Turnamen Catur Non Master Digelar Peringati Sumpah Pemuda

Oleh : Wiyanto | Sabtu, 04 November 2017 - 20:34 WIB

Hatta Taliwang dan Maruarar Sirait saat menghadiri turnamen catur non master (Foto: Anto/Industry.co.id).
Hatta Taliwang dan Maruarar Sirait saat menghadiri turnamen catur non master (Foto: Anto/Industry.co.id).

INDUSTRY.co.id -Jakarta-Hatta Taliwang dan Maruarar Sirait menggelar turnamen catur non master seluruh Indonesia untuk memperingati hari Sumpah Pemuda. Turnamen tersebut diikuti oleh 300 perserta yang terdiri dari anak-anak hingga orang dewasa. Turnamen hanya digelar Sabtu (4/11/2017).

“Acara untuk memeriahkan hari Sumpah Pemuda,  pecatur bisa main catur ada jasa pahlawan, cocok dari seluruh Indonesia, kelas non master bukan master nasional atau grand master,” ujar Hatta Taliwang penyelenggara turnamen catur non master di Jakarta, Sabtu (4/11/2017).

Ia menjelaskan turnamen non master sebagai wadah kaderisasi untuk menjadi master, kalau master sudah terbiasa dengan catur. Namun yang non master perlu dibina menjadi master tergantung rating mereka.

Ia menjelaskan turnamen non master sebagai wadah kaderisasi untuk menjadi master, kalau master sudah terbiasa dengan catur. Namun yang non master perlu dibina menjadi master tergantung rating mereka.

Dalam turnamen ini, sebanyak 100 peserta terbaik akan mendapatkan hadiah total lebih Rp41 juta. Juara 1 akan mendapatkan uang sebesar Rp6.000.000, juara 2 (Rp4.000.000), juara 3 (Rp2.500.000), juara 4 (Rp1.500.000), dan juara 5 (Rp1000.000).

Sedangkan juara 6-10, masing-masing mendapatkan uang sebesar Rp 750.000, juara 11-20 (Rp600.000), juara 21-30 (Rp500.000), juara 31-40 (Rp400.000), dan juara 41-50 (Rp300.000).

Sementara juara 51-100 akan mendapatkan voucher belanja sebesar Rp100.000.

“Sesama non master. Kalau untuk master biasanya suka rebutan hadiah, anak non master perhatikan kaderisasi juga, usia bebas enggak ada kelas usia SD sampai kakek yang  seumur saya,” katanya.

Maruarar Sirait, anggota DPR mengatakan olahraga catur dapat menyatukan perbedaan. “Catur menyatukan perbedaan, saya dengan Bang Hatta Taliwang sering berbeda dari sisi politik. Tapi dalam hal catur kami sama. Itulah indahnya persahabatan,” katanya.

Dalam turnamen catur, kata dia yang paling penting peranan wasit. “Wasit harus adil, kalau adil peserta tenang dan aman. Demikian juga ngurus negara kalau pemimpinnya adil, negara aman.Filosofi dari pemain catur itu visinya futuristik. Dia harus tahu 10-20 langkah ke depan,” katanya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Jembatan Ampera Palembang

Selasa, 17 Juli 2018 - 23:02 WIB

Kementerian PUPR Rehabilitasi Jembatan Ampera Palembang

Jembatan Ampera yang dibangun tahun 1962 dan selesai tahun 1965 tersebut memiliki panjang 1.177 meter dan lebar 22 meter.

Sekretaris Kabinet Pramono Anung (Foto Ist)

Selasa, 17 Juli 2018 - 20:00 WIB

Ini Nama-Nama Menteri Kabinet Kerja Berpartisipasi Nyaleg

Sekretaris Kabinet Pramono Anung mengatakan sejumlah menteri dalam Kabinet Kerja dan pejabat di lingkungan kepresidenan akan ikut berpartisipasi sebagai calon anggota legislatif pada pemilihan…

Wapres Jusuf Kalla (Foto Dok Industry.co.id)

Selasa, 17 Juli 2018 - 19:35 WIB

Cawapres Jokowi 2019 Harus Mampu Tingkatkan 15 Persen Suara

Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan calon pendamping Joko Widodo dalam Pemilu 2019 harus dapat mendongkrak perolehan suara minimal 15 persen.

Danu Wicaksana, CEO TCASH (kiri) - (Hariyanto/INDUSTRY.co.id)

Selasa, 17 Juli 2018 - 19:09 WIB

Buka Layanan Lintas Operator, Ini Tiga Keunggulan TCASH Wallet

TCASH secara resmi telah membuka layanan aplikasi TCASH wallet untuk seluruh operator telekomunikasi. Pelanggan lintas operator dapat menikmati beragam layanan transaksi non-tunai TCASH dengan…

Ilustrasi Jalan Tol (ist)

Selasa, 17 Juli 2018 - 18:55 WIB

BNI Beri Tambahan Kredit Jalan Tol Manado-Bitung

PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk turut membiayai Proyek Jalan Tol Ruas Manado-Bitung, Sulawesi Utara, dengan memberikan tambahan fasilitas kredit modal kerja (KMK) dana talangan tanah…