Paruh Pertama, Rekadaya Multi Adiprima Catat Penjualan Meningkat 5 Persen

Oleh : Hariyanto | Selasa, 05 September 2017 - 14:25 WIB

Ilustrasi Pabrik Komponen Otomotif (ist)
Ilustrasi Pabrik Komponen Otomotif (ist)

INDUSTRY co.id -Jakarta - Perusahaan pemasok komponen otomotif dari segmen industri kecil dan menengah (IKM), yakni PT Rekadaya Multi Adiprima, mencatat lonjakan penjualan pada paruh pertama sekitar 5% dibanding periode yang sama di tahun sebelumnya. Perusahaan ini menargetkan pertumbuhan pendapatan hingga 10% hingga akhir tahun ini.

Hasil tersebut tidak terlepas dari ragam produk komponen otomotif dari perusahaan tersebut yang menjadi komponen langganan perusahaan otomotif lokal. Sebut saja PT Astra Daihatsu Motor, PT Honda Prospect Motor, PT Hono Motor Manufacturiing Indonesia, PT Suzuki Indomobil Motor dan perusahaan komponen otomotif lainnya.

Ada lima produk komponen Rekadaya yang dipakai industri otomotif nasional. Yaitu komponen metal stamping, non woven (serat serabut), interior, komponen cetak dan komponen plastik.

Adapun produk unggulannya adalah serat serabut yang salah satunya berfungsi sebagai peredam suara di dalam kendaraan. "Kami memasok 65% pasar nasional dan ini membuat kami sebagai market leader di Indonesia," ungkap Farri Aditya, Wakil Presiden Direktur Rekadaya Multi Adiprima , Senin (4/9/2017).

Salah satu hal yang membuat Rekadaya menjadi penguasa pasar produk peredam suara di kabin mobil adalah lantaran produk non woven terebut sudah terbuat dari ragam bahan baku. Seperti serat alam, limbah tekstil dan sedikit produk fiber. Produk non woven besutan Rekadaya pun sebentar lagi mendapat sertifikat standar nasional Indonesia atau SNI. "Sudah disetujui tinggal dikeluarkan saja," lanjut Farri.

Selain menyasar klien perusahaan otomotif, Rekadaya juga tengah berupaya memperluas pasar, khususnya untuk produk serat serabut tersebut, yakni Astra International. Salah satunya adalah Astra Land. Ia berharap produk untuk peredam suara tersebut bisa digunakan di bidang properti, serta infrastruktur yang menjadi mainan dari Astra Land.

Langkah lain adalah memperbesar kapasitas produksi. Saat ini produksi non woven baru 400 ton per bulan dari kapasitas terpasang 1.000 ton per bulan. Nah, sampai akhir tahun ini, Rekadaya bakal mengoptimalkan produksi serat serabut menjadi 1.000 ton per bulan. Adapun kapasitas terpasang digenjot mencapai 2.000 ton per bulan.

Sedangkan kapasitas produksi untuk produk lainnya, sekitar 60%. Namun Farri tidak merinci besarannya.

Ia mengklaim, sekitar 80% dari bahan baku berasal dari dalam negeri. "Secara aspek bisnis sudah siap, baik dari pemodalan, lokasi, pabrik," kata Farri.

Saat ini Rekadaya punya pabrik yang berlokasi di Cikarang, Karawang, dan Cibubur. Setiap pabrik memiliki luas 1,5 hektare hingga 2 hektare. Jumlah karyawan sudah mencapai 400 orang.(tan)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel) Syahrul Yasin Limpo

Kamis, 21 September 2017 - 21:00 WIB

Groundbreaking Tol Layang Makassar Dimulai 12 Oktober

Gubernur Sulawesi Selatan Syahrul Yasin Limpo (SYL) mengatakan "groundbreaking" atau peletakan batu pertama pembangunan proyek tol layang Pettarani Makassar sesuai rencana dimulai 12 Oktober…

 Calon Bupati Jaya Pura Nomor 3 Godlief Ohee

Kamis, 21 September 2017 - 20:25 WIB

Pilkada Kabupaten Jayapura, Calon Petahana Mathius Awitauw Didiskualifikasi Bawaslu

Jakarta- Bawaslu RI merekomendasikan pembatalan Mathius Awitauw Sebagai Calon Bupati Jayapura. Hal itu disampaikan Calon Bupati Nomor Urut Nomor 3 Godlief Ohee.

Direktur Enterprise & Business Service Telkom Dian Rachmawan dan Direktur Utama PT Inti Darman Mappangara berjabat tangan.

Kamis, 21 September 2017 - 20:16 WIB

Telkom dan PT INTI Bersinergi Garap Layanan Internet of Things Devices

Jakarta-PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) dan PT Industri Telekomunikasi Indonesia (PT INTI) menandatangani nota kesepahaman untuk meningkatkan sinergi kedua BUMN, serta untuk mendukung…

Direktur Wholesale & Internasional Service Telkom Abdus Somad Arief (kedua dari kanan) bersama Staf Khusus Kementerian BUMN bidang Rumah Kreatif BUMN (RKB) Asmawi Syam (tengah).

Kamis, 21 September 2017 - 20:07 WIB

TelkomGroup Latih E-Commerce dan Pemasaran Online UMKM Indonesia Go Global

Jakarta-Dalam rangka mendorong Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) di Indonesia menembus pasar global di era digital, PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk (Telkom) terus optimalkan keberadaan…

PT Paramount Land

Kamis, 21 September 2017 - 19:30 WIB

Paramount Land Raih Penghargaan Dot Property Indonesia

Paramount Land meraih 3 penghargaan sekaligus atas komitmennya dalam menciptakan produk-produk properti terbaik dalam ajang Dot Property Indonesia Awards 2017.