Industri Pariwisata Harus Ikuti Perkembangan Era Digital

Oleh : Chodijah Febriyani | Selasa, 14 November 2017 - 07:34 WIB

Menteri Pariwisata, Arief Yahya Meresmikan Baobab Resort di Taman Safari II Prigen, Pasuruan
Menteri Pariwisata, Arief Yahya Meresmikan Baobab Resort di Taman Safari II Prigen, Pasuruan

INDUSTRY.co.id - Jakarta- Menteri Pariwisat Arief Yahya meminta biro perjalanan manual untuk bisa melakukan transformasi digital menyusul perkembangan era digital.

Arief dalam acara "Go Digital Wonderful Indonesia" di Jakarta, Senin (13/11/2017) mengatakan salah satu tahap awal digitalisasi adalah dengan bergabung dalam Indonesia Travel Xchange (ITX).

"Untuk transformasi digital, kami harap travel agent manual bisa bergabung ke ITX," katanya.

ITX merupakan "market place" bisnis pariwisata Indonesia. Dengan bergabung ITX, pelaku bisnis pariwisata akan mendapat akses penjualan gratis beserta sistem pemesanan dan pembayaran terpadu.

Arief juga mendorong agar pelaku bisnis pariwisata  dapat pengetahuan terkait pemasaran digital.

"Kemudian, mereka juga harus menyiapkan unit khusus berisi anak-anak muda untuk 'Go Digital'," katanya.

Arief menuturkan, revolusi digital di sektor pariwisata mau tidak mau pasti akan terjadi seperti halnya yang terjadi di sektor pariwisata dan telekomunikasi.

Revolusi digital harus dapat dihadapi lantaran hingga saat ini sekitar 70 persen masyarakat mencari dan membagi sesuatu lewat digital. Media digital pun, kata dia, menjadi media yang empat kali lebih efektif dibanding media konvensional.

Ia menyarankan, petahana (incumbent) bisnis pariwisata untuk segera melakukan transformasi digital agar tidak kalah bersaing. Ia juga meminta agar petahana bisa memberikan kesempatan bagi generasi muda untuk berkembang setelah menikmati kesuksesan di masa lalu.

"Saran saya, selama kita menjadi incumbent dan sudah merasakan kenikmatan bertahun-tahun, kecil kemungkinan kita mayu berubah. Maka, saya sarankan, anak bapak sajalah yang merubah perusahaan. Kalau anak bapak tidak mau, rekrut orang dari luar, yang 'fresh', anak-anak muda," katanya.

Ketua ASITA (Association of the Indonesian Tours and Travel Agencies) Asnawi Bahar mengungkapkan di tengah gaung kekuatan digital, pihaknya percaya biro perjalanan masih akan terus berkembang semakin besar.

"Anggota kami saat ini 7.000 anggota, padahal masih ada 5.000 biro yang belum bergabung dengan kami," katanya kepada awak media.

Meski disebut-sebut akan tergerus bisnis OTA (online travel agent), Asnawi menegaskan biro perjalanan masih memiliki poin yang tidak dimiliki OTA yakni layanan prima.

Ia menyebut pasar wisata perorangan saja yang tergerus dengan meningkatnya pamor dunia digital. Sementara wisata grup atau MICE (Meeting, Incentives, Conventions and Exhibition) masih tetap menggunakan jasa biro perjalanan.

"Digital jadi ruh kami, tapi 'face to face meeting' masih diperlukan. Poin penting biro perjalanan adalah jasa yang mampu memuaskan tamu, legalitasnya jelas dan memiliki kemampuan yang bisa dipercaya," pungkasnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Huawei

Senin, 18 Desember 2017 - 15:33 WIB

Huawei Diperkirakan Akan Luncurkan P11 Diawal 2018 Mendatang

Huawei lanjutkan kerjasama dengan produsen kamera asal Jerman , Leica yang akan meluncurkan Huawei P11 yang diperkirakan akan diluncurkan pada awal tahun 2018 mendatang.

Kota Batam, Provinsi Kepulauan Riau (Ist)

Senin, 18 Desember 2017 - 15:30 WIB

2018, Serangkaian Event Olahraga dan Agenda Pariwisata Bakal Hadir Meriahkan Batam

Selain meningkatkan pariwisata di Kepulauan Riau, Badan Pengusahaan (BP) Batam memiliki beberapa agenda untuk meningkatkan ekonomi terutama dari bidang pariwisata.

ICAEW Prediksi Ekonomi Indonesia Tumbuh Lebih Pesat Sebesar 5,3 Persen di 2018

Senin, 18 Desember 2017 - 15:14 WIB

ICAEW Prediksi Ekonomi Indonesia Tumbuh Lebih Pesat Sebesar 5,3 Persen di 2018

Lapora terbaru Economic Insight: South-East Asia mengungkapkan, prospek perkembangan Indonesia tertahan oleh belanja konsumen yang lesu. Namun, pertumbuhan masih diperkirakan akan naik hingga…

Gedung Bank Indonesia

Senin, 18 Desember 2017 - 15:00 WIB

BI Siap Beri Sangsi Perusahaan Pembayaran Tak Berijin

Bank Indonesia (BI) berkomitmen menjaga perlindungan konsumen dan sekaligus keberlangsungan usaha pada pelaku jasa sistem pembayaran.

Go-Jek (ist)

Senin, 18 Desember 2017 - 14:30 WIB

Bank Indonesia Proses Ijin Akuisisi Gojek

Bank Indonesia (BI) sedang memproses perijinan akuisisi Gojek terhadap dua perusahaan calon jasa sistem pembayaran. Meskipum Gojek bukan pelaku jasa sistem pembayaran tetap harus ijin ke BI.…