Kadin: Jelang Tahun Politik Investor Cendrung Wait and See

Oleh : Ahmad Fadli | Kamis, 09 November 2017 - 16:39 WIB

Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro saat membuka Indonesia Infrastructure Week (IIW) 2017 di Jakarta, Rabu (8/11/2017) (Foto Ridwan)
Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro saat membuka Indonesia Infrastructure Week (IIW) 2017 di Jakarta, Rabu (8/11/2017) (Foto Ridwan)

INDUSTRY.co.id, Jakarta - Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Roslan P Roeslani memprediksi lemahnya konsumsi masyarakat masih akan berlanjut hingga tahun depan.

Alasannya, tahun 2018 mendatang Indonesia mulai memasuki tahun politik. Banyak masyarakat termasuk investor lebih memilih menyimpan dananya hingga suasana politik dianggap kembali normal.

"Karena tahun depan mereka melihat mulai masuk tahun-tahun politik menuju 2019 kan. Jadi masyarakat lebih banyak menyimpan dana. Tapi kan itu nggak sehat kalau (terjadi) terlalu lama," kata Roslan dalam pameran 'Indonesia Infrastructure Week 2017' di JCC Senayan, Jakarta Selatan.

Roslan menilai pertumbuhan ekonomi Indonesia akan terus meningkat jika orang lebih banyak yang melakukan pembelian atau membelanjakan dananya. Karena itu, dia menghimbau pemerintah bisa menciptakan suasana politik yang lebih baik.

"Pertumbuhan kita akan berjalan kalau orang spending money, gitu nah ini yang perlu  dilakukan pemerintah untuk orang agar spending itu gimana," ungkap Roslan.

Demi menggenjot lagi daya beli masyarakat, Roslan juga memberikan masukan kepada pemerintah agar menghapus Pajak Pertambahan Nilai (PPN) untuk setiap pembelanjaan masyarakat dalam kurun tertentu.

Dengan penghapusan PPN, harga barang akan lebih murah dan diyakini akan meningkatkan gairah berbelanja masyarakat. "Dalam jangka waktu tertentu misalnya dalam waktu seminggu belanja kebutuhan sehari-hari dibebaskan PPN-nya. Itu akan menstimulus orang berbelanja. Kebijakan itu yang perlu diihat lagi. Saya yakin orang akan lebih banyak yang belanja," kata Roslan.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

KA Bandara Soekarno-Hatta (Ist)

Sabtu, 20 Januari 2018 - 08:15 WIB

Penyesuaian Tarif, Kini Kereta Api Bandara Batu Ceper-Soetta Hanya Rp35.000

PT Railink memutuskan menyesuaikan tarif antar-stasiun kereta Bandara Soekarno-Hatta. Dengan adanya penyesuaian tarif tersebut, kini masyarakat dari Kota Tangerang atau sekitar Stasiun Batuceper…

 Oesman Sapta Odang (OSO) Ketum Umum Hanura Oesman

Sabtu, 20 Januari 2018 - 08:07 WIB

Konflik Partai Hanura, OSO-Daryatmo Harus Temukan Kompromi Politik

Pengamat Politik dari Universitas Pelita Harapan (UPH) Emrus Sihombing menyarankan para elit politik Hanura harus secepatnya bertemu untuk menemukan kompromi politik yang terbaik bagi partai…

Menhan Ryamizard Ryacudu-foto RiauOnline.com

Sabtu, 20 Januari 2018 - 07:57 WIB

Menhan Ungkap Empat Isu Krusial Ganggu Keamanan Kawasan

Menteri Pertahanan (Menhan) Ryamizard Ryacudu, menyebutkan, saat ini dunia tengah menghadapi empat isu krusial yang dapat mengganggu keamanan kawasan regional dan wilayah.

Partai Solidaritas Indoensia (PSI) (Foto Dok Industry.co.id)

Sabtu, 20 Januari 2018 - 07:52 WIB

PSI Galang Dana Publik untuk Perbaiki Iklim Politik Tanah Air

Partai Solidaritas Indonesia (PSI) akan menggalang dana donasi publik untuk pembiayaan partai dan mendorong perbaikan iklim politik di Tanah Air.

Ketua MPR RI Zulkifli Hasan (Foto Ist)

Sabtu, 20 Januari 2018 - 07:39 WIB

MPR: Indonesia Butuh Haluan Negara

Ketua MPR Zulkifli Hasan menegaskan bahwa Indonesia membutuhkan kembali pola pembangunan sejenis garis besar haluan negara(GBHN), ditengah munculnya fenomena Demokrasi Pancasila menghasilkan…