Hijaukan Area Pabrik, Semen Baturaja Terapkan Teknologi Silvikultur

Oleh : Ridwan | Jumat, 22 September 2017 - 06:00 WIB

Pabrik Semen Baturaja (Bm)
Pabrik Semen Baturaja (Bm)

INDUSTRY.co.id - Jakarta, PT Semen Baturaja (Persero), Tbk (SMBR) bekerja sama dengan Fakultas Kehutanan Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta bahu membahu meningkatkan kualitas pengelolaan lingkungan di area pabrik SMBR yang terletak di Baturaja, Provinsi Sumatera Selatan dengan menerapkan teknologi Silvikultur.

Direktur Utama SMBR, Rahmad Pribadi, mengatakan, selama ini, industri yang bahan bakunya berasal dari alam (ekstraktif), seperti perusahaan minyak dan gas (migas), pertambangan, termasuk pabrik semen di dalamnya hanya fokus melakukan eksploitasi, bahkan over eksploitasi terhadap sumber daya alam (SDA).

"Sebagai BUMN, Semen Baturaja (SMBR), hadir untuk mengubah persepsi jika industri semen identik dengan kerusakan linkungan. SMBR berusaha untuk meminimalisir dampak kerusakan lingkungan. Sejak dari hulu hingga ke hilir," ujar Rahmad di JCC, Jakarta (21/9/2017).

Lebih lanjut, Rahmad mengungkapkan, saat ini SMBR tidak hanya bisa mengambil bahan baku dari alam namun juga memberikan kontribusi kepada alam sehingga keseimbangan ekosistem dan kelestarian lingkungan tetap terjaga.

"Jadi proses memberi dan menerima dari dan kepada alam dapat terus menerus berlangsung secara berkesinambungan. Jika kesinambungan dapat terus menerus dijaga, maka kemajuan perusahaan dapat berbanding lurus dengan kelestarian lingkungan," katanya.

Sementara itu, Ketua Tim Rekayasa Silvikultur Fakultas Kehutanan UGM untuk Semen Baturaja, Sri Danarto, mengatakan, rekayasa silvikultur adalah upaya untuk mengaplikasikan pendekatan teknis silvikultur yang tepat pada kondisi tapak tertentu.

"Rekayasa silvikuktur yang diterapkan di lokasi pabrik dipilih berdasarkan prinsip organik, input ketersediaan nutrisi, kesesuaian jenis berdasar kekritisan lahan dan fungsi ekosistem, produsen nitrogen alam, stok pakan satwa liar. Termasuk estetika dan produksi buah agar bermanfaat untuk masyarakat sekitar," ucap Sri.

Sri menambahkan, jenis tanaman yang dipilih untuk ditanam di area pabrik antara lain adalah Cemara Belitung, Cemara Udang, Durian, Matoa, Kol Banda, Meranti hingga Asoka. "Tanaman-tanaman tersebut memiliki banyak fungsi. Mulai dari pelembab hingga penyerap debu dan suara," imbuhnya.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Bank Bukopin Luncurkan Aplikasi Wokee (Foto Anto/INDUSTRY.co.id)

Senin, 18 Desember 2017 - 10:23 WIB

Bank Bukopin Bidik Fee Base Income Rp30 Miliar dari Wokee

Bank Bukopin membidik fee base income dari transaksi aplikasi Wokee sebanyak Rp30 miliar pada 2018. Secara resmi aplikasi Wokee dilaunching akhir pekan lalu di Bogor.

kelapa sawit

Senin, 18 Desember 2017 - 10:19 WIB

Tak Terpengaruh Kampanye Negatif, Produksi CPO Diperkirakan Capai 36,5 Juta Ton Pada Akhir Tahur

Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit (GAPKI) optimis produksi Crude Palm Oil (CPO) pada akhir tahun 2017 diperkirakan dapat mencapai 36,5 juta ton, meningkat sekitar 15,8% dibandingkan produksi CPO…

BP Batam Internasional Culture Carnival 2017 (Foto:sindobatam.com)

Senin, 18 Desember 2017 - 10:15 WIB

BP Batam Internasional Culture Carnival 2017 Harapkan Jadi Pintu Gerbang Wisman ke Batam

Festival budaya berskala internasional, BP Batam Internasional Culture Carnival 2017 yang diselenggarakan di Jalan Imam Bonjol, Nagoya, Kepulauan Riau, Batam pada Sabtu (16/12/2017). Penyelenggaraan…

PT J Resources Asia Pasifik Tbk (PSAB), William Surnata, Budikwanto Kuesar dan Edi Permadi (Foto Abe)

Senin, 18 Desember 2017 - 10:10 WIB

J Resources Targetkan Tambang Emas Pani dan Doup Berproduksi pada 2019

PT J Resources Asia Pasifik Tbk (PSAB) menargetkan tambang emas Pani dan Doup dapat beroperasi pada 2019. Karena itu, perusahaan pertambangan emas tersebut saat ini mulai mengembangkan kedua…

Ilustrasi Hunian Terintegrasi dengan moda transportasi publik seperti Transit Oriented Development (TOD)

Senin, 18 Desember 2017 - 10:06 WIB

REI: TOD Merupakan Jawaban Kebutuhan Hunian Untuk Kaum Milenial

Hunian vertikal berkonsep Transit Oriented Development (TOD) beberapa waktu belakangan sedang menjadi tren tersendiri di kalangan pengembang baik swasta maupun pemerintah.