Era Digitalisasi Berdampak Positif pada Industri Perhotelan

Oleh : Chodijah Febriyani | Sabtu, 25 November 2017 - 18:26 WIB

Deputi Pengembangan Pemasaran Pariwisata Mancanegara, I Gde Pitana (Foto Dije/INDUSTRY.co.id)
Deputi Pengembangan Pemasaran Pariwisata Mancanegara, I Gde Pitana (Foto Dije/INDUSTRY.co.id)

INDUSTRY.co.id - Denpasar- Kementerian Pariwisata mengharapkan tenaga pemasaran dan penjualan di bidang perhotelan melahirkan inovasi untuk memasarkan pariwisata Indonesia sehingga menarik kunjungan wisatawan mancanegara di tengah era digitalisasi.

"Dalam transformasi menuju digital, cara konvensional masih sangat penting," kata Deputi Bidang Pengembangan dan Pemasaran Pariwisata Mancanegara Kemenpar I Gde Pitana setelah menjadi pembicara pada pertemuan profesi bidang pemasaran dan penjualan atau "Sales and Marketing Summit 2017" di Denpasar, kemarin.

Menurut Pitana, terobosan dengan digitalisasi dalam berpromosi memang merupakan keharusan dalam era milenial saat ini yang serba cepat dan praktis.

Namun digitalisasi dalam pemasaran dan penjualan, kata dia, bukan merupakan cara satu-satunya karena pemasaran khususnya pariwisata dan perhotelan memerlukan komunikasi dan pendekatan yang intensif untuk merebut pasar.

Masifnya perkembangan teknologi informasi juga melahirkan wadah baru dalam sistem pemesanan kamar hotel melalui agen perjalanan dalam jaringan atau "online travel agent" (OTA) yang kini banyak bermunculan.

Sifatnya yang praktis, cepat dan mudah membuat wadah baru itu banyak diburu wisatawan yang akan berkunjungan ke sebuah destinasi wisata.

"Agen perjalanan wisata `online` itu sesuatu yang tidak bisa ditolak karena dia memberi banyak manfaat ke pelanggan karena lebih murah, nyaman dan gampang dalam melacak kalau terjadi sesuatu," imbuh Pitana.

Dia mengharapkan agar cara tersebut harus diatur dalam aturan yang jelas khususnya menyangkut izin, perpajakan dan kontrol sehingga OTA itu juga berkontribusi bagi pemasukan negara.

Pitana menjadi salah satu pembicara dalam pertemuan tenaga pemasaran dan penjualan bidang perhotelan di Indonesia pertama kali yang digelar Komunitas Profesi Pemasaran dan Penjualan Perhotelan di Bali (Bascomm).

Ia mengharapkan pemerintah mendapatkan masukan dari pertemuan tersebut karena disuarakan langsung oleh pelaku di lapangan. Begitu pula Bascomm yang mengharapkan adanya masukan dalam pengembangan pemasaran dan penjualan bidang perhotelan.

Penasehat Bascomm Gufron seperti dilansir Antara mengatakan pihaknya harus menyesuaikan dengan perkembangan zaman saat ini yakni tidak ketinggalan memanfaatkan teknologi seperti melalui media sosial untuk melakukan pemasaran.

Pergeseran pasar dari cara konvensional menjadi "online" khususnya dalam hal pemesanan kamar hotel saat ini dinilai menjadi tren marak yang tidak terpisahkan dari karakter wisatawan.

"Kami tidak bisa menghindari tantangan baru itu. Teknologi dan sistem itu wajib hukumnnya diikuti jika mau eksis, hanya sistem saja yang berubah, selebihnya tidak jadi masalah," ucapnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto saat meresmikan Future Digital Lab di Institut Teknologi Bandung (ITB)

Senin, 18 Maret 2019 - 20:30 WIB

Masuki Industri 4.0, Kemenperin Dorong Tumbuhnya Pusat Inovasi

Kementerian Perindustrian terus mendorong inovasi sebagai elemen penting dari Revolusi Industri 4.0. Upaya tersebut merupakan implementasi Peta Jalan Making Indonesia 4.0 sehingga Indonesia…

Nias Selatan Open Surfing Contest di Pantai Sorake, Sumatera Utara (Foto:mediarajawalinewsonline)

Senin, 18 Maret 2019 - 20:00 WIB

Sail Nias Ajang Populerkan Surga Peselancar Dunia

Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman menyatakan Sail Nias 2019 diharapkan dapat menjadi ajang memopulerkan Nias sebagai surga bagi peselancar dunia.

Singapore Airlines (Foto Dok Industry.co.id)

Senin, 18 Maret 2019 - 19:00 WIB

Dapatkan Poin Miles Melalui Dompet Digital Sia Krispay

Mulai hari ini, anggota KrisFlyer dapat menghasilkan KrisPay miles secara instan ketika mereka berbelanja di berbagai toko di Singapura, berkat peningkatan terbaru pada aplikasi KrisPay.

Indah Kiat Tangerang Bantu Masyarakat Sekitar Tingkatkan Kualitas Budidaya Ikan Lele

Senin, 18 Maret 2019 - 18:21 WIB

Indah Kiat Tangerang Bantu Masyarakat Sekitar Tingkatkan Kualitas Budidaya Ikan Lele

Unit industri Asia Pulp & Paper (APP) Sinar Mas, PT Indah Kiat Pulp & Paper Tbk - Tangerang Mill (Indah Kiat Tangerang), membantu warga Tangerang Selatan untuk meningkatkan kualitas pengembangan…

Crowdo (Hariyanto/ INDUSTRY.co.id)

Senin, 18 Maret 2019 - 18:12 WIB

Crowdo Akan Jadi Perwakilan Bisnis P2B Indonesia di Money2020 Asia

Crowdo, platform Peer-to-Business (P2B) Lending terkemuka di ASEAN akan mewakili fintech Indonesia di salah satu acara fintech terbesar di dunia, Money 2020 Asia pada tanggal 19-21 Maret di…