buddy Pictures ketika meluncurkan film terbaru bergene komedi berjudul Mama-mama Jagoan. Film yang digarap oleh sutradara…

Monumen Kapsul Waktu

Jumat, 16 November 2018 - 12:00 WIB

Hari ini Presiden Jokowi Dijadwalkan Resmikan Monumen Kapsul Waktu di Merauke

Monumen Kapsul Waktu di Merauke, Papua, yang menyimpan Impian Indonesia 2015-2085, telah rampung dibangun. Rencananya, Presiden Joko Widodo akan meresmikan monumen seluas 2,5 ha tersebut pada…

Dirut BRI Suprajarto Dinobatkan Sebagai Tokoh Profesional Terbaik (Rizki Meirino)

Jumat, 16 November 2018 - 11:53 WIB

Dirut BRI Suprajarto Dinobatkan Sebagai Tokoh Profesional Terbaik

Direktur Utama Bank Rakyat Indonesia (BRI) Suprajarto dinobatkan sebagai sebagai Tokoh Profesional terbaik dalam acara Indonesia Awards 2018 yang digelar di Jakarta, Kamis (15/11). Sosok Suprajarto…

Bendungan Logung Kudus

Jumat, 16 November 2018 - 11:34 WIB

Pembangunan Rampung, Bendungan Logung Kudus Akan Tingkatkan Suplai Air Untuk Lahan Pertanian

Pembangunan Bendungan Logung di Kabupaten Kudus, Provinsi Jawa Tengah saat ini telah rampung dan siap diisi air atau impounding pada akhir November 2018.