Inalum-Maspion Akan Bangun Pabrik Slab di Kuartal Ketiga 2018

Oleh : Ahmad Fadli | Senin, 04 Desember 2017 - 11:44 WIB

Foto Ilustrasi Baja Slab
Foto Ilustrasi Baja Slab

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Rencana kerja sama PT Indonesia Asahan Alumunium (Persero) atau Inalum dengan Maspion Group untuk membangun pabrik slab aluminium kian dekat. Kedua perseroan akan menyelesaikan studi kelayakan (feasibility study/fs) di akhir tahun ini.

“Rencananya Desember ini selesai FS nya,” ungkap Ricky Gunawan, Sekretaris Perusahaan Inalum, dalam siaran tertulisnya.

Sekadar diketahui, Maspion Grup bekerja sama melalui anak usahanya PT Alumindo Light Metal Industri Tbk (ALMI). Inalum bakal memegang saham mayoritas dalam kerja sama itu, yaitu 60%, sedangkan ALMI sebanyak 40%. Nilai investasi fasilitas produksi slab aluminium di Kuala Tanjung, Sumatera Utara ini berjumlah US$ 100 juta. Diperkirakan saat mulai beroperasi, pabrik mampu menghasilkan 100.000 ton slab aluminium per tahun.

Menurut Ricky, setelah studi kelayakan didapat maka rencana bisnis dan operasinya akan terkuak. “Kalau feasibility selesai di Desember, perkiraannya kuartal tiga 2018 sudah bisa groundbreaking,” kata Ricky. Adapun pabrik slab aluminium ini akan berada di Kuala Tanjung, Sumatera Utara.

Dia bilang, pabrik tersebut bakal menyasar pasar domestik. Sebab selama ini slab aluminium yang ada di dalam negeri didapat dari impor. “Tentunya diutamakan domestik, sebab Maspion butuh juga,” kata Ricky.

Menurut Ricky, jenis spesifik aluminium yang diperlukan Maspion adalah aluminium lembaran (sheet) yang juga akan diproduksi bersama dengan aluminium ini.

Mengenai berapa rencana kapasitas produksinya, Ricky masih enggan membeberkan. “Sebab masih tunggu hasil feasibility study (studi kelayakan) dahulu,” terangnya

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Mantan Menko Perekonomian Rizal Ramli (Foto Ist)

Minggu, 18 November 2018 - 12:18 WIB

Selaras Pemikiran Rizal Ramli, Pemerintah dan Bank Indonesia Wajibkan Eksportir Bawa Pulang Devisa

Rencana Bank Indonesia (BI) dalam menerbitkan aturan baru yang mewajibkan eksportir membawa devisa hasil ekspor (DHE) ke dalam negeri pada 1 Januari 2019 selaras dengan ide dan gagasan ekonom…

Peneliti berprestasi ke Taiwan

Minggu, 18 November 2018 - 11:15 WIB

Kementerian Pertanian Berangkatkan Peneliti Berprestasi ke Taiwan

INDUSTRY.co.id -

Taiwan Kementerian Pertanian memberangkatkan Peneliti Berprestasi untuk mempelajari inovasi teknologi pertanian modern khususnya bidang Hortikultura…

Petani Padi (Ilustrasi)

Minggu, 18 November 2018 - 10:46 WIB

Agroekologi Bisa Jadi Solusi Pertanian Masa Depan

Agroekologi sesungguhnya memiliki kemampuan menghasilkan produksi pertanian lebih tinggi dibanding pola pertanian konvensional. Sayangnya, agroekologi masih belum mendapatkan perhatian dan dukungan…

Presiden Jokowi(Foto Setkab)

Minggu, 18 November 2018 - 10:34 WIB

KTT APEC akan Bahas Konektivitas Untuk Pertumbuhan Inklusif

Konferensi Tingkat Tinggi Asia-Pacific Economic Cooperation (APEC) 2018 hari kedua, Minggu (18/11/2018) di Port Moresby, Papua Nugini, antara lain akan membahas konektivitas untuk pertumbuhan…

Presiden Jokowi(Foto Setkab)

Minggu, 18 November 2018 - 10:29 WIB

Presiden Jokowi Hadiri Pertemuan Dewan Bisnis APEC

Presiden Joko Widodo menghadiri pertemuan Dewan Bisnis Asia-Pacific Economic Cooperation atau APEC Business Advisory Council (ABAC) di Port Moresby, Papua Nugini, Sabtu (17/11/2018).