Industri PT Riau Andalan Pulp and Paper Rumahkan 4.600 Karyawan

Oleh : Ahmad Fadli | Jumat, 20 Oktober 2017 - 11:10 WIB

PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) (Foto Ist)
PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) (Foto Ist)

INDUSTRY.co.id, Jakarta -  Industri pengolahan kertas PT Riau Andalan Pulp and Paper (RAPP) memutuskan untuk merumahkan secara bertahap 4.600 karyawan kehutanan Hutan Tanaman Industri (HTI) dan transportasi. Hal ini terpaksa dilakukan setelah perusahaan menghentikan kegiatan operasional HTI.

Penghentian kegiatan operasional terpaksa dilakukan per 18 Oktober 2017 pukul 00.00 setelah adanya Surat Keputusan Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan tentang Pembatalan Keputusan Menteri LHL Nomor SK.93/VI BHUT/2013 tentang Persetujuan Revisi Rencana Kerja Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu Hutan Tanaman Industri (RKUPHHK-HTI) untuk jangka waktu 10 tahun periode 2010-2019 atas nama PT RAPP.

"Dampak sangat besar adalah terhadap ribuan tenaga kerja dan puluhan ribu tenaga kerja tidak langsung," ujar Direktur PT RAPP Ali Sabridalam, dalam siaran persnya Kamis (19/10/2017).

Selain itu, sebanyak 1.300 karyawan pabrik lainnya terancam dirumahkan dalam beberapa pekan ke depan. Bahkan, pemutusan kontrak kerja sama dengan mitra pemasok juga terpaksa dilakukan. Mitra itu secara total memiliki lebih dari 10.200 karyawan.

Keluarnya surat pembatalan RKU tersebut cukup disayangkan mengingat pihaknya tengah dalam upaya melakukan revisi. Sebelumnya, pada 28 September 2017 KLHK memberikan surat peringatan pertama pada PT RAPP, surat peringatan kedua dikirimkan pada 6 Oktober. Penghentian operasional HTI ini berdampak pada masuknya bahan baku dan membuat operasional tidak efisien lagi.

"Hilang daya saing di pasar global," katanya. Padahal, keberadaan RAPP diakui Ali sangat penting. Berdasarkan kajian studi LPEM Universitas Indonesia, pada 2014 tenaga kerja langsung dan tidak langsung yang diserap diperkirakan mencapai 90 ribu orang. Perusahaan juga berkontribusi 5,2 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) Riau.

"Tidak terkecuali pembinaan UMKM lokal dan infrastruktur di areal operasional kami," ujar dia

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Mentan Andi Amran Sulaiman (Dok Industry.co.id)

Rabu, 15 Agustus 2018 - 06:52 WIB

Produktivitas Pertanian Hingga Berantas Mafia Pangan Jadi Bahasan Dialog Mentan Saat Kuliah Umum di IPB

Permintaan Presiden Joko Widodo agar diwujudkannya kesejahteraan petani menjadi landasan Kementerian Pertanian (Kementan) dalam melakukan berbagai capaian terobosan kinerjanya. Arahan Presiden…

PT Unilever Indonesia (Foto Dok Industry.co.id)

Rabu, 15 Agustus 2018 - 06:47 WIB

IHSG Melemah Momentum Beli

Diharapkan IHSG selanjutnya dapat bertahan di atas support 5725-5747 dan Resisten diharapkan dapat menyentuh kisaran 5788-5801. Pergerakan IHSG yang terus tertekan mengurangi peluang IHSG untuk…

Ketua DPR RI Bambang Soesatyo (Foto B1.com)

Rabu, 15 Agustus 2018 - 06:39 WIB

Pelantikan Menpan-RB Baru, Bamsoet akan Hadir

Jakarta - Ketua DPR RI Bambang Soesatyo membenarkan bahwa dirinya diundang menghadiri pelantikan Komjen Pol Syafruddin sebagai Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi pada…

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Asman Abnur (Foto Ist)

Rabu, 15 Agustus 2018 - 06:32 WIB

Tinggalkan Jabatan Menteri, Asman Abnur Ingin Ekses di DPR

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Asman Abnur berharap dapat kembali eksis menjadi anggota legislatif di parlemen pada periode berikutnya, setelah tidak menjadi menteri.

Wakil Kepala Kepolisian RI (Wakapolri) Komisaris Jenderal Polisi, Syafruddin (makassar.tribunnews.com)

Rabu, 15 Agustus 2018 - 06:21 WIB

Wakapolri Benarkan Dirinya Duduki Posisi Mentan-RB

Wakil Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Wakapolri) Komisaris Jenderal Polisi Syafruddin membenarkan dirinya diangkat menjadi Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi…