Nilai Ekspor Industri TPT Nasional Surplus US$ 11,78 Miliar

Oleh : Ridwan | Sabtu, 16 September 2017 - 12:46 WIB

Menperin Airlangga: Industri TPT memiliki peranan yang cukup strategis (Foto Ist)
Menperin Airlangga: Industri TPT memiliki peranan yang cukup strategis (Foto Ist)

INDUSTRY.co.id - Bali, Industri tekstil dan produk tekstil (TPT) merupakan sektor yang mampu memberikan kontribusi signifikan bagi perekonomian nasional. Selain itu, industri TPT bisa menjadi jaring pengaman sosial karena menyerap tenaga kerja langsung yang cukup besar.

"Industri TPT termasuk dalam industri berorientasi ekspor dan padat karya. Industri TPT ini mampu menyerap 2,69 persen tenaga kerja langsung serta surplus dengan nilai ekspor mencapai US$ 11,78 miliar," ungkap Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto dalam acara Annual Conference International Textile Manufacturers Federation (ITMF) 2017 di Bali (15/9/2017)

Selain itu, lanjut Airlangga, angka ekspor setara dengan 8,2 persen ekspor nasional dan berkontribusi 1,16 persen pada PDB nasional di 2016.

Sebelumnya, Airlangga mengatakan, industri TPT memiliki peranan yang cukup strategis dalam proses industrialisasi, karenamenghasilkan produk mulai dari bahan baku, serat sampai dengan barang konsumsi, pakaianjadi dan barang jadi,yang mempunyai keterkaitan baik antar industri maupun sektor ekonomi lainnya.

Berdasarkan catatan Kemenperin, lebih dari 67 persen perusahaan TPT merupakan industri hlir yang menghasilkanproduk garmen (pakaian jadi dan barang jadi tekstil lainnya), sedangkan sisanya 32 persen merupakanindustri antara untuk pemintalan (spinning), pertenunan (weaving), perajutan (knitting), serta printingdan finishingkain.

Guna memacu industri TPT nasional berdaya saing global, Kemenperin telah mengambil beberapa langkah kebijakan strategis, antara lain melalui penguatan pendidikan vokasi untuk penyediaan SDM industri TPT, menyiapkan regulasi khusus untuk industri padat karya berorientasi ekspor yang akan mengatur tentang pemberian insentif fiskal berupa investment allowance, dan pengembangan kerja sama dengan pasar non tradisional.

"Di samping itu, kami juga melakukan promosi produk dan bussines matchingdi luar negeri, pemanfaatan lembaga pembiayaan ekspor yang lebih pro kepada industri TPT, serta mengupayakan penurunan harga gas untuk industri hulu tekstil sebesar USD 6 per MMBTU di plant gate dan pengenaan tarif listrik flat atau normal," ucap Airlangga.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

PT Waskita Karya Tbk (WSKT) (Foto Ist)

Senin, 17 Desember 2018 - 10:05 WIB

Waskita Karya Terima Pembayaran Pertama Proyek Tol Sumatera Senilai Rp1,9 Triliun

Pembayaran ini merupakan pembayaran pertama, dimana sisa pembayaran sebesar Rp600 miliar akan dilakukan pada 20 Desember 2018.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto memberikan Penghargaan pada App Sinar Mas

Senin, 17 Desember 2018 - 09:52 WIB

Terapkan Prinsip Industri Hijau, APP Sinar Mas Kembali Raih Penghargaan dari Kemenperin

Dua unit industri Asia Pulp & Paper (APP) Sinar Mas meraih Penghargaan Industri Hijau 2018 dari Kementerian Perindustrian (KEMENPERIN) atas keberhasilannya menjalankan praktik-praktik terbaik…

J&T Express (ist)

Senin, 17 Desember 2018 - 09:44 WIB

J&T Express Siapkan US$ 100 Juta Perluas Jaringan

Perusahaan layanan jasa pengiriman, J&T Express menyiapkan alokasi pendanaan baru senilai 100 juta dolar AS untuk pengembangan bisnis di Asia Tenggara dengan basis utamanya di Indonesia.

Pariwisata Lombok

Senin, 17 Desember 2018 - 09:30 WIB

Pariwisata Tanpa Media, Tidak Berjalan

Di era globalisasi saat ini media sangat mempengaruhi kehidupan masyarakat, dan ke depan akan semakin kuat. Untuk itu, pariwisata tidak mungkin berjalan dengan baik tanpa memanfaatkan media.

JNE. (Foto: IST)

Senin, 17 Desember 2018 - 09:25 WIB

Terkait Pembatasan Armada, Perusahaan Kurir Jamin Ekspedisi Aman

Perusahaan jasa kiriman barang atau kurir menyatakan layanan yang dilakukan tetap aman meski ada aturan pembatasan kendaraan saat libur Natal 2018 dan Tahun Baru 2019 (Nataru). Seperti diketahui,…