Industri Makanan Minuman Ditengarai Lebih Baik di 2017

Oleh : Herry Barus | Rabu, 28 Desember 2016 - 14:38 WIB

Adhi S Lukman-Ketua Asosiasi Gabungan Pengusaha Makanan Dan Minuman Indonesia
Adhi S Lukman-Ketua Asosiasi Gabungan Pengusaha Makanan Dan Minuman Indonesia

INDUSTRY.co.id - Pelaku industri makanan dan minuman (mamin) optimistis menghadapi Tahun 2017, karena dinilai memiliki harapan dan situasi cemerlang, demikian disampaikan Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Indonesia (Gapmmi) Adhi Lukman.

"Industri mamin memang memiliki kontribusi besar terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) dan optimis tahun depan lebih bagus," kata Adhi Lukman melalui pesan elektronik diterima di Jakarta, Rabu (28/12)

Adhi memaparkan, terdapat beberapa faktor pendukung yang membuat industri mamin diprediksi tumbuh lebih baik tahun depan, di antaranya pengalaman pemerintah yang sudah baik dalam mengelola pengeluaran anggaran, sehingga mampu mendorong daya beli masyarakat.

"Terbukti Tahun 2015 saat pengeluaran pemerintah buruk di awal tahun, maka industri mamin buruk. Setelah Agustus 2015 pengeluaran pemerintah bagus, industri mamin bagus. Tahun 2016 Presiden Jokowi instruksikan pengeluaran mulai Januari, 2017 pasti akan terus diperbaiki," papar Adhi.

Selain itu, lanjutnya, beberapa perusahaan besar yang bergerak dibidang industri mamin mulai menggarap pasar ASEAN dalam konteks Masyarakat Ekonomi ASEAN.

"Mereka sudah mulai buka distribusi dan melakukan penetrasi pasar. ASEAN menjadi greater Indonesia," ungkapnya.

Kemudian, Adhi menilai realisasi investasi industri mamin Tahun 2016 jauh lebih tinggi dibandingkan 2015, sehingga 2017 ditengarai akan lebih baik.

"Harga komoditi stabil dan cenderung naik sehingga daerah penghasil komoditi ada perbaikan daya beli. Nilai tukar stabil dan pertumbuhan ekonomi diprediksi membaik," tambah Adhi.

Diketahui, sektor industri makanan dan minuman menjadi motor pertumbuhan industri pengolahan non-migas pada 2017 yang ditargetkan tumbuh 5,3-5,6 persen, lebih tinggi dari proyeksi pertumbuhan ekonomi sebesar 5,1-5,4 persen.

Sebelumnya, Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto mengatakan pemerintah optimis kondisi perekonomian nasional akan lebih stabil dan membaik, sehingga menumbuhkan iklim investasi yang kondusif bagi sektor industri.

Airlangga menyampaikan, sektor makanan dan minuman diproyeksikan tumbuh 7,5-7,8 persen pada 2017, lebih rendah dibandingkan 2016 yang angkanya mencapai 8,2-8,5 persen dengan mempertimbangkan kondisi perekonomian yang ada.(Hrb)

 

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Gerai Mitra 10. (Foto: Panoramio)

Senin, 16 Juli 2018 - 21:08 WIB

Jadi Pemegang Saham Strategis di CSAP, SCG Percepat Pertumbuhan Mitra 10

Siam Cement Group (SCG), salah satu pemimpin konglomerat bisnis di ASEAN, hari ini, Senin (16/7/2018) mengumumkan penandatanganan perjanjian kerja sama denganPT Catur Sentosa Adiprana Tbk. (Kode…

Tim Wushu Indonesia yang berlagapada ajangKejuaraan Dunia Wushu Junior di Brasilia, Brasilberfoto bersama denganDuta BesarIndonesiauntuk Brasil, TotoRiyanto (Foto: Dok. Kemenperin)

Senin, 16 Juli 2018 - 20:33 WIB

Harumkan Nama Bangsa di Kejuaraan Dunia, Tim Wushu RI Juga Bawa Misi Ekonomi Berkelanjutan

Tim Wushu Indonesia mampu harumkan nama bangsa di ajang Kejuaran Dunia Wushu Junior ke-7 (7th World Junior Wushu Championships) di Brasilia, Brasil yang berlangsung pada tanggal 9-15 Juli 2018.…

PLN Ilustrasi

Senin, 16 Juli 2018 - 20:00 WIB

KPK Geledah Kantor Pusat PLN

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menggeledah kantor pusat Perusahaan Listrik Negara (PLN) di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin dalam penyidikan dugaan tindak pidana korupsi suap…

Dirut PLN Sofyan Basir beserta manajamen menggelar konferensi pers perihal kasus PLTU Riau 1, Senin (16/7/2018) (Dok: INDUSTRY.co.id)

Senin, 16 Juli 2018 - 19:42 WIB

Tersandung Hukum, PLN Hentikan Proyek PLTU Riau 1

Manajemen PLN akhirnya memutuskan proyek pembangunan PLTU Riau 1 hingga proses hukum selesai. Dimana PLTU Riau 1 merupakan proyek konsorsium anak usaha PLN yaitu PT Pembangkit Jawa Bali (PJB)…

Sofyan Basir (Foto/Rziki Meirino)

Senin, 16 Juli 2018 - 19:30 WIB

Dirut PLN: Status Saya Adalah Saksi

Direktur Utama Perusahaan Listrik Negara (PLN) Sofyan Basir mengatakan status hukumnya usai rumahnya didatangi KPK adalah masih sebagai saksi.