Cuaca Mendukung, Hasil Produksi PT Garam Tembus 43.000 Ton

Oleh : Hariyanto | Kamis, 07 September 2017 - 16:00 WIB

PT Garam (Persero)
PT Garam (Persero)

INDUSTRY co.id -Madura - Hasil produksi PT Garam (Persero) dari lahan di tiga kabupaten di Pulau Madura, Jawa Timur, dan Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT) sampai saat ini tercatat mencapai 43.000 ton.

"Kondisi cuaca pada awal September 2017 sangat mendukung produksi garam, dan selanjutnya produksi garam kami terus membaik," ujar Direktur Produksi PT Garam Budi Sasongko di Sumenep, Madura, Kamis (7/9/2017).

Ia memperkirakan produksi garam pada akhir September 2017 akan mencapai 100.000 ton, jika kondisi cuaca tetap normal (tidak ada hujan). Estimasi pencapaian produksi sementara garam itu akan membuat PT Garam bisa memasok bahan baku ke mitra usahanya, terutama yang berada di luar Pulau Jawa.

"Semoga saja kondisi cuaca pada sisa kemarau atau hingga pekan kedua Desember 2017 normal dan selanjutnya pasokan garam kepada mitra usaha kami berjalan lancar," kata Budi.

Menurut Budi, pihaknya memang memprioritaskan pasokan garam kepada mitra usaha PT Garam di luar Pulau Jawa. Alasannya, di Pulau Jawa terdapat banyak sentra produksi garam rakyat dan selanjutnya para pengusaha maupun mitra usaha PT Garam bisa menyerap garam rakyat selama masa produksi garam (kemarau).

"Sementara di luar Pulau Jawa, sentra produksi garam itu sedikit dan pengusaha cenderung tergantung pada pasokan garam dari PT Garam," ujarnya.

Saat ini, PT Garam memiliki lahan pegaraman seluas 5.000 hektare lebih yang tersebar di tiga kabupaten di Pulau Madura, yakni Sumenep, Pamekasan, dan Sampang, serta di Kupang, Nusa Tenggara Timur.

Namun, lahan yang difungsikan untuk memproduksi garam sekitar 4.000 hektare dan sisanya dipakai untuk fasilitas pendukung, seperti gudang dan jalan akses untuk mengangkut garam dari lahan ke gudang. (tan)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto saat meresmikan pabrik farmasi PT Ethica

Kamis, 23 November 2017 - 18:12 WIB

Kemenperin Perdalam Struktur Industri Farmasi Nasional

Kementerian Perindustrian tengah memprioritaskan pendalaman struktur industri farmasi nasional terutama di sektor hulu atau produsen penyedia bahan baku farmasi. Upaya strategis ini untuk mengurangi…

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Prof. DR. Yohana Susana Yembise, Dip, Apling, MA., PhD. bersama Lansia

Kamis, 23 November 2017 - 18:00 WIB

Selain Jawa Tengah, NTT Rawan Perdagangan Manusia

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) Yohana S Yembise mengatakan Nusa Tenggara Timur masuk dalam zona merah "human trafficking" atau perdagangan manusia.

Menperin Airlangga resmikan Pabrik Farmasi di Cikarang Bekasi

Kamis, 23 November 2017 - 17:01 WIB

Menteri Airlangga Resmikan Pabrik Farmasi Senilai Rp1 Triliun

Menteri Perindustrian, Airlangga Hartarto hari ini, Kamis (23/11/2017) meresmikan pabrik farmasi milik PT Ethica di Cikarang, Bekasi, Jawa Barat.

Kepala BPPI Kementerian Perindustrian, Ngakan Timur Antara

Kamis, 23 November 2017 - 16:54 WIB

Kemenperin Bentuk Balai Litbang di Pekanbaru Guna Tingkatkan Nilai Tambah CPO

Riau merupakan salah satu provinsi yang memiliki pertumbuhan ekonomi cukup baik, dengan didorong oleh aktivitas industri pengolahan kelapa sawit.

Menhub Budi Karya S (humas kemenhub)

Kamis, 23 November 2017 - 16:30 WIB

Menhub Budi Karya Tnjau Pengoperasian Kereta Bandara Soetta

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi meninjau pengoperasian Kereta Bandara Internasional Soekarno-Hatta dari Stasiun Sudirman Baru Jakarta, menggunakan kereta inspeksi, Kamis (23/11/2017)