INALUM Gandeng ALMI Bangun Pabrik Aluminium Slab di Sumatera Utara

Oleh : Hariyanto | Kamis, 07 September 2017 - 12:48 WIB

Inalum Asahan. (Foto: IST)
Inalum Asahan. (Foto: IST)

INDUSTRY co.id -Jakarta - PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) menjalin kerja sama dengan PT Alumindo Light Metal Industri Tbk (ALMI) akan membangun paik aluminium slab di Kuala Tanjung, Sumatera Utara.

Untuk merealisasikan aksi korporasi ini, kedua perusahaan akan menunjuk konsultan guna membuat studi kelayakan proyek. Pembuatan studi kelayakan tersebut diperkirakan membutuhkan waktu enam bulan. Selanjutnya, menunjuk kontraktor untuk membangun paik.

"Kami akan membuat perusahaan patungan (joint venture) untuk melakukan EPC serta mengoperasikan dan pemeliharaan paik dan fasilitasnya apabila studi kelayakan yang dilakukan dinyatakan layak," kata Direktur Utama Inalum Winardi Sunoto usai MoU Inalum dan ALMI di Jakarta, Rabu (6/9/2017).

Ia menambahkan, setelah studi kelayakan rampung, maka dapat diperoleh besaran jumlah investasi proyek yang ditargetkan rampung pada 2020. Investasinya akan ditanggung oleh kedua belah pihak sesuai dengan komposisi kepemilikan saham dalam paik.

"Porsi kepemilikan saham Inalum pada proyek ini 60% dan ALMI sebesar 40%. Misalnya, investasi paik sekitar US$100 juta, maka bagian kita sekitar US$60 juta yang dananya dipenuhi dari ekuitas 30% dan 70% pinjaman bank dalam negeri," jelasnya.

Selain sebagai investor, ALMI juga akan berperan sebagai pembeli aluminium slab (lembaran) yang dihasilkan oleh paik tersebut. Adapun perkiraan kapasitas produksi paik lembaran aluminium sekitar 100.000 ton per tahun.

Dengan adanya kerja sama ini, ia memastikan ALMI tidak akan impor lembaran aluminium dalam jumlah yang besar. Artinya, akan tercipta penghematan devisa dan efisiensi perusahaan.

Untuk memenuhi kebutuhan listrik paik ini, maka Inalum akan membangun PLTU berkapasitas 2x350 megawatt di Kuala Tanjung. Rencananya, batubara dipasok oleh PT Bukit Asam (Persero) Tbk.

"Studi kelayakan pembangunan PLTU sudah kita lakukan bersama PTBA. Kebutuhan kita sekitar 350 MW, sisanya sekitar 350 MW akan kita jual ke industri yang ada di Kuala Tanjung," lanjutnya.

Pada kesempatan yang sama Direktur Utama ALMI Alim Markus mengatakan, selama ini, ALMI mengimpor aluminium slab dari China, Rio Tindo, dan Glenncore.

"Selama ini, ALMI dan Inalum hanya kerja sama saja, kini kita bersinergi. Saya pesan ke pak Winardi agar cepat sedikit pekerjaannya," ujar Alim.

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Pelatihan tekhnisi AC

Rabu, 19 September 2018 - 21:41 WIB

GMT Institute Dukung Yoofix Sediakan Tenaga Kerja Terampil dan Professional

Kegiatan assessment ini untuk mengetahui kapasitas fixer yang selanjutnya dilakukan pengembangan dan optimalisasi yang akhirnya mendapatkan sertifikat dari Badan Nasional Sertifikasi Profesi…

Kementerian Koperasi Gelar Bimtek Pengawsan Koperasi yang dilaksanakan di Gorontalo 19-20 September 2018 ini diikuti Satgas Pengawas Koperasi dan Satgas Pengawas Usaha Simpan Pinjam se Provinsi Gorontalo.

Rabu, 19 September 2018 - 21:34 WIB

Perkuat Pengawasan Koperasi Melalui Peningkatan IT

Kementerian Koperasi dan UKM terus memberikan pembekalan terhadap satuan tugas pengawasan koperasi di daerah terkait pemahaman regulasi. Pembekalan ini sekaligus memberikan dukungan kepada satgas…

Press conference CDE Product information di JIExpo Kemayoran

Rabu, 19 September 2018 - 20:55 WIB

Terus Berinovasi, Produk CDE Sand Washing Plant PT. Adi Satya Sentosa Jadi Solusi Hindari Illegal Mining

Perusahaan yang bergerak dibidang perusahaan umum hingga ke industri berskala besar, PT. Adi Satya Sentosa terus berinovasi dan mengembangkan diri sebagai instansi penyedia jasa terbaik dibidang…

Citi Indonesia Dukung Penyelenggaraan Indonesia 2018 Asian Para Games

Rabu, 19 September 2018 - 19:00 WIB

Citi Indonesia Dukung Penyelenggaraan Indonesia 2018 Asian Para Games

Citi Indonesia (Citibank) hari ini mengumumkan dukungannya terhadap penyelenggaraan Indonesia 2018 Asian Para Games sebagai Official Sponsor, yang akan berlangsung di Jakarta pada tanggal 6…

Menteri Pariwisata Arief Yahya bersama Menko Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan saat membuka pameran Ulos Hangoluan (Foto: Dok. Kemenpar)

Rabu, 19 September 2018 - 18:45 WIB

Buka Pameran Ulos Hangoluan dan Tondi, Menpar Dibuat Kagum

Kain khas Suku Batak, Ulos, ternyata memiliki nilai yang sangat tinggi. Ulos pun punya peranan penting dalam kehidupan warga Suku Batak. Makna inilah yang coba disampaikan dalam pameran Ulos,…