Bersama Rakyat, TNI Kuat

Oleh : Jaya Suprana | Jumat, 06 Oktober 2017 - 10:33 WIB

Jaya Suprana. (Foto: IST)
Jaya Suprana. (Foto: IST)

INDUSTRY.co.id - Tema peringatan hari kelahiran ke-72 TNI  pada tahun 2017 adalah "Bersama Rakyat TNI Kuat" sebagai ungkapan kesadaran TNI yang bersumber dari rakyat, kemudian berbuat dan bertindak bersama rakyat menjadi modal utamanya dalam mengawal dan mengamankan kepentingan nasional menuju cita-cita bangsa.

Tampil sebagai Komandan upacara adalah Letjen TNI Edy Rahmayadi yang sehari-harinya menjabat sebagai Panglima Komando Cadangan Strategis TNI Angkatan Darat (Pangkostrad).

Sejumlah alat utama sistem persenjataan (alutsista) terbaru dan modern  turut memeriahkan peringatan HUT ke 72 TNI yang puncaknya diselenggarakan pada tanggal 5 Oktober 2017 di dermaga pelabuhan Merak, Banten dihadiri presiden beserta wakil presiden, para menteri, para dubes negara-negara sahabat menggabungkan diri dengan rakyat . 

Pencak Silat

Dalam demonstrasi Prajurit TNI diperagakan Bela Diri Pencak Silat oleh 1.800 prajurit TNI yang terdiri dari TNI AD (Kopassus, Div I Kostrad, Kodam Siliwangi), TNI AL (Korps Marinir), TNI AU (Koharmatau TNI AU), dll. Mereka menampilkan Bela Diri Pencak Silat gabungan dengan berbagai jenis pencak silat yang ada di Indonesia yaitu Merpati Putih, Tapak Suci, Perisai Diri, Pagar Nusa, Pemersatu Hati, Pagar Kencana, Citing Wanara, dan lain-lainnya. Secara keseluruhan sebanyak 5.932 prajurit terlibat dalam Parade dan Defile mendirgahayu 72 tahun TNI memanunggalkan diri dengan rakyat. 

Jenderal Besar Soedirman

Secara khusus Panglima TNI, Jenderal TNI Gatot Nurmantyo mempercayakan kepada Jaya Suprana School of Performing Arts dengan ketua penyelenggara Aylawati Sarwono, sutradara Wawan Sofwan, penata pertunjukan Ari Tulang, penata musik Irianto, penata kostum, Retno Damayanti bersatu padu dalam menjamin bobot mutu estetikal pergelaran drama kolosal berkisah tentang perang gerilya Jenderal Besar Soedirman memimpin TNI manunggal dengan rakyat dalam melawan angkara murka kaum penjajah.

Bumi dan angkasa pelataran dermaga pergelaran drama kolosal  bergetar megharubiru kalbu sanubari hadirin yang terdiri dari rakyat jelata sampai presiden, ketika cucu  Panglima Besar Soedirman, Ganang Priyambodo yang berperan sebagai Panglima Besar Soediman menggemakan sabda legendaris menyambut kejayaan TNI manunggal rakyat mengusir kaum penjajah dari persada Nusantara: “Robek-robeklah badanku, potong-potonglah jasadku, tetapi jiwaku yang dilindungi benteng merah putih akan tetap hidup, tetap menuntut bela, siapapun lawan yang dihadapi. Tentara bukan merupakan suatu kalangan di luar masyarakat, bukan suatu kasta yang berdiri di atas masyarakat. Tentara hanya mempunyai kewajiban satu, ialah mempertahankan kedaulatan negara dan keselamatannya. Sudah cukup kalau tentara takut memegang kewajiban itu. Kamu sekalian telah bersumpah bersama-sama rakyat seluruhnya, akan mempertahankan kedaulatan republik kita dengan segenap harta benda dengan jiwa raga. Jangan sekali-kali di antara kita ada yang menyalahi janji menjadi pengkhianat nusa, bangsa, dan agama“.

Jaya Suprana: Penulis adalah rakyat Indonesia pembelajar sejarah kemerdekaan bangsa Indonesia._

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Kepala BPS Suhariyanto (Foto Ridwan)

Jumat, 15 Desember 2017 - 21:27 WIB

BPS Siap Rekam Data Pelaku E-Commerce

Badan Pusat Statistik (BPS) siap untuk melakukan perekaman data para pelaku perdagangan secara elektronik (e-commerce) agar dapat menjadi acuan pemerintah dalam mengambil keputusan terkait pengembangan…

Dubes Indonesia untuk Korsel, Umar Hadi bersama Delegasi PWI (dok INDUSTRY.co.id)

Jumat, 15 Desember 2017 - 20:34 WIB

Di Seoul Korsel, Dubes Umar Hadi Apresiasi Diplomasi Kopi Persatuan Wartawan Indonesia (PWI)

Diplomasi kopi yang sedang dilakukan Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) disambut baik Dutabesar Republik Indonesia untuk Republik Korea Umar Hadi

Letjen Purn. Kiky Syanahkri bersama Putut Prabantoro di kantor PPAD (dok INDUSTRY.co.id)

Jumat, 15 Desember 2017 - 20:12 WIB

Perkuat NKRI, Pemerintah Diminta Segera Laksanakan Ekonomi Terintegrasi

Pemerintah diminta segera integrasikan pembangunan ekonomi nasional dalam konsep Indonesia Raya Incorporated (IRI) untuk memperkuat ikatan NKRI dan ketahanan nasional.

Presiden Jokowi dan Menhub Budi Karya Sumadi (Foto Setkab)

Jumat, 15 Desember 2017 - 19:00 WIB

Presiden Jokowi Tinjau Pembangunan Waduk Sukamahi dan Ciawi

Presiden Joko Widodo meninjau pembangunan Waduk Sukamahi dan Ciawi di Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Jumat (14/12/2017)

Sambut Hari Ibu, Kecap ABC Beri Apresiasi Lewat 36 Ribu Hidangan Masakan (Foto Dije/INDUSTRY.co.id)

Jumat, 15 Desember 2017 - 18:52 WIB

2018 Industri Mamin Semakin Kompetitif

Memasuki tahun 2018, pelaku industri termasuk industri makanan dan minuman di Indonesia semakin kompetitif dan semakin challenging (menantang). Hal ini diungkapkan oleh Dhiren Amin, selaku Marekting…