Salim Group Akuisisi Saham Aetra dari Recapital Senilai Rp1,24 Triliun

Oleh : Hariyanto | Sabtu, 02 September 2017 - 11:21 WIB

Ilustrasi sistem penyediaan air minum (SPAM)
Ilustrasi sistem penyediaan air minum (SPAM)

INDUSTRY.co.id - Jakarta - Salim Group melalui PT Moya Indonesia Ptl Ltd, mengakuisisi 100% saham PT Acuatico Pte Ltd pemilik saham terbesar PT Aetra Air Jakarta dari tangan Recapital Advisor dengan nilai transaksi US$ 92,87 juta, setara Rp 1,24 triliun.

Dengan di Akuisisi tersebut Salim Group resmi menjadi pemilik baru PT Aetra Air Jakarta, PT Aetra Air Tangerang serta PT Aetra Air Indonesia, menggantikan Recapital, perusahaan yang dimiliki oleh Sandiaga Uno dan Rosan P. Roslani.

Dalam pengumuman akuisisi di bursa efek Singapura, 23 Agustus 2017, Moya menyebut aksi korporasi selesai pada 11 Juni 2017 lalu.

"Moya Holding Asia, per 8 Juni, melalui Moya Indonesia Holdings Pte. Ltd mengakuisisi Acuatico Group senilai US$ 92,87 juta," tulis Moya Holdings Asia Ltd, induk Moya Indonesia.

Selain akuisisi, dalam dokumen yang sama, Salim yang menjadi pengendali Moya sejak 2015 ini juga membayar utang Aquatico US$ 152,31 juta, setara Rp 2,1 triliun.

Pasca akuisisi, Moya akan mengendalikan Aetra dalam pengelolaan air bersih di Jakarta hingga 1 Februari 2023 untuk 440.000 pelanggan. Adapun, untuk wilayah Tangerang melayani 360.000 pelanggan dengan masa kontrak habis 2 Oktober 2034.

Direktur Utama PAM JAYA Erlan Hidayat mengaku sudah mendengar perubahan kepemilikan Aetra. Namun belum ada keterangan resmi dari Aetra. "Kalau bener pun tidak berpengaruh karena Aetra deliver ke PAM Jaya," ujarnya, Rabu (30/8/2017).

Menurutna, Aetra Air Jakarta selama ini menangani pekerjaan dari hulu hingga hilir air di Ibukota. Jika masa kontrak habis, PAM Jaya akan mengubah kontrak. Pasalnya, Menurut PP No 122/2015, hulu dan hilir harus ditangani BUMN, BUMD, atau PDAM. Tengah-tengah Palyja dan Aetra. "Kami masih bujuk Aetra ke arah situ," ujar Erlan.

Erlan mengatakan, dalam kontrak bisnis air ke depan, ada empat poin penting yang harus disepakati yakni PAM Jaya dan regulator harus hidup, Pemprov DKI harus mendapatkan uang hasil usaha swasta terakir Aetra Air Jakarta harus seluruh utang ke PAM Jaya. (tan)

Komentar Berita

Industri Hari Ini

Pandu Sastro Wardoyo Pakar Blockchain

Rabu, 18 Juli 2018 - 23:37 WIB

Membaca Peluang Baru di Era Blockchain

Blockchain berasal dari cryptocurrency, sehingga perkembangannya mendapatkan banyak sekali suntikan dana semenjak awal, tanpa harus meminta dari perusahaan atau bank

Vice President of Corporate Communications BMW Group Indonesia Jodie O'tania bersama Presiden Direktur PT Gaya Motor Ary Mariano (Foto: Ridwan/Industry.co.id)

Rabu, 18 Juli 2018 - 20:34 WIB

Perkuat Pasar Kendaraan Premium di Indonesia, BMW Tambah Investasi Hingga Rp20 Miliar

BMW Indonesia secara konsisten terus menerus tingkatkan aktivitas produksinya di Indonesia melalui investasi senilai lebih dari Rp270 miliar sejak tahun 2011 hingga saat ini. Tambahan investasi…

Dirut BTN Maryono (Fot Rizki Meirino)

Rabu, 18 Juli 2018 - 19:50 WIB

BTN Tak Ikut Biaya Divestasi Saham PT Freeport

PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk tidak akan ikut menyalurkan kredit ke PT Indonesia Asahan Alumunium (Inalum) untuk membeli 51 persen saham PT Freeport Indonesia.

Rupiah (Foto Dok Industry.co.id)

Rabu, 18 Juli 2018 - 19:31 WIB

Rupiah Rabu Sore Melemah ke Rp14.414

Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta, Rabu sore, (18/7/2018) ditutup melemah besar 36 poin menjadi Rp14.414 dibandingkan posisi sebelumnya Rp14.378 per dolar AS.

Dirut Bank BNI Achmad Baiquni (Foto Rizki Meirino)

Rabu, 18 Juli 2018 - 19:26 WIB

Januari-Juni 2018, Laba Bersih Bank BNI Tumbuh 16 Persen

PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) mencatat kenaikan laba bersih 16% menjadi Rp7,44 triliun sepanjang Januari-Juni 2018 dibandingkan dengan realisasi laba bersih di periode yang sama pada 2017…